Januari 31, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ingin menyelamatkan planet ini? Makan protein dari jamur dan ganggang daripada daging merah | Adrian Mattei

sMenempatkan seperlima dari daging merah yang kita makan dengan protein mikroba yang berasal dari jamur atau ganggang dapat mengurangi deforestasi tahunan sebesar 56% pada tahun 2050, menurut belajar Diposting musim semi ini.

Ahli iklim di Institut Potsdam untuk Penelitian Dampak Iklim telah mensimulasikan empat skenario masa depan di mana manusia mengganti 0%, 20%, 50% atau 80% dari daging merah dalam makanan kita dengan protein mikroba, yang rendah kalori, tinggi menghasilkan produk fermentasi yang kaya serat dan protein dan sudah menjadi bahan dalam beberapa daging alternatif komersial, termasuk Jagung Dan Temukan alam. Para peneliti kemudian melihat bagaimana perubahan pola makan ini akan mempengaruhi hutan global pada tahun 2050.

Saat ini, planet ini hampir kehilangan jam 10 malam Hektar hutan per tahun, diperkirakan 95% termasuk hutan tropis, dan 75% Didorong oleh ekspansi pertanian, khususnya peternakan sapi dan pertanian kedelai untuk pakan ternak. Deforestasi berkontribusi pada ketidakseimbangan iklim, penggurunan dan kelangkaan air, emisi gas rumah kaca, banjir dan erosi, dan perusakan keanekaragaman hayati, termasuk penyerbuk tanaman yang kritis.

Studi ini menemukan bahwa mengganti hanya 20% daging kita dengan protein mikroba dapat mengurangi lebih dari separuh laju deforestasi dan mengurangi emisi karbon yang terkait dengan peternakan pada tahun 2050. Penulis laporan terpisah tahun 2021 menulis bahwa makanan mikroba secara signifikan mengungguli “pertanian tanaman pokok di hal Kalori dan protein hasil per luas lahan. belajar pada efisiensi sumber makanan. Sebaliknya, sapi mengkonsumsi kira-kira 80% lahan pertanian global sambil memproduksi kurang dari 20% kalori dunia, sistem yang sangat tidak efisien. Ilmu pengetahuan menunjukkan bahwa protein tetangga jamur ini dapat memainkan peran penting dalam mengatasi tantangan perubahan iklim dan ketahanan pangan yang saling terkait ketika populasi tumbuh menuju 9,7 miliar orang pada tahun 2050.

READ  Negara-negara Baltik mengatakan mereka akan menolak suaka kepada orang-orang Rusia yang melarikan diri dari mobilisasi

Yang menggembirakan, alternatif daging – termasuk yang terbuat dari sel hewan, tumbuhan, dan protein mikroba yang dikembangkan di laboratorium – sudah terbukti populer di masyarakat umum. Pasar pengganti daging sebuah tambahan secara signifikan dari $4,2 miliar dalam penjualan pada tahun 2020 menjadi $28 miliar pada tahun 2025, menurut IPES-Food. Beberapa perusahaan baru, termasuk Mitte yang berbasis di Colorado dan Prime Roots yang berbasis di California, bertaruh bahwa daging alternatif berbasis jamur adalah masa depan.

Jika “protein mikroba” tidak terdengar menggugah selera Anda, kabar baiknya adalah bahwa pengurangan daging merah dalam makanan kita adalah positif, tidak peduli pilihan vegetarian mana yang kita gantikan. Sudah, semakin banyak dari kita yang mengubah pola makan kita; Persentase orang yang berlatih Fleksibilitas Dari 28% di 2017 menjadi 39% di 2019, tergantung pasar Riset. Faktanya, para ilmuwan memutuskan bertahun-tahun yang lalu bahwa jika kita semua memenuhi rekomendasi diet dasar kita, yang bagi kita di negara maju terutama berarti makan lebih banyak tanaman dan lebih sedikit daging, emisi gas rumah kaca bisa turun. 29% pada tahun 2050.

Namun, sementara membatasi asupan daging merah tampaknya cukup jelas, meyakinkan jutaan orang untuk mengubah kebiasaan makan mereka bisa menjadi sedikit rumit. Versi terbaru dari Ipsos studi eksplorasi Ditemukan bahwa meskipun 68% orang dewasa di 31 negara “prihatin” tentang perubahan iklim, hanya 44% yang mengatakan mereka kemungkinan akan mengurangi konsumsi daging mereka dengan mengganti daging dengan sumber protein alternatif.

Reservasi ini menunjukkan kekuatan kesepakatan dan kepercayaan luas bahwa itu adalah tanggung jawab perusahaan dan pemerintah untuk menangani krisis iklim. Yang terakhir ini memang benar — lagipula, perusahaan dan pemerintah harus berbuat lebih banyak untuk mendukung masa depan yang aman terhadap iklim, dan para pemimpin dunia telah berjanji untuk mengakhiri deforestasi pada tahun 2030 di COP26.

READ  Rand Paul menangguhkan $40 miliar bantuan ke Ukraina dengan menolak untuk menyetujui dengan suara bulat di Senat

Tapi janji serupa dibuat di KTT 2014 Gagal; Dan dengan 65% orang Amerika melaporkan bahwa mereka merasa pemerintah federal melakukannya lakukan sangat sedikit Untuk mengurangi dampak perubahan iklim, ini bisa efektif dan memungkinkan individu untuk membuat perubahan gaya hidup hijau yang sederhana untuk membantu mengurangi perubahan iklim sambil tetap membutuhkan tindakan skala besar dari pimpinan.