Agustus 11, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Bagaimana Pasar Karbon Sukarelawan Dapat Membantu Indonesia Mencapai Tujuan Iklim – Akademisi

Martin Santoso, Vivek Lath dan Vishal Agarwal

Jakarta / Singapura
Senin, 30 Mei 2022

2022-05-30
02:00

53ea05b5fe2e13733519dbf4e3176c9f
2
Departemen Pendidikan
Perubahan iklim, perdagangan karbon, pasar, karbonasi, gas rumah kaca, emisi, NDC, Indonesia
Gratis

Indonesia telah meningkatkan upaya karbonisasinya. Selama beberapa bulan terakhir, negara ini telah mengambil langkah-langkah kunci untuk mengimplementasikan agenda aksi iklim yang ambisius, termasuk mencapai nol bersih pada tahun 2060 atau lebih awal dan mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 29 persen (atau 41 persen dengan dukungan internasional) pada tahun 2030. Untuk kontribusi yang ditentukan secara nasional (NDC) untuk negara.

Pemerintah telah memberlakukan peraturan tentang penetapan harga karbon yang bertujuan untuk menciptakan pasar karbon yang fleksibel, termasuk pembentukan Sistem Perdagangan Emisi (ETS) pada tahun 2025 untuk mempromosikan pengurangan emisi dalam kegiatan ekonomi emisi tinggi. Sesuai dengan ETS, perusahaan yang teregulasi menghadapi batasan tetap pada total emisi, hak untuk mengeluarkan COs2 Yang disebut pembayaran yang setara dengan perusahaan/lembaga yang dilelang atau ditutup oleh pemerintah.

Untuk mendukung inisiatif dekarbonisasi dan peningkatan ekosistem pasar karbon ini, peluncuran Pasar Karbon Sukarela (VCM) merupakan komponen kunci dalam mempercepat kemajuan aspirasi iklim Indonesia.

Di VCM, perusahaan dapat membeli dan menjual kredit karbon secara sukarela dengan imbalan insentif keuangan. Misalnya, pengembang dapat secara sukarela membuat rencana mitigasi emisi seperti perlindungan hutan, yang dapat didaftarkan dan diverifikasi oleh badan independen, setelah itu kredit karbon dapat dijual ke perusahaan atau organisasi lain. Perusahaan / Organisasi menggunakan kredit karbon ini untuk mengimbangi emisi mereka selama perjalanan dekarbonisasi mereka dan / atau untuk menetralisir dan akhirnya mencapai nol bersih.

READ  Pemerintah Indonesia sedang mencari perbendaharaan karena biaya proyek kereta api yang dipimpin China terus meningkat

Seperti yang ditemukan di banyak negara seperti Inggris, Meksiko, Kolombia, dan Cina, VCM dapat bekerja dengan ETS. Pasar kepatuhan umumnya menargetkan sektor dengan emisi tinggi seperti listrik, minyak dan gas dan industri berat seperti baja dan semen.

Sementara itu, VCM membantu menarik partisipasi dari industri lain seperti kehutanan dan pertanian, yang sangat sulit untuk diintegrasikan ke dalam ETS. Kredit karbon yang dihasilkan dari pasar sukarela ini dapat digunakan untuk memenuhi kewajiban kepatuhan pasar karbon (bila peraturan mengizinkan). Pembangunan bisnis baru dan peluang pendanaan hijau yang akan muncul dari pasar seperti itu akan mendorong bisnis di seluruh bisnis untuk meluncurkan lebih banyak inisiatif pengurangan karbon.

Menyiapkan VCM sebelum ETS akan membantu memberikan masukan untuk desain ETS nasional, seperti cakupan sektor yang lebih baik, batas emisi dan penerapan standar karbon. VCM membantu membangun ekosistem pembeli, penjual, dan penyedia layanan dengan keterampilan yang tepat dalam penghitungan karbon dan verifikasi pengurangan emisi serta infrastruktur yang diperlukan seperti bursa atau pasar.

Menurut McKinsey Nature Analytics, Indonesia saat ini merupakan penghasil emisi gas rumah kaca terbesar kedelapan di dunia, dengan potensi global terbesar kedua untuk memberikan solusi dekarbonisasi berbasis alam yang murah. Hal ini secara unik membedakan Indonesia dari pasar karbon, memberikannya sejumlah besar potensi permintaan dan penawaran. Padahal, menurut perkiraan kami, kebutuhan utang karbon Indonesia bisa mencapai sekitar 60-85 juta ton CO2Per tahun pada tahun 2030 e.

Sementara itu, dalam hal distribusi, kami memperkirakan bahwa negara ini akan memiliki lebih dari 60 juta ton CO2“Surplus” kredit karbon senilai e, yang akan membantu negara lain mencapai target pengurangan emisi mereka.

READ  Kendaraan listrik global pertama China Wuling Air V diluncurkan, langkah pertama Indonesia

Namun, mengingat sifat baru pasar perdagangan karbon Indonesia, bisnis dan pemerintah dapat memanfaatkan pelajaran dari pengadopsi awal VCM di tempat lain di dunia.

Faktanya, banyak pilihan berhasil saat memulai strategi VCM yang kuat. Misalnya, apa bidang yang dipilih; Apakah offset tersebut dipasarkan di dalam negeri atau di luar negeri; Apakah mereka berdagang melalui konter atau dengan pertukaran; Dan standar dan pedoman apa yang berlaku untuk mereka.

Perusahaan pemerintah dan sektor swasta yang berencana untuk mendirikan pasar semacam itu juga harus memastikan bahwa kredit karbon memiliki standar yang tinggi, dengan mekanisme yang kuat dan transparan untuk membantu menghindari penggandaan jumlah tersebut. Sistem pelaporan emisi yang andal dan transparan, yang mencakup seluruh siklus MRV (pengukuran, pelaporan, dan verifikasi), merupakan pelaksana utama dan harus diterapkan. Kegagalan untuk melakukannya akan menyebabkan integrasi pasar yang lebih rendah, menghasilkan volatilitas yang lebih tinggi dalam offset dan masalah keandalan dalam mencapai target emisi offset.

Memulai proyek percontohan dengan perusahaan terpilih akan memungkinkan peserta untuk mengembangkan kemampuan yang diperlukan dan menguji mekanisme pasar karbon seperti itu sebelum sepenuhnya ditingkatkan. Pemerintah Indonesia sudah menjajaki kemungkinan meluncurkan percontohan VCM dengan perusahaan milik negara. Perusahaan sektor swasta lainnya juga bisa mendapatkan keuntungan dengan mengikutinya.

Strategi VCM yang sukses tidak dapat dicapai secara individual. Pemerintah dapat memimpin dalam merancang kerangka peraturan yang tepat; Bisnis perlu menetapkan tujuan dekarbonisasi dan mengeksplorasi solusi rendah karbon; Dan serikat pekerja harus menggabungkan keduanya dengan menciptakan kolaborasi kelompok kerja publik-swasta dan forum target lainnya.

Sudah saatnya berbagai pemangku kepentingan di Indonesia untuk bersama-sama berperan dalam mengatasi tantangan penting ini.

READ  HT Hari Ini: 22 Desember 1949 - Penyerahan Kedaulatan ke Indonesia | Berita Terbaru India

***

Martin Santoso McKinsey adalah Associate Partner di kantor Indonesia, Vivek Lath McKinsey adalah partner di kantor Singapura di mana Vishal Agarwal adalah partner senior. Artikel ini disumbangkan oleh Juan Carlos Arredonto dan Thomas Kanci dari Vivid Economics.