Mei 28, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Saham jatuh karena kenaikan inflasi dan risiko Ukraina; Pasar China mulai pulih

Saham jatuh karena kenaikan inflasi dan risiko Ukraina;  Pasar China mulai pulih

Seorang pengunjung yang mengenakan masker pelindung, setelah merebaknya virus corona, lewat di depan papan harga saham di luar sebuah pialang di Tokyo, Jepang, 2 Maret 2020. REUTERS/Issei Kato/Files

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • > Pasar Saham Asia:
  • Asia mengikuti saham AS dan Eropa lebih rendah
  • Hong Kong turun 1,6% dan Nikkei 2%
  • Indeks saham acuan di Korea Selatan dan Australia juga turun

Saham Asia memperpanjang kemerosotan global mereka pada hari Jumat setelah tingkat inflasi tercepat di Amerika Serikat dalam empat dekade mendorong ekspektasi kenaikan suku bunga lebih lanjut, sementara pasar saham China mendapatkan kembali kerugian awal berkat jaminan peraturan dari perusahaan-perusahaan yang terdaftar di AS daratan.

Kekhawatiran atas perang Rusia melawan Ukraina juga semakin memburuk, setelah pembicaraan antara dua menteri luar negeri mereka pada hari Kamis membawa sedikit ketenangan dalam konflik antara kedua negara.

“Kami memiliki latar belakang makro yang buruk (dengan) masalah inflasi serius yang berarti kami akan melihat kebijakan moneter yang lebih ketat,” kata Rob Carnell, kepala ekonom di ING di Singapura.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Carnell menambahkan bahwa perang Rusia melawan Ukraina kemungkinan akan membuat segalanya, mulai dari energi dan mineral hingga komoditas pertanian, jauh lebih mahal.

“Pendapatan semua orang akan tergerus. Pertumbuhan global akan rusak. Apa lagi yang Anda butuhkan?

“Pada titik tertentu kemungkinan akan mundur lebih tajam, tetapi untuk saat ini masih ada sedikit penolakan di pasar.”

Sejumlah orang yang mengetahui situasi tersebut mengatakan kepada Reuters bahwa Amerika Serikat, Kelompok Tujuh dan Uni Eropa akan bergerak pada hari Jumat untuk mencabut status “negara yang paling disukai” Rusia atas invasinya ke Ukraina.

READ  Para pekerja bertahan dalam pekerjaan mereka selama bertahun-tahun. Sekarang mereka menginginkan perubahan

Melucuti Rusia dari status favoritnya membuka jalan bagi Amerika Serikat dan sekutunya untuk mengenakan tarif pada berbagai barang Rusia, yang akan menambah tekanan pada ekonomi yang sudah menuju ke “resesi yang dalam.” Baca lebih banyak

Pada sore hari di Asia, indeks saham MSCI Asia-Pasifik terluas di luar Jepang adalah (MIAPJ0000PUS.) Itu telah tergelincir 1,3%, setelah penurunan di Wall Street meluas ke beberapa tolok ukur negara bagian di wilayah tersebut.

Setelah mundur di pagi hari karena masalah regulasi, pasar saham Hong Kong sebagian telah pulih dari kerugiannya, dengan sumber yang mengetahui situasi tersebut mengatakan kepada Reuters bahwa konsultasi antara regulator China dan AS tentang peninjauan dan kerja sama regulasi berjalan “relatif lancar”. Baca lebih banyak

Indeks Hang Seng (.untuk dia) Itu berakhir turun 1,6% menjadi ditutup pada level terendah sejak pertengahan 2016, bahkan ketika rebound dari kerugian yang lebih curam sebelumnya hari ini setelah menyebutkan perusahaan China pertama yang kemungkinan akan delisting di Amerika Serikat.

Di luar Hong Kong, indeks saham terkemuka China (.CSI300) Itu berhasil pulih dari kerugian awal, ditutup di zona hijau dengan kenaikan 0,3%.

Di tempat lain, Nikkei Jepang (.N225) Itu kehilangan 2,0% sementara saham Korea Selatan hilang (.KS11) Dan saham Australia turun 0,7% (.AXJO) Itu turun 0,9%.

Data pada hari Kamis menunjukkan bahwa inflasi konsumen AS melonjak 7,9% tahun ke tahun di bulan Februari, kenaikan terbesar dalam 40 tahun. Reli menunjukkan bahwa FOMC dapat bertindak “lebih agresif” untuk mengekang inflasi, seperti yang dijanjikan Ketua Fed Jerome Powell pekan lalu. Baca lebih banyak

Pasar sudah mengharapkan Federal Reserve untuk menaikkan target suku bunga dana federal sebesar 25 basis poin pada akhir pertemuan kebijakan moneter minggu depan.

READ  Tesla Mengalahkan Rekor Pengiriman Sepanjang Waktu Dengan 310.000 EV Meskipun Kuartal Sulit

Ekspektasi pengetatan kebijakan moneter juga didorong oleh nada hawkish dari Bank Sentral Eropa, yang mengatakan pada hari Kamis akan menghentikan pembelian obligasi pada kuartal ketiga. Baca lebih banyak

“Jelas bahwa pertemuan ECB lebih hawkish dari yang diharapkan,” kata Chris Weston, kepala penelitian di broker Pepperstone di Melbourne.

“Kami melihat 11 basis poin untuk kenaikan suku bunga di Uni Eropa pada pertemuan ECB Juli.”

Di pasar mata uang, euro naik 0,05% pada $ 1,0988, karena nada hawkish dari Bank Sentral Eropa gagal meningkatkan momentum mata uang tunggal secara signifikan.

“Bank Sentral Eropa telah memberikan lebih banyak kejelasan untuk rencana keluar stimulusnya, tetapi tidak mungkin memberi euro dorongan berkelanjutan, tidak saat konflik antara Rusia dan Ukraina berlanjut,” kata analis Westpac dalam catatan pagi.

Yen jatuh ke level terlemahnya terhadap dolar sejak Januari 2017, dan terakhir diperdagangkan pada 116,83 per dolar.

indeks dolar (DXY.) Itu menetap di 98,578, di bawah level tertinggi lebih dari 1-1/2 tahun di 99,418 yang dicapai pada hari Senin.

Di pasar obligasi, imbal hasil Treasury AS 10-tahun adalah 1,9794%, sedangkan imbal hasil obligasi pemerintah Jepang 10-tahun adalah 0,185%.

Di pasar komoditas, minyak mentah AS naik 2,2% menjadi $108,38 per barel. Minyak mentah Brent naik 2,6 persen menjadi $ 112,22 per barel.

Emas turun sekitar 0,3%. Spot gold diperdagangkan pada $1.989,68 per ounce.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Coverage) Daniel Losink di Tokyo Editing oleh Shri Navaratnam, Kim Kogel dan Raisa Kasulowski

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.