Juni 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pemilik waralaba makanan cepat saji di California takut kehilangan pelanggan dari Chili's dan Applebee's

Pemilik waralaba makanan cepat saji di California takut kehilangan pelanggan dari Chili's dan Applebee's

Para pewaralaba makanan cepat saji di California menaikkan harga untuk mengimbangi upah baru sebesar $20 di negara bagian tersebut.
Paul Weaver/Gambar SOPA/LightRocket melalui Getty Images

  • Pemilik waralaba makanan cepat saji di California khawatir pengunjung akan berbondong-bondong ke Chili's dan Applebee's untuk menghindari harga yang lebih tinggi.
  • Restoran dengan layanan terbatas menaikkan harga untuk mengimbangi upah negara bagian sebesar $20 untuk pekerja makanan cepat saji.
  • Akibatnya, kesenjangan harga antara restoran cepat saji dan restoran kasual bisa menyempit.

Baru-baru ini, negara bagian California menaikkan upah minimum bagi pekerja makanan cepat saji menjadi $20, dan para pewaralaba juga menaikkan harga untuk mengimbangi ketakutan ini, karena mereka mungkin akan mengirim beberapa pengunjung ke rantai makanan cepat saji seperti Chili's dan Applebee's.

Rantai ini tidak tunduk pada upah minimum yang baru dan oleh karena itu diperkirakan tidak akan menaikkan harga sebanyak itu. Hal ini dapat mengurangi perbedaan harga antara restoran cepat saji dan restoran kasual.

Upah $20 berlaku untuk pekerja di jaringan restoran dengan layanan terbatas – yang pengunjungnya biasanya tidak mendapatkan layanan meja dan membayar makanan mereka sebelum memakannya – dengan setidaknya 60 lokasi di seluruh negeri.

Restoran cepat saji di California telah menaikkan harga untuk mengkompensasi upah, yang 25% lebih tinggi dari upah minimum umum di negara bagian tersebut.

Meskipun undang-undang tersebut dikeluarkan pada tanggal 1 April, beberapa restoran menaikkan harga secara bertahap untuk menghindari guncangan akibat kenaikan harga yang signifikan dari satu hari ke hari berikutnya.

Shane Paul, pemilik tujuh restoran Jack in the Box di San Diego, mengatakan kepada BI bahwa dia telah menaikkan harga di restorannya sekitar 10% atau 11% selama enam hingga 12 bulan terakhir untuk mengantisipasi kenaikan upah. Ia menambahkan, pada tahun-tahun sebelumnya, secara umum pihaknya menaikkan harga sekitar 3,5% hingga 4%.

READ  Kepemilikan perusahaan minyak dan mineral Sitio dan Brigham bergabung menjadi setara dengan $4 miliar

Transaksi di restorannya “trennya menurun,” katanya.

Paul berspekulasi bahwa beberapa pengunjung mungkin akan pergi ke restoran santai seperti Chili's atau Applebee's, yang katanya memiliki kesepakatan yang berarti pengunjung dapat menikmati makanan sambil duduk dengan harga “satu atau dua dolar lebih mahal dari kami”.

Applebee's adalah jaringan restoran kasual.
Scott Olson/Getty Gambar

Harsh Ghai, yang mengatakan dia memiliki sekitar 180 restoran Burger King, Taco Bell dan Popeyes di California, menyatakan keprihatinan serupa.

Dia mengatakan kepada BI bahwa kenaikan harga telah berdampak pada penjualan restoran, dan dia memperkirakan lebih banyak pengunjung akan beralih ke toko kelontong serta restoran Chili's dan Applebee's.

“Kami akan mulai bersaing dengan mereka,” kata Guy tentang santapan santai.

