Mei 23, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Tiga pemain membunuh serangan Red Sox, dan mereka tidak seperti yang Anda pikirkan

Tiga pemain membunuh serangan Red Sox, dan mereka tidak seperti yang Anda pikirkan

Tiga pemain yang membunuh serangan Red Sox bukanlah sasaran empuk: Bobby Dalbeck, Jackie Bradley Jr., dan Cristian Vazquez. Mereka berada di peringkat terbawah karena suatu alasan.

Ini adalah pemain kelas berikutnya: Kiké Hernández, Alex Verdugo dan cerita Trevor. Mereka seharusnya Grup 1A dari Trio of Power Xander BogartsDan Raphael Devers, dan J.D. Martinez. Tiga tombol melakukan tugasnya, dengan satu atau lain cara. Bogarts memimpin rata-rata tim (0,343), Davers di Homers (empat), dan Martinez di RBI (14).

Masalahnya adalah kelompok menengah itu, seperti rekan kita Lou Merloni Tweet hari itu. Masing-masing dari mereka telah mengecewakan Red Sox dengan caranya sendiri, dan dampak yang dihasilkan pada pelanggaran itu adalah bencana.

Mulailah dengan Hernandez. Alex Cora mengangkat alis tahun lalu ketika dia memasang ketapel gratis di titik awalnya, yang tidak pernah terasa tepat untuk pria seusianya berdasarkan persentase dasar 0,313. Namun, Korra memiliki ide khusus di benaknya. Selama tugas sebelumnya sebagai manajer, pada tahun 2019, uji coba utama Andrew Benentende gagal setelah sekitar dua bulan negatif, yang mengarah ke comeback untuk Mookie Betts.

Ketika Cora mendapat celah lagi di manajemen, dia tidak hanya ingin menjaga keseimbangan antara kiri dan kanan di atas peringkat, tetapi pilihannya untuk mengatur nada dengan menangkap bola cepat. Dia memandang Hernandez yang tidak ortodoks sebagai orang untuk mendapatkan pekerjaan itu, dan Hernandez menghadiahinya dengan 20 blok kandang, tendangan penutup yang solid selama dua bulan terakhir, dan kemudian binatang buas pasca-musim.

Sayangnya, kesuksesan itu tidak terbawa hingga 2022. Hernandez mencetak 0 untuk 19 untuk membuka musim dan muncul dengan kecepatan dua kali lipat. Dia mencapai 0,176, yang mengharuskan penurunan peringkat. Tidak seperti beberapa nama lain dalam daftar ini, dia sering mengayun di lapangan yang tepat, tetapi dia tidak benar-benar melakukan apa pun dengan lemparan yang dia kejar. Ketika Hernandez benar, dia memukul bola ke sisi drag, tetapi dia mengangkat bola yang terbang lambat ke bidang kanan.

READ  Asosiasi Pemain MLB memulai dana $ 1 juta untuk pekerja yang terkena dampak permainan yang dibatalkan; MLB untuk melakukan hal yang sama

Red Sox membutuhkan kembalinya makan malam dinamis yang melambangkan keberhasilan tak terduga musim lalu, tetapi karena Hernandez tidak memberikan percikan awal, Cora membuat keputusan logis untuk mengangkat Storey dengan hasil yang membawa bencana.

Chaim Blum dan kantor depan harus mengklaim bahwa perjuangan Storey dengan lingkungan barunya, pekerjaan baru, dan rumah barunya lebih terkait daripada masalah fisik dasar apa pun, karena alternatif untuk pria $ 140 juta itu menakutkan.

Tomase: Trevor Story mendengar tanda-tanda gejolak pertama dari penggemar Red Sox

Musim kontestan dibuka di slide Gerrit Cole dan belum berhenti sejak itu, tapi bukan itu masalahnya. Meskipun benar bahwa Story telah goyah dan kehilangan hampir setengah dari bilah gulir yang dia lihat, kekhawatiran terbesarnya adalah dia tidak dapat mengejar bola cepat. Dia hanya memukul 0,200 melawan mereka dan dia memukul lebih banyak bola cepat daripada stadion lainnya.

Ketidakmampuan Story untuk menangani kecepatan membantu menjelaskan mengapa dia sangat rentan tergelincir dari papan, dan lubang di ayunannya akan diketuk tanpa ampun sampai dia menutupnya.

Sementara itu, dia membunuh pelanggaran. Cemoohan yang konsisten terdengar di Fenway Setelah mendapatkan 1 vs 16 dengan 10 pukulan selama empat pertandingan terakhir, sarkasme itu hanya akan meningkat jika dia tidak berhasil. Red Sox beralih dari pemain bertahan Hunter Renfroe karena mereka pikir dia akan mendapatkan bayaran bonus $7 juta bahkan setelah dia menghasilkan 31 homer dan 0,816 OPS.

Apa yang membuat Cerita ini, yang belum melakukan Homer dan mencapai 194?

Ini membawa kita ke kekecewaan yang tersembunyi, Verdugo. Sama seperti tahun lalu, dia memulai dengan merokok yang mengindikasikan dia akan membuat lompatan dari di atas rata-rata ke all-star. Dan seperti tahun lalu, hampir berakhir bahkan sebelum dimulai.

Awal tajam Verdugo – 0,333 hingga 10 pertandingan – saya membelikannya niat baik yang menghabiskannya dengan sangat pelan. Selama 17 pertandingan terakhirnya, Verdugo hanya mencapai .147 dengan .317 OPS. “Harapan rata-rata” nya selama waktu itu jauh lebih tinggi, tetapi tes mata tidak menunjukkan bahwa dia adalah korban sayangnya. Verdugo berjalan satu kali dan memberikan satu pukulan dasar tambahan pada peregangan itu, dan Cora menyadari bahwa dia menyimpang dari pendekatan mesin semua medan yang merupakan peregangan paling produktifnya.

Dalam retrospeksi, hal terburuk yang bisa dia lakukan adalah menembak tiga puing-puing rumah di minggu pertama musim ini, karena dia bahagia sejak saat itu. Verdugo adalah mesin pemukul garis dengan pop sesekali. Ketika dia berayun mencari pagar, dia jatuh jauh dari mereka.

Karena dia salah satu pemain terbaik di liga besar, masalahnya bukanlah gangguan, tetapi hiperaktif. Untuk pertama kalinya dalam karirnya, dia mengayunkan lebih dari setengah lemparan yang dia lihat, dan itu menghasilkan lebih banyak ground dan lebih sedikit coretan.

The Red Sox membutuhkan Verdugo untuk menjadi table putter saat dia menyerang di depan dan menjadi produser saat dia mencapai posisi kelima. Dinamika yang sama berlaku untuk Hernandez dan Storey. Sebaliknya, ketiganya tidak menghasilkan apa-apa.

Sampai itu berubah, peringkat terbawah akan menjadi perhatian tim yang paling sedikit.