Juli 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Inflasi Inggris mencapai tertinggi 40 tahun di 9,1%

Inflasi Inggris mencapai tertinggi 40 tahun di 9,1%

Lebih dari empat dari lima orang di Inggris khawatir tentang meningkatnya biaya hidup dan kemampuan mereka untuk membeli kebutuhan dasar seperti makanan dan energi selama beberapa bulan mendatang, menurut sebuah survei baru.

Tulga Akmen | aplikasi | Gambar Getty

LONDON – Inflasi Inggris mencapai 9,1% tahun-ke-tahun di bulan Mei karena kenaikan harga makanan dan energi terus memperburuk krisis biaya hidup negara itu.

Kenaikan 9,1% dalam Indeks Harga Konsumen, yang dirilis pada hari Rabu, sejalan dengan ekspektasi ekonom dalam jajak pendapat Reuters dan sedikit di atas kenaikan 9% yang tercatat pada bulan April.

Harga konsumen naik 0,7% bulan ke bulan di bulan Mei, sedikit lebih tinggi Ekspektasi untuk kenaikan 0,6% tetapi jauh di bawah kenaikan bulanan 2,5% di bulan April, menunjukkan bahwa inflasi agak melambat.

Dalam komunikasinya di samping angka-angka pada hari Rabu, Kantor Statistik Nasional Inggris mengatakan perkiraannya mengindikasikan inflasi “bisa saja terakhir lebih tinggi sekitar tahun 1982, dengan perkiraan berkisar dari sekitar 11% pada Januari hingga sekitar 6,5% pada bulan Desember.”

Kontribusi peningkatan inflasi terbesar berasal dari perumahan dan jasa rumah tangga, terutama listrik, gas, dan bahan bakar lainnya, serta transportasi (kebanyakan bahan bakar motor dan mobil bekas).

Indeks Harga Konsumen termasuk biaya perumahan penghuni pemilik (CPIH) berada di 7,9% dalam 12 bulan hingga Mei, naik dari 7,8% di April.

“Harga makanan dan minuman non-alkohol yang lebih tinggi, dibandingkan dengan penurunan tahun lalu, telah menyebabkan kontribusi kenaikan terbesar terhadap perubahan tingkat inflasi IHK dan IHK selama 12 bulan antara April dan Mei 2022 (0,17 poin persentase untuk CPI), kata Biro Sensus dalam laporannya.

READ  Wall Street ditutup lebih tinggi karena kekhawatiran tentang default oleh Federal Reserve dan Rusia surut

Itu Bank Inggris minggu lalu Melakukan kenaikan suku bunga kelima berturut-turutmeskipun tidak mencapai kenaikan tajam yang terlihat di AS dan Swiss, karena mereka berupaya menjinakkan inflasi tanpa menambah perlambatan ekonomi saat ini.

Suku bunga utama bank saat ini tetap pada level tertinggi 13 tahun di 1,25% dan bank mengharapkan inflasi IHK melebihi 11% pada bulan Oktober.

Otoritas Pengatur Energi Inggris menaikkan batas harga energi rumah tangga sebesar 54% dari 1 April untuk mengakomodasi harga energi grosir yang lebih tinggi, termasuk rekor kenaikan harga gas, dan tidak mengesampingkan kenaikan lebih lanjut dalam batas dalam tinjauan regulernya tahun ini.

krisis biaya hidup

Data inflasi yang dirilis pada hari Rabu adalah pengingat tantangan yang dihadapi bank sentral, pemerintah, bisnis dan konsumen, kata Paul Craig, manajer portofolio di Quilter Investors.

“Mengecewakan bahwa biaya krisis hidup tidak akan berumur pendek, dan ini pada akhirnya membuat Bank of England terjebak di antara batu dan tempat yang sulit,” kata Craig.

“Sementara AS telah mengakui perlunya bertindak keras dan cepat pada suku bunga, Bank of England terus beroperasi pada kecepatan yang lebih lambat, berusaha untuk tidak mendorong ekonomi ke dalam resesi pada saat bisnis dan konsumen merasa terjepit.”

Namun, dia mencatat bahwa strategi bank saat ini tidak banyak membantu mencegah inflasi keluar, yang berarti bahwa “keputusan tersulit akan dibuat segera,” karena bank telah mengisyaratkan reli yang lebih besar pada pertemuan berikutnya.

Sebuah survei baru-baru ini menunjukkan bahwa seperempat orang Inggris telah melewatkan waktu makan Dengan tekanan inflasi dan krisis pangan bergabung menjadi apa yang Andrew Bailey, Gubernur Bank of England, gambarkan sebagai ekspektasi “mengerikan” bagi konsumen.

READ  Pengiriman Tesla naik pada kuartal yang digambarkan Elon Musk sebagai hal yang sangat sulit

Seiring dengan guncangan eksternal yang dihadapi ekonomi global – seperti kenaikan harga pangan dan energi di tengah perang di Ukraina dan masalah rantai pasokan akibat kemacetan pandemi Covid-19 yang terus berlanjut – Inggris juga menghadapi tekanan domestik, seperti pembongkaran dari pemerintah. Dukungan keuangan historis untuk era pandemi, dan efek dari Brexit.

Para ekonom juga mencatat tanda-tanda pengetatan dalam kondisi pasar tenaga kerja dan pembersihan inflasi inti ke dalam ekonomi yang lebih luas. Inggris saat ini sibuk dengan pemogokan kereta api nasional besar-besaran, dan Ekonom pemenang Hadiah Nobel Christopher Pissarides mengatakan kepada CNBC pada hari Selasa Pasar kerja “lebih buruk dari tahun 1970-an”.

Craig Quilter mencatat bahwa pemerintah dan bank sentral akan mengawasi pasar tenaga kerja dengan cermat, dan bukan hanya untuk indikasi lebih banyak pemogokan karena penundaan kenaikan upah daripada inflasi.

“Dengan inflasi sebesar itu, setiap tanda lapangan kerja yang lemah akan menjadi tanda peringatan besar bagi perekonomian,” katanya.