Desember 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Upaya uji berikutnya roket bulan raksasa Artemis I NASA dimulai pada hari Selasa

Upaya uji berikutnya roket bulan raksasa Artemis I NASA dimulai pada hari Selasa

Tim misi berencana untuk memulai Pasokan tumpukan roket Artemis I setinggi 322 kaki (98 m), termasuk Sistem Peluncuran Luar Angkasa NASA dan pesawat ruang angkasa Orion, Kamis.

Tes, yang dikenal sebagai latihan pakaian basah, dimodifikasi sebagai tanggapan atas masalah yang dihadapi selama upaya ketiga selama akhir pekan. Para insinyur telah menentukan bahwa katup periksa helium tidak berfungsi. Katup sulit dijangkau saat rudal berada di pelat peluncuran, tetapi dapat diganti atau diperbaiki nanti. Versi modifikasi dari bor basah diperlukan untuk memastikan keamanan peralatan penerbangan rudal.

Helium digunakan untuk membersihkan mesin sebelum memuat propelan yang sangat dingin – yang basah selama pelatihan basah – selama pengisian bahan bakar. Katup periksa memungkinkan gas atau cairan mengalir dalam satu arah untuk mencegah aliran balik. Dalam hal ini, bagian yang tidak berfungsi memiliki panjang sekitar 3 inci dan mencegah helium mengalir kembali keluar dari roket.

Ketika tangki tahap utama rudal dimulai Kamis, tes yang direvisi akan mendekompresi katup dan tahap rudal atas dengan daya dorong minimal. Sebelumnya, tim Saya berencana untuk mengisi bahan bakar penuh tahap utama dan atas roket, tetapi masalah katup mencegah hal ini Sebuah langkah dari prosedur selama tes ini.

Hasil latihan ini akan menentukan apakah ada lagi Pengujian harus dilakukan sebelum peluncuran.

“Saya sangat yakin kami akan melakukan tes yang baik Kamis dengan prosedur yang dimodifikasi,” kata John Blevins, kepala insinyur SLS di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall NASA di Huntsville, Alabama, selama konferensi pers Senin. “Saya tidak bisa mengatakan saya senang kami memiliki bagian yang rusak, tetapi saya senang kami menemukannya ketika kami melakukannya sebelum kami melakukan peretasan dengan bagian yang rusak. Itu sebabnya kami melakukan pengujian komprehensif ini.”

READ  SpaceX telah sepenuhnya menimbun roket Starship untuk pertama kalinya dalam enam bulan

Latihan mensimulasikan setiap tahap peluncuran tanpa rudal benar-benar keluar dari landasan peluncuran. Ini termasuk menyalakan roket SLS dan pesawat ruang angkasa Orion, memuat propelan ultra-dingin ke dalam tangki roket, melakukan hitung mundur simulasi peluncuran penuh, mengatur ulang jam hitung mundur, dan mengeringkan tangki roket.

Selasa akan dimulai sekitar pukul 5 sore ET dengan stasiun menelepon, check-in dengan setiap tim yang terkait dengan peluncuran untuk mengatakan pengujian telah dimulai.

Setelah tes ini selesai, roket Artemis I akan dikembalikan ke Vehicle Assembly Building di Kennedy Space Center di Florida di mana tim dapat menganalisis dan mengganti katup jika perlu.

Para ofisial mengatakan tiga percobaan sebelumnya dalam latihan telah memberikan informasi berharga kepada tim, bahkan ketika mereka bekerja melalui berbagai masalah.

“Kami menyelesaikan banyak persyaratan pengujian yang kami butuhkan untuk keluar dari bisnis pakaian basah,” kata Tom Whitmer, wakil direktur pengembangan sistem eksplorasi di Markas Besar NASA, dalam konferensi pers Senin. “Kami memiliki beberapa lagi untuk dicapai pada hari Kamis. Roket bulan besar dalam kondisi baik dan kami memperlakukannya dengan sangat hati-hati.”

Meskipun masalah pasti yang diidentifikasi selama uji coba tidak diperkirakan sebelumnya, itu adalah bagian dari proses saat menguji rudal baru.

“Setiap rudal baru yang diperkenalkan ke dalam program baru seperti jenis rudal ini akan melalui pembaruan ini dan memahami bagaimana kinerja rudal tersebut,” kata Whitmer. “Dan hal seperti itulah yang sedang kita alami saat ini.”

“Saya dapat mengatakan bahwa ini mungkin bukan tantangan terakhir yang akan kita hadapi,” kata Mike Sarafin, manajer misi Artemis di Markas Besar NASA, selama konferensi. “Tetapi saya yakin bahwa kami memiliki tim yang tepat dan kemampuan untuk mengatasi masalah ini adalah sesuatu yang bisa kami banggakan.”

READ  Gambar Europa Baru Dipancarkan Rumah oleh pesawat ruang angkasa Juno NASA

Hasil pelatihan pakaian basah akan menentukan kapan Artemis I akan memulai misi di luar Bulan dan kembali ke Bumi. Misi ini akan meluncurkan program Artemis NASA, yang diharapkan dapat mengembalikan manusia ke bulan dan mendaratkan wanita pertama dan orang kulit berwarna pertama di bulan pada tahun 2025.

Sarafin mengatakan jendela peluncuran saat ini mencakup 6 Juni hingga 16 Juni, 29 Juni hingga 17 Juli, dan 26 Juli hingga 9 Agustus.