Juni 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Para ilmuwan menemukan tengkorak predator raksasa jauh sebelum dinosaurus ada: ScienceAlert

Para ilmuwan menemukan tengkorak predator raksasa jauh sebelum dinosaurus ada: ScienceAlert

Dinosaurus terkenal sebagai predator paling menakutkan di zaman prasejarah, namun tengkorak yang baru ditemukan menjelaskan tentang binatang menakutkan yang mendominasi Bumi 40 juta tahun sebelum “kadal mengerikan” pertama tiba di Bumi.

Fosil berusia 265 juta tahun yang digali di Brasil mengungkap karnivora terbesar pada masanya, yang berkeliaran di hutan untuk mencari makhluk sial untuk digerogoti.

“Hewan ini adalah binatang yang tampak aneh, dan pasti menimbulkan ketakutan besar pada apa pun yang melintasi jalurnya.” Dia berkata Ahli paleontologi Harvard, Stephanie Pierce.

Tengkorak fosil yang hampir lengkap Pampafonus pikai Panjangnya sekitar 36 cm (14,2 inci) ditemukan dengan tulang kerangka di dekatnya Sao Gabriel Di Brasil selatan.

Pampafonos Cocok dengan cabang therapsid awal Kepala membesarsekelompok besar hewan darat berukuran besar dan umumnya menakutkan yang pernah berkembang biak T-Rex Dan rekan-rekan. Namun tidak semua dinosaurus adalah karnivora Pampafonos Tentu saja.

“Hewan itu memiliki taring yang besar dan tajam yang disesuaikan untuk menangkap mangsa.” Dia berkata Felipe Pinheiro, ahli paleontologi dari Universitas Federal Pampa (UNIPAMPA) di Brazil.

“Gigi dan struktur tengkoraknya menunjukkan bahwa gigitannya cukup kuat untuk mengunyah tulang, seperti hyena zaman modern.”

Pampafonos Dia hidup pada akhirnya Permiansebelum peristiwa kepunahan massal – yang terbesar yang pernah terjadi – yang memusnahkan 86 persen seluruh spesies hewan di Bumi.

“Fosil itu ditemukan di bebatuan Permian Tengah, di daerah di mana tulang jarang ditemukan, namun selalu menyimpan kejutan yang menyenangkan.” Dia berkata Penulis pertama Matthews A. Costa Santos, ahli paleontologi di UNIPAMPA.

READ  SpaceX akan meluncurkan misi Falcon 9 Starlink pertama yang direncanakan berturut-turut – Spaceflight Now

Fosil dekapoda lainnya sebelumnya telah ditemukan di Rusia dan Afrika Selatan, tapi… Pampafonus pikai Ini adalah satu-satunya spesies yang diketahui berasal dari Brasil, dan tim mengatakan ini adalah fosil yang terpelihara dengan baik.”Mengungkapkan karakter baru yang sebelumnya tidak diketahui dari spesies ini“, sejak tengkorak yang lebih kecil ditemukan pada tahun 2008.

“Mencari sesuatu yang baru Pampafonos “Tengkorak setelah sekian lama menjadi sangat penting untuk meningkatkan pengetahuan kita tentang hewan tersebut.” Dia berkata Santos, “yang sebelumnya sulit dibedakan dari kerabatnya di Rusia.”

Rekonstruksi teknis Pampafonus pikai. (Marcio Castro)

Pampafonos Ini jelas bukan tugas yang mudah. Hewan-hewan ini berwujud raksasa dengan tinggi 3 meter (10 kaki) dan berat maksimum diperkirakan mencapai 400 kilogram (882 pon).

Dalam dekade terakhir, wilayah yang sama telah memberikan bukti mengenai hal ini PampafonosPotensi mangsa masuk Reptil kecil Rastodon Dan itu Amfibi besar-besaran Konjokovia. Ukuran besar Pampafonos Itu membuat kedua makhluk itu terlihat seperti makanan ringan.

Pampafonos “Ia memainkan peran ekologis yang sama dengan kucing besar modern,” kata Pinheiro Dia berkata. “Itu adalah predator darat terbesar yang kami ketahui dari zaman Permian di Amerika Selatan.”

Bukan hanya ukuran tubuhnya yang menjadikannya demikian Pampafonos menonjol. Tengkorak mereka bertubuh padat, seperti kebanyakan pemenggal kepala, sehingga cabang tersebut mendapatkan nama yang sesuai, yang diterjemahkan menjadi “kepala yang mengerikan” dalam bahasa Yunani.

Tengkorak spesimen Pampaphoneus biccai baru
Tengkorak spesimen Pampaphoneus biccai baru. (Felipe Pinheiro)

Informasi baru yang terungkap melalui analisis tengkorak ini membuat para peneliti percaya bahwa tulang rahang yang saat ini tidak teridentifikasi berasal dari versi yang lebih besar dan lebih buruk. Pampafonus pikai. Tim mengatakan diperlukan lebih banyak fosil untuk mengkonfirmasi hipotesis tersebut, namun ini bisa berarti bahwa kepala mengerikan yang baru saja mereka pelajari bahkan bukan berasal dari orang dewasa.

READ  Astronom MIT telah menemukan sistem biner misterius 'Black Widow'

“Penemuannya adalah kunci untuk memberikan gambaran sekilas tentang struktur masyarakat ekosistem darat sebelum terjadinya kepunahan massal terbesar yang pernah terjadi,” kata Pearce. Dia berkata. “Penemuan menakjubkan yang menunjukkan pentingnya catatan fosil Brasil secara global.”

Penelitian ini dipublikasikan di Jurnal Zoologi Masyarakat Linnean.