Desember 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Dow turun lebih dari 200 poin karena kenaikan imbal hasil memicu kekhawatiran resesi

Dow turun lebih dari 200 poin karena kenaikan imbal hasil memicu kekhawatiran resesi

Saham jatuh pada hari Kamis karena suku bunga melonjak karena pejabat Federal Reserve mengisyaratkan bahwa menaikkan suku bunga untuk memperlambat inflasi masih jauh dari selesai.

Dow Jones Industrial Average turun 245 poin, atau 0,7%. S&P 500 turun 1,2%, sedangkan Nasdaq Composite turun 1,4%.

Ketua Federal Reserve St. Louis James Bullard katanya dalam sebuah surat Kamis bahwa “tingkat kebijakan belum berada di area yang dapat dianggap cukup membatasi.”

“Perubahan sikap kebijakan moneter tampaknya hanya memiliki efek terbatas pada inflasi yang diamati, tetapi harga pasar menunjukkan ekspektasi inflasi yang terkendali pada tahun 2023,” tambah Bullard.

Imbal hasil Treasury dua tahun melonjak menjadi 4,437% Kamis pagi, memicu kekhawatiran bahwa suku bunga yang lebih tinggi dapat mendorong ekonomi ke dalam resesi.

“Saya melihat pasar kerja yang sangat ketat,” katanya, “dan saya tidak tahu bagaimana Anda terus menurunkan tingkat inflasi itu tanpa perlambatan nyata dan mungkin kita mengalami deflasi dalam ekonomi untuk sampai ke sana.” Presiden Federal Reserve Bank of Kansas City Esther George ke The Wall Street Journal Rabu.

Saham yang paling rentan terhadap resesi dan tingkat yang lebih tinggi menyebabkan kerugian. Keuangan termasuk Wells Fargo lebih rendah. Saham teknologi Tesla dan Netflix jatuh.

Pengetatan moneter tambahan dan dampak kumulatif dari kenaikan suku bunga tahun ini menunjukkan bahwa risiko resesi tetap tinggi, tulis Mark Hefell, kepala investasi di UBS Global Wealth Management, dalam sebuah catatan. “Kami masih percaya bahwa prasyarat ekonomi makro untuk pemulihan yang berkelanjutan – bahwa penurunan suku bunga dan penurunan pertumbuhan dan laba perusahaan di cakrawala – belum ditetapkan.”

READ  Saham berjangka naik jelang data inflasi