Ia menambahkan, pada tahun normal, restoran Guy menaikkan harga sebesar 2% hingga 3%. Namun dia mengatakan bahwa dia telah menaikkan harga dalam 12 bulan terakhir antara 8% dan 10%, yang sebagian besar mencerminkan inflasi harga pangan. Dia mengatakan dia tidak bisa menaikkan harga lebih jauh untuk mengakomodasi upah yang lebih tinggi karena pelanggan tidak mau kembali.

Scott Rodrik, yang memiliki 18 restoran McDonald's di California Utara, mengatakan kepada BI bahwa dia memiliki “keprihatinan mendalam” bahwa upah minimum yang baru “mempersempit kesenjangan kompetitif” antara berbagai jenis restoran.

Roderick mengatakan dia menaikkan harga di restorannya antara 5% dan 7% dalam tiga bulan pada tahun 2024.

Para eksekutif di Kura Sushi, sebuah jaringan restoran Jepang yang memiliki sekitar 60 lokasi di Amerika Serikat, mengatakan kepada analis pada awal April bahwa mereka yakin upah sebesar $20 akan meningkatkan proposisi nilai pada saat jaringan restoran lain terus menaikkan harga.

READ  Janet Yellen mengatakan aturan bank bisa menjadi terlalu longgar

CEO Hajime Ohba mencatat bahwa harga Kura Sushi menjadi “semakin dekat” dengan harga makanan cepat saji.

Pengunjung umumnya pergi ke restoran cepat saji dan restoran kasual untuk berbagai kesempatan, kata Brian Vaccaro, analis restoran di Raymond James, kepada BI.

Restoran tempat duduk biasanya menarik pengunjung yang ingin “bersantai dan bersantai” bersama keluarga dan teman. Sebaliknya, orang umumnya pergi ke restoran dengan layanan terbatas untuk mendapatkan kecepatan dan kenyamanan.

Upah bisa naik di seluruh industri restoran

Para analis mengatakan sulit untuk memprediksi secara pasti bagaimana kebiasaan pelanggan akan berubah sebagai respons terhadap kenaikan harga di jaringan restoran cepat saji. Orang dapat membeli lebih banyak bahan makanan, memilih penawaran makanan cepat saji yang bernilai, atau beralih ke restoran lain.

Namun, beberapa analis memperkirakan perusahaan lain di negara bagian tersebut – seperti restoran dengan layanan lengkap dan pengecer – akan mulai membayar pekerja lebih tinggi sehingga mereka dapat tetap kompetitif, yang pada akhirnya dapat berarti restoran lain juga menaikkan harga menu mereka.

Sal Vitale, pemilik The Garden Club, sebuah restoran di San Francisco Selatan, mengatakan kepada BI bahwa dia “tentu saja” harus menaikkan harga tiketnya untuk bersaing dengan jaringan makanan cepat saji lokal.

Namun, dalam beberapa kasus, Vaccaro mencatat bahwa server di jaringan restoran dengan harga menengah dan layanan lengkap kemungkinan besar sudah menghasilkan $30 atau lebih per jam, termasuk tip, jadi harga yang lebih tinggi mungkin merupakan jalan keluarnya.

“Jika casual dining dapat mempertahankan harga dan tidak meningkatkan tekanan tenaga kerja, hal ini akan memberikan beberapa manfaat karena kesenjangan antara casual dining dan harga jasa menyempit,” Sharon Zacvia, analis restoran di William Blair, mengatakan kepada BI melalui email Ltd.

READ  GM dan UAW mungkin hampir mencapai kesepakatan perburuhan setelah sesi negosiasi

“Tetapi layanan terbatas akan tetap lebih murah, dan prinsip dasar kecepatan dan kenyamanan akan tetap menjadi faktor positif dalam permintaan layanan terbatas bagi pelanggan saat bepergian,” tambahnya.

Apakah Anda pekerja restoran cepat saji bersemangat dengan upah minimum yang baru? Atau pewaralaba atau manajer restoran yang khawatir tentang dampaknya terhadap bisnis Anda? Kirim koresponden ini ke [email protected].