Juli 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pipa gas baru mendukung upaya Eropa untuk meringankan pasokan Rusia

Pipa gas baru mendukung upaya Eropa untuk meringankan pasokan Rusia

ATHENS, GREECE (AP) – Perbatasan Yunani-Bulgaria, bergunung-gunung dan terpencil, membentuk sudut selatan Tirai Besi. Saat ini, Uni Eropa sedang menggambar ulang peta energi kawasan untuk mengurangi ketergantungannya yang besar pada gas alam Rusia.

Pipa baru — dibangun selama pandemi COVID-19, diuji dan akan mulai beroperasi komersial pada Juni — akan memastikan volume besar aliran gas antara kedua negara di kedua arah untuk menghasilkan listrik, membuat bahan bakar, dan memanaskan rumah.

Hubungan energi semakin penting setelah keputusan Moskow minggu ini untuk memotong pasokan gas alam Ke Polandia dan Bulgaria karena permintaan pembayaran dalam rubel Berasal dari sanksi Barat atas perang Ukraina.

Proyek pipa sepanjang 180 kilometer (110 mil) adalah yang pertama dari beberapa konektor gas yang direncanakan yang akan memberikan anggota Uni Eropa timur dan negara-negara yang berharap untuk bergabung dengan blok 27 negara akses ke pasar gas global.

Dalam jangka pendek, ini adalah dukungan Bulgaria.

Pipa baru, yang disebut Yunani-Bulgaria Gas Link, akan memberikan negara akses ke pelabuhan di tetangga Yunani yang mengimpor LNG atau LNG, dan juga akan membawa gas dari Azerbaijan melalui sistem pipa baru yang berakhir di Italia.

Ini adalah salah satu dari banyak upaya ketika anggota Uni Eropa berjuang untuk menyesuaikan bauran energi mereka, dengan beberapa kembali ke batu bara emisi tinggi sementara juga berencana untuk meningkatkan produksi dari energi terbarukan.

Jerman, pembeli energi Rusia terbesar di dunia, sedang mencari untuk membangun terminal impor LNG yang bisa memakan waktu bertahun-tahun. Italia, importir gas Rusia lainnya, telah mencapai kesepakatan dengan AljazairAzerbaijan, Angola dan Kongo untuk pasokan gas.

READ  Kolom: Larangan alumina Australia akan menekan Rusal dan aluminium: Andy Home

Uni Eropa ingin mengurangi ketergantungannya pada minyak Rusia Dan gas sebesar dua pertiga tahun ini dan sepenuhnya dihilangkan selama lima tahun melalui sumber-sumber alternatif, penggunaan energi angin dan matahari, dan konservasi.

Invasi Rusia ke Ukraina kemungkinan akan mempercepat perubahan dalam strategi jangka panjang Uni Eropa Blok tersebut beradaptasi dengan energi yang lebih mahal tetapi juga lebih terintegrasi di antara negara-negara anggota, kata Simon Tagliabitra, seorang ahli energi di think tank Bruegel yang berbasis di Brussel.

“Ini adalah dunia baru,” katanya. “Dan di dunia baru ini, jelas bahwa Rusia tidak ingin menjadi bagian dari sistem internasional seperti yang kita pikirkan.”

Tagliabitra menambahkan: “Strategi – terutama oleh Jerman – selama 50 tahun terakhir selalu melibatkan Rusia di bidang energi. … Tetapi mengingat apa yang kita lihat di Ukraina dan mengingat pandangan Rusia tentang hubungan internasional, ini bukan jenis negara yang kami ingin berbisnis dengannya.”

Pembuat kebijakan Uni Eropa berpendapat bahwa sementara anggota Eropa Timur termasuk yang paling bergantung pada gas Rusia, ukuran pasar mereka membuat masalah dapat dikelola. Bulgaria mengimpor 90% gasnya dari Rusia tetapi hanya mengkonsumsi 3 miliar meter kubik per tahun – 30 kali lebih sedikit dari konsumen utama Jerman, menurut data tahun 2020 dari badan statistik Eropa Eurostat.

Jalur pipa antara Yunani dan Bulgaria akan melengkapi jaringan Eropa yang ada, yang sebagian besar sudah ada sejak era Soviet, ketika Moskow mencari dana yang sangat dibutuhkan untuk ekonominya yang kesulitan dan pemasok Barat untuk membantu membangun jalur pipanya.

Hubungan tersebut akan berjalan antara kota Komotini di timur laut Yunani dan Stara Zagora, di Bulgaria tengah, dan akan memberikan Bulgaria dan negara-negara tetangga koneksi jaringan baru untuk mengakses pasar gas global yang berkembang.

READ  Berita terbaru perang Ukraina-Rusia: pembaruan langsung

Ini termasuk konektivitas ke pipa Trans-Adriatik yang baru dibangun, yang mengangkut gas dari Azerbaijan, dan pemasok LNG yang tiba dengan kapal, kemungkinan termasuk Qatar, Aljazair dan Amerika Serikat.

Hingga delapan konduktor tambahan dapat dibangun di Eropa Timur, mencapai Ukraina dan Austria.

Pipa 240 juta euro ($250 juta) akan mengangkut 3 miliar meter kubik gas setiap tahun, dengan opsi untuk memperluasnya menjadi 5 miliar. Ini telah menerima dana dari Bulgaria, Yunani dan Uni Eropa, dan mendapat dukungan politik yang kuat dari Brussel dan Amerika Serikat.

Di lapangan, proyek tersebut menghadapi beberapa kemunduran karena hambatan rantai pasokan selama pandemi COVID-19.

Menerima suku cadang khusus dan personel yang bergerak setelah konstruksi dimulai pada awal 2020 dengan cepat menjadi semakin sulit, kata Antonis Metzalis, CEO kontraktor Yunani Avax, yang mengawasi proyek tersebut.

Dia mengatakan bahwa pembangunan pipa berakhir pada awal April, sementara pekerjaan dan pengujian di dua stasiun pengukuran dan instalasi perangkat lunak sedang dalam tahap akhir.

“Kami memiliki urutan dalam pikiran. Tetapi fakta bahwa beberapa bahan tidak tiba membuat kami mengerjakan ulang urutan itu, terkadang dengan biaya,” kata Metzales.

Perdana Menteri Yunani Kyriakos Mitsotakis melewatkan tur situs bulan lalu setelah tertular COVID-19. Pada hari Rabu, dia berbicara dengan timpalannya dari Bulgaria Kirill Petkov untuk menawarkan jaminan dukungan Yunani.

Petkov kemudian mentweet: “Bulgaria dan Yunani akan terus bekerja sama untuk keamanan dan diversifikasi energi – yang merupakan kepentingan strategis bagi kedua negara dan kawasan.” “Kami berdua yakin bisa menyelesaikan IGB tepat waktu.” ___

Ikuti liputan AP tentang perang di Ukraina: https://apnews.com/hub/russia-ukraine

___ Ikuti Gatopoulos di https://twitter.com/dgatopoulos

READ  Pembaruan Langsung: Perang Rusia di Ukraina