Agustus 11, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Fitur “luar biasa” dari panda raksasa dikembangkan setidaknya enam juta tahun yang lalu

Ailurarctos Reconstruction

Seorang seniman merekonstruksi Ailurarctos dari Shuitangba. Fungsi memegang ibu jari palsunya (ditunjukkan pada individu kanan) telah mencapai tingkat panda modern, sedangkan sesamoid radial mungkin sedikit lebih menonjol daripada rekan modernnya saat berjalan (terlihat pada individu kiri). Kredit: Ilustrasi oleh Mauricio Anton

makan bambu? Semuanya ada di pergelangan tangan.

Kapan ibu jari sebenarnya bukan ibu jari? Ketika tulang karpal memanjang dari panda raksasa yang digunakan untuk menggenggam bambu. Melalui sejarah evolusinya yang panjang, tangan panda tidak pernah mengembangkan ibu jari yang benar-benar bermusuhan. Sebaliknya, ia mengembangkan jari seperti ibu jari dari tulang karpal, sesamoid radial. Adaptasi unik ini membantu beruang-beruang ini untuk hidup sepenuhnya di atas bambu meskipun merupakan beruang (anggota ordo Karnivora, atau karnivora).

Dalam sebuah makalah penelitian baru yang diterbitkan hari ini (30 Juni 2022), para ilmuwan melaporkan penemuan leluhur panda tertua yang memakan bambu dan yang memiliki ‘ibu jari’ ini. Anehnya, dia lebih tinggi dari keturunan modernnya. Penelitian ini dilakukan oleh Los Angeles County Museum of Natural History, kurator fosil vertebrata Xiao Ming Wang dan rekannya.

Sedangkan jempol palsu terkenal di panda raksasa kontemporer (panda raksasa melanoleuca) telah dikenal selama lebih dari 100 tahun, dan bagaimana tulang karpal ini berevolusi tidak dipahami karena hampir tidak adanya catatan fosil. Fosil jempol palsu nenek moyang panda raksasa, Iloraractus, yang berasal dari 6-7 juta tahun yang lalu, ditemukan di situs Shuitangba di Kota Zhaotong, Provinsi Yunnan di Cina selatan. Ini memberi para ilmuwan pandangan pertama tentang penggunaan awal jumlah ekstra ini (keenam) – dan bukti pertama diet bambu pada nenek moyang panda – membantu kita lebih memahami evolusi struktur unik ini.

Panda Chengdu makan bambu

Panda Chengdu makan bambu. Kredit: Gambar direproduksi dengan izin dari Sharon Fisher

“Jauh di dalam hutan bambu, panda raksasa menukar makanan bitumen dengan daging dan buah beri untuk diam-diam mengonsumsi bambu, tanaman yang melimpah di hutan subtropis tetapi nilai gizinya rendah,” kata kurator paleontologi vertebrata NHM, Dr. Xiaoming Wang. “Memegang batang bambu dengan erat untuk menghancurkannya hingga ukuran gigitannya mungkin merupakan adaptasi paling penting untuk mengonsumsi bambu dalam jumlah besar.”

Cara berjalan dan mengunyah bambu secara bersamaan

Penemuan ini juga dapat membantu memecahkan teka-teki lama tentang panda: Mengapa ibu jari palsu mereka tampaknya kurang berkembang? Sebagai kakek dari panda modern, Iloraractus Mereka mungkin diharapkan memiliki ibu jari semu yang kurang berkembang, tetapi fosil Wang dan rekannya menemukan ibu jari palsu yang lebih panjang dengan ujung yang lebih lurus daripada sosok keturunan modernnya yang lebih pendek dan bengkok. Jadi mengapa ibu jari panda palsu berhenti tumbuh untuk mendapatkan sosok yang lebih tinggi?

“Jempol panda yang berbaring harus berjalan dan ‘mengunyah’,” kata Wang. “Fungsi ganda ini bertindak sebagai batas seberapa besar ‘ibu jari’ ini.”

menyapu panda vs berjalan

Memegang panda versus berjalan (tulang putih adalah ibu jari semu). Kredit: Courtesy of the Los Angeles County Museum of Natural History

Wang dan rekan percaya bahwa ibu jari palsu panda modern yang lebih pendek adalah kompromi evolusi antara kebutuhan untuk memanipulasi bambu dan kebutuhan untuk berjalan. Ujung ibu jari kedua yang bengkok memungkinkan panda modern untuk memanipulasi bambu sambil memungkinkan mereka membawa bobot yang mengesankan ke makanan bambu berikutnya. Lagi pula, “jempol” berfungsi ganda sebagai sesamoid radial – tulang di pergelangan tangan hewan.

“Lima sampai enam juta tahun seharusnya cukup waktu bagi panda untuk mengembangkan ibu jari semu yang lebih panjang, tetapi tampaknya tekanan evolusioner karena perlu melakukan perjalanan dan membawa bobotnya sendiri telah membuat ‘jempol’ pendek — cukup kuat untuk berguna. tanpa cukup besar,” kata Dennis Su, profesor asosiasi. Di College of Human Evolution and Social Change and Research Scientist di Human Origins Institute di Arizona State University, dan salah satu pemimpin proyek yang mengambil spesimen panda:

“Panda berevolusi dari nenek moyang karnivora dan menjadi pemakan bambu murni, dan mereka harus mengatasi banyak rintangan,” kata Wang. “‘Jempol’ tulang pergelangan tangan yang tahan banting mungkin merupakan kemajuan paling menakjubkan melawan rintangan-rintangan ini.”

Referensi: “Jempol Palsu Panda Raksasa Kuno Menunjuk pada Tuntutan yang Bertentangan untuk Bergerak dan Memberi Makan” oleh Xiaoming Wang, Dennis F. Su, Nina Jablonsky, Shuibing Jie, Jay Kelly, Lawrence J. Flynn, dan Tao Ding, 30 Juni 2022, Laporan Ilmiah.
DOI: 10.1038 / s41598-022-13402-y

Penulis artikel ini berafiliasi dengan Los Angeles County Museum of Natural History, Los Angeles, California, AS; Institut Paleontologi Vertebrata dan Paleoantropologi, Akademi Ilmu Pengetahuan Tiongkok, Beijing, Tiongkok; Universitas Negeri Arizona, Tempe, Arizona, AS; Universitas Negeri Penn, University Park, Pennsylvania, AS; Institut Zoologi Kunming, Akademi Ilmu Pengetahuan Tiongkok, Kunming, Yunnan, Tiongkok; Institut Peninggalan Budaya dan Arkeologi Yunnan, Kunming, Yunnan, Tiongkok; Universitas Harvard, Cambridge, Massachusetts, AS.

Pendanaan disediakan oleh Yayasan Sains Nasional AS, Yayasan Ilmu Pengetahuan Alam Yunnan, Yayasan Ilmu Pengetahuan Alam Nasional China, Pemerintah Zhaotong dan Chaoyang, dan Institut Paleontologi Vertebrata dan Paleoantropologi.

READ  Bagaimana cara melihat kapsul Boeing Starliner mencoba berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional