September 28, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Dolar AS bisa menjadi digital. Inilah yang perlu Anda ketahui

Dolar AS bisa menjadi digital.  Inilah yang perlu Anda ketahui

China, ekonomi terbesar kedua di dunia berdasarkan PDB, meluncurkan renminbi digital pada bulan Januari, dan CBDC telah memiliki lebih dari seratus juta pengguna. Sekitar 100 negara sedang menjajaki mata uang digital untuk bank sentral pada satu tingkat atau lainnya, Kristalina Georgieva, direktur pelaksana Dana Moneter Internasional, mengatakan dalam sambutannya di think tank Dewan Atlantik bulan lalu.

“Kami telah melampaui diskusi konseptual CBDC dan sekarang dalam tahap percobaan,” kata Georgieva. “Bank-bank sentral menyingsingkan lengan baju mereka dan mencari tahu potongan-potongan uang digital.”

“Tidak dapat dihindari bahwa seluruh dunia akan mengeluarkan uang dengan cara ini,” David Yermak, ketua keuangan di Stern School of Business Universitas New York, mengatakan kepada CNN Business. Di Amerika Serikat, pandemi telah mendorong permintaan untuk metode pembayaran tanpa uang tunai dan banyak investor Main Street telah merangkul cryptocurrency seperti Bitcoin dan Ethereum, meningkatkan tekanan pada pemerintah untuk tidak ketinggalan tren.

Dengan pemerintahan Biden sekarang memberikan bobot baru di balik inovasi uang Amerika, inilah yang perlu diketahui tentang mata uang bank sentral potensial.

Apa itu mata uang digital bank sentral dan bagaimana cara kerjanya?

Federal Reserve mendefinisikan mata uang digital bank sentral sebagai “bentuk digital dari uang bank sentral yang tersedia secara luas untuk masyarakat umum.” Salah satu perbedaan utama dari bentuk uang digital saat ini di rekening bank atau aplikasi pembayaran adalah bahwa uang tersebut akan menjadi tanggung jawab Federal Reserve, bukan bank komersial – maka “uang bank sentral”. Ini berarti bahwa itu akan menjadi dolar AS aktual dalam bentuk digital, bukan investasi dalam mata uang kripto atau kontrak di PayPal Anda.

READ  Pendekatan Pasar Beruang S&P 500: Pembaruan Langsung

Ada pendapat beragam tentang bagaimana ini akan bekerja dan seperti apa tampilannya, tetapi secara teori ini dapat mengurangi kebutuhan prosesor pihak ketiga saat mentransfer uang.

Sarah Hammer, direktur pelaksana Stevens Center for Innovation in Finance di Wharton School of University of Pennsylvania, mengatakan kepada CNN Business. “Ini akan didasarkan pada mata uang fiat negara itu, jadi akan didasarkan pada suplai uang — dan kemudian akan diimplementasikan menggunakan database pemerintah atau entitas sektor swasta yang disetujui yang bekerja dengan pemerintah.”

Yermack, yang telah mempelajari kebangkitan cryptocurrency selama bertahun-tahun, menambahkan bahwa CBDC “sebenarnya bekerja sangat mirip dengan Bitcoin atau cryptocurrency lainnya.”

“Anda akan memiliki jaringan dompet, mungkin dimiliki oleh anggota masyarakat, di mana orang dapat membayar satu sama lain secara langsung tanpa melalui pihak ketiga,” kata Yermak.

Menurut Hammer, keputusan teknis penting bagi pembuat kebijakan adalah apakah mata uang digital bank sentral AS berjalan di blockchain, teknologi yang menopang mata uang kripto seperti Bitcoin, karena itu akan membebani pemerintah federal di belakang teknologi yang sedang berkembang ini.

“Ini dapat dijalankan melalui database pusat, atau melalui teknologi buku besar terdistribusi, blockchain,” kata Hammer.

Federal Reserve Bank of Boston dan Massachusetts Institute of Technology menerbitkan makalah bersama bulan lalu tentang eksperimen CBDC yang mereka sebut “Project Hamilton.” Pekerjaan tersebut menggunakan teknologi blockchain dan “menghasilkan basis token tunggal yang mampu menangani 1,7 juta transaksi per detik,” dalam satu pernyataan Dari Bank Federal Reserve Boston. Ini jauh di atas tolok ukur para peneliti dari 100.000 transaksi per detik Dia awalnya berusaha untuk mencapainya. Pernyataan itu menambahkan bahwa proyek Hamilton “berfokus pada eksperimen teknologi dan tidak bertujuan untuk menciptakan CBD yang dapat digunakan di Amerika Serikat.”

Namun, Yermak mengatakan bahwa “mungkin saja yang mereka kerjakan adalah apa yang sedang ditangkap dan coba ditingkatkan oleh The Fed.”

READ  Dow berjangka: Pasar mengharapkan ini dari Ketua Fed Powell; 5 saham di area pembelian

Namun, yuan digital China tidak secara khusus bekerja pada teknologi blockchain. Yuan digital dimaksudkan untuk menggantikan pembayaran tunai dan dapat diakses melalui aplikasi seluler yang didukung pemerintah serta WeChat Tencent. Ini menggunakan infrastruktur teknis yang ada yang digunakan oleh bank komersial resmi China dan platform pembayaran online, dan dikeluarkan oleh People’s Bank of China.

Apa potensi manfaat dan risikonya?

CBDC dapat menawarkan kepada konsumen alternatif yang lebih nyaman, aman, dan lebih murah dari opsi yang tersedia saat ini. Ini juga dapat meringankan kebutuhan uang tunai dan menekan transaksi penipuan, menurut Hammer, serta membuatnya lebih efisien dalam mengumpulkan pajak atau menyebarkan dana pemerintah yang ditargetkan.

“Ada beberapa keuntungan inklusi keuangan untuk memiliki mata uang digital bank sentral,” tambahnya, mencatat kemampuannya untuk menjangkau orang Amerika yang tidak memiliki rekening bank.

Yermack mencatat bahwa ada banyak risiko potensial, termasuk hambatan teknis dan masalah keamanan serta ancaman privasi. Kemampuannya untuk melakukan beberapa pekerjaan yang dilakukan oleh bank komersial dan pasar kredit juga mengkhawatirkan beberapa orang.

The Fed secara khusus memperingatkan potensi risiko keamanan siber di bulan Januari TransferDia berkata, “Setiap infrastruktur CBD mata uang kripto yang berdedikasi harus sangat tangguh dalam menghadapi ancaman seperti itu, dan operator infrastruktur CBD perlu waspada karena aktor jahat menggunakan taktik dan taktik yang semakin canggih.” ”

Selain itu, mata uang digital bank sentral dapat mengancam independensi The Fed dan menimbulkan banyak pertanyaan kebijakan baru.

“Risiko penyalahgunaan politik tinggi,” kata Yermak. “Jika Anda memberi bank sentral kekuatan semacam itu, jaminan kebijakan mungkin perlu jauh lebih tinggi daripada yang ada saat ini untuk Federal Reserve.”

READ  EKSKLUSIF: Penyulingan negara China menghindari transaksi minyak baru Rusia, teko terbang di bawah radar

Sementara Yermack mengatakan CBDC kemungkinan akan menyerukan beberapa “desain ulang politik yang bijaksana” dan periode transisi ketika negara-negara bereksperimen dengannya selama dekade berikutnya, dia masih melihat “banyak alasan bagus untuk melakukannya”.

“Pertimbangkan fakta bahwa orang tidak terlalu suka menggunakan uang tunai – preferensi publik juga mendorong pemerintah ke arah itu,” kata Yermak.