Agustus 20, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

John Vicentine, CEO Xerox, meninggal pada usia 59 tahun

John Vicentine, CEO Xerox, meninggal pada usia 59 tahun

John Vicentine, CEO Xerox, yang memimpin perusahaan pencitraan dan teknologi melalui badai pandemi pada saat permintaan untuk dokumen cetak dan tinta menyusut, meninggal pada hari Selasa. Dia berusia 59 tahun.

Vicentin, yang menjadi CEO pada Mei 2018 dan juga wakil ketua dewan, meninggal karena “komplikasi penyakit yang sedang berlangsung,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan. penyataan. Seorang juru bicara Xerox tidak memberikan perincian tentang penyakit itu atau mengatakan apakah Vicentin telah memberi tahu perusahaan tentang hal itu.

Perusahaan mengatakan bahwa Steve Bandruchak, presiden dan chief operating officer Xerox, akan menjabat sebagai CEO sementara.

“Visi John jelas, dan tim Xerox akan terus memberikan – tidak hanya untuk memenuhi komitmen kami kepada pemegang saham, pelanggan, dan mitra kami, tetapi juga untuk menindaklanjuti warisan John,” kata Bandrochak dalam sebuah pernyataan.

Sebelum menduduki posisi teratas di Xerox, Bapak Visentin mendalami dunia teknologi dan bisnis: ia menjabat sebagai penasihat Ketua Dewan Direksi di Exela Technologies, sebuah perusahaan otomasi, dan merupakan mitra operasi Advent Internasional, sebuah perusahaan ekuitas swasta.

Setelah bergabung dengan Xerox, Mr. Visentin berusaha memperluas penawaran perusahaan. Selama bertahun-tahun, Xerox telah dikenal sebagai pusat teknologi perkantoran, terutama mesin xerografi, atau mesin Xerox – produk mega yang ada di mana-mana yang memasarkan proses pembuatan fotokopi di atas kertas.

James Nelson, Ketua Dewan Direksi Xerox, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Vicentin telah menarik lebih banyak perhatian ke “layanan digital, layanan teknologi informasi, layanan keuangan, dan teknologi yang mengganggu.”

Di bawah kepemimpinan Vicentin, perusahaan juga mencoba membuat kemajuan dalam pencetakan 3D.

Dia sebelumnya dipilih sebagai CEO pada tahun 2018 oleh Xerox Corporation Pembatalan kesepakatan merger dengan Fujifilm Jepang setelah mencapai penyelesaian dengan aktivis pemegang saham dan investor besar lainnya sangat menentang kesepakatan itu.

READ  Pasar memiliki banyak hal positif yang dapat mengarah pada kenaikan berkelanjutan

Pada November 2019, Xerox mengajukan tawaran untuk mengakuisisi HP, perusahaan yang identik dengan printer, dalam upaya menyatukan kedua perusahaan dan memangkas biaya.

Penggabungan tersebut didukung oleh Mr. Visentin, yang tampaknya percaya bahwa industri ini membutuhkan semacam konsolidasi untuk memuaskan para pemegang saham yang khawatir tentang erosi yang semakin cepat dari bisnis percetakan tradisional.

Kesepakatan itu menurun setelah HP menemukan bahwa uang dan pasokan saham dari Xerox mengurangi nilai perusahaan. Belakangan bulan itu, Saya telah secara resmi menolak tawaran pengambilalihanmemberikan pukulan terhadap rencana bisnis Tuan Visentin.

Setelah lulus dari Universitas Concordia di Montreal, Pak Visentin memulai karirnya di IBM, menurutnya. LinkedIn Profil pribadi. Dia bekerja di sana selama lebih dari 20 tahun dan kemudian pindah ke HP. Dari 2013 hingga 2017, dia adalah CEO Novitex Enterprise Solutions Biografi perusahaan menyatakan.

Dalam pernyataannya, Xerox menggambarkan Tuan Vicentin sebagai pemimpin yang telah “melintasi perusahaan melalui masa dan tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

Dia meninggalkan istri dan lima putrinya.

Yesus Jimenez Berkontribusi dalam penyusunan laporan.