Agustus 11, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Gazprom Rusia membatalkan dividennya untuk pertama kalinya sejak 1998

Gazprom Rusia membatalkan dividennya untuk pertama kalinya sejak 1998

Gazprom melaporkan rekor keuntungan pada tahun 2021 berkat harga komoditas yang lebih tinggi.

Aliansi Foto | Aliansi Foto | Gambar Getty

Raksasa energi Rusia Gazprom Pada hari Kamis, ia kehilangan lebih dari seperempat nilai pasarnya setelah perusahaan milik negara itu memutuskan untuk tidak membayar dividen.

“Para pemegang saham telah memutuskan bahwa dalam situasi saat ini tidak tepat untuk membayar dividen berdasarkan hasil tahun 2021,” kata wakil presiden Gazprom Famil Sadegov dalam sebuah pernyataan.

“Saat ini, Gazprom memprioritaskan pelaksanaan program investasinya, termasuk perluasan infrastruktur gas di wilayah Federasi Rusia, dan persiapan untuk musim dingin mendatang. Selain itu, tidak diragukan lagi kita harus siap untuk memenuhi kewajiban kita untuk membayar pajak yang meningkat.

Keputusan, yang menandai pertama kalinya sejak 1998 bahwa perusahaan tidak membayar dividen, dilaporkan membalikkan rekomendasi dewan untuk membayar dividen 52,53 rubel ($1) per saham.

Harga saham Gazprom turun 27% sebelum Bursa Efek Moskow turun tangan untuk menghentikan perdagangan.

Gazprom tersebut Rekor keuntungan pada tahun 2021 berkat harga komoditas yang lebih tinggi, tetapi rentetan sanksi ekonomi setelah serangan Rusia terhadap Ukraina mengancam akan memangkas pendapatannya.

Dalam beberapa pekan terakhir, berkurangnya aliran gas Rusia ke Eropa melalui pipa Nord Stream 1 telah meningkatkan kekhawatiran akan kemungkinan kekurangan pasokan musim dingin.

Perusahaan energi Jerman Uniper Pada hari Selasa itu menarik perkiraan keuangan 2022 pada kendala pasokan Gazprom, sementara pemerintah Jerman baru-baru ini menarik mengumumkan Dia pindah ke apa yang disebut “tingkat waspada” dari rencana gas darurat.

Artinya, ekonomi terbesar di Eropa itu kini menghadapi risiko tinggi kekurangan gas jangka panjang.

Pembuat kebijakan di Eropa berebut untuk mengisi penyimpanan bawah tanah dengan pasokan gas alam untuk menyediakan bahan bakar yang cukup bagi rumah tangga untuk menjaga agar lampu dan rumah tetap hangat ketika bulan-bulan musim dingin kembali.

READ  Dow berjangka naik dengan kekuatan dari Tesla, United Airlines melonjak karena keuntungan setelah Netflix mengguncang Nasdaq

Uni Eropa, yang menerima hampir 40% gasnya melalui jalur pipa Rusia, telah berusaha dengan cepat mengurangi ketergantungannya pada hidrokarbon Rusia sebagai tanggapan atas serangan Kremlin di Ukraina selama berbulan-bulan.