Juli 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Sony Pictures mengakuisisi Alamo Drafthouse Cinemas dalam kesepakatan bersejarah

Sony Pictures mengakuisisi Alamo Drafthouse Cinemas dalam kesepakatan bersejarah

Dalam sebuah momen terobosan, Sony Pictures Entertainment telah mengakuisisi Alamo Drafthouse Cinema dalam kesepakatan yang mengembalikan sebuah studio besar Hollywood ke bisnis kepemilikan bioskop untuk pertama kalinya dalam lebih dari 75 tahun.

Dari tahun 1948 hingga 2020, Departemen Kehakiman AS melarang distributor film memiliki perusahaan pameran berdasarkan apa yang dikenal sebagai Keputusan Persetujuan Maksimum, yang muncul dari keputusan Mahkamah Agung AS tahun 1948. Keputusan tersebut pada dasarnya membongkar sistem studio Hollywood lama dengan memaksa para mayor Untuk menghilangkan properti teatrikalnya.

Pada saat itu, perusahaan-perusahaan besar pada dasarnya mengendalikan seluruh aspek industri film, mulai dari bakat, produksi, hingga teater. Keputusan tersebut memaksa peserta pameran untuk menghentikan praktik seperti “block booking” (menggabungkan beberapa film ke dalam satu lisensi teater) dan “ring-dealing” (memasukkan satu lisensi yang mencakup semua bioskop dalam satu sirkuit teater). Namun pemandangannya sangat berbeda pada saat itu. Tidak ada bioskop multipleks, melainkan teater layar tunggal yang dapat menayangkan satu film selama berbulan-bulan; Ini adalah skenario yang berperan dalam nepotisme.

Sony adalah studio besar Hollywood pertama yang mengambil langkah dan menguji situasi sejak keputusan tersebut dicabut, dan Alamo hampir tidak mampu mempertahankan dirinya hanya dengan mengandalkan judul-judul Sony saja.

Satu-satunya produser film besar yang mengambil alih bioskop sejak tahun 2000 adalah Netflix dan Amazon. Netflix membeli Teater Mesir di Los Angeles dan Teater Paris di New York demi memuaskan para pembuat film yang ingin menayangkan filmnya di layar lebar, serta untuk memenuhi syarat gelarnya mendapatkan penghargaan. Amazon memiliki tujuan yang sama ketika membeli lokasi ArcLight lama di pusat kota Culver City, Los Angeles, meskipun bioskop tersebut adalah teater yang ditayangkan pertama kali, yang berarti Amazon harus memesan film baru selain penayangannya. (Singkatnya, AMC Theatres, pemilik bioskop terbesar di dunia, memasuki bisnis distribusi tahun lalu ketika mereka memperoleh hak atas film Taylor Swift.) Tur berabad-abad dokumen.)

READ  Black Pink memperbarui kontrak mereka dengan YG, dan saham agensi K-Pop naik 29%

Alamo mengajukan perlindungan kebangkrutan Bab 11 pada tahun 2021, ketika masih terguncang di tengah pandemi COVID-19. Altamont Capital, Fortress Investment Group dan League muncul sebagai pemilik setelah kebangkrutan.

Pengumuman hari Rabu menekankan bahwa Alamo Drafthouse – jaringan independen dengan 37 lokasi yang telah menjadi yang terdepan dalam santapan di teater dan inisiatif ramah konsumen lainnya – akan terus dijalankan oleh CEO Alamo Michael Kosterman, di bawah divisi baru yang akan dipimpinnya. juga akan bertanggung jawab atas Sony Pictures Experiences. Sony mengatakan kesepakatan ini memperkuat komitmen jangka panjangnya terhadap pameran teater dan inisiatif berkelanjutan dalam hiburan berbasis pengalaman.

Kosterman akan melapor kepada Ravi Ahuja, Presiden dan Chief Operating Officer Sony Pictures Entertainment.

“Kami sangat bersemangat untuk membuat sejarah dengan Sony Pictures Entertainment dan telah menemukan rumah serta mitra yang tepat untuk Alamo Drafthouse Cinema,” kata Kosterman dalam sebuah pernyataan. “Kami diciptakan oleh penggemar film untuk penggemar film. Kami tahu betapa pentingnya hal ini bagi Sony, dan ini menjadi bukti lebih lanjut komitmen mereka terhadap pengalaman teater. Bersama-sama, kami akan terus berinovasi dan memberikan peluang baru dan menarik bagi rekan satu tim kami dan penonton bioskop.”

Tom Rothman, Chairman dan CEO Sony Pictures Motion Picture Group, menambahkan, “Alamo Drafthouse selalu menjunjung tinggi keahlian pembuatan film dan pengalaman teater, yang merupakan nilai-nilai inti bersama di antara perusahaan kami. Saya kagum akan hal itu perusahaan kami melakukan ini.”

Alamo akan terus mengoperasikan seluruh 35 bioskop di 25 wilayah metro di bawah merek Alamo Drafthouse. Fantastic Fest milik Alamo Drafthouse, sebuah festival film terkenal di dunia, termasuk dalam akuisisi dan juga akan terus dioperasikan oleh Alamo Drafthouse. Kantor pusat perusahaan akan tetap berada di Austin, Texas.

READ  Konser malam pembuka 'Eras ​​Tour' Taylor Swift menggemparkan penggemar

“Kami sangat yakin untuk melibatkan penggemar hiburan luar ruangan dengan cara yang menyenangkan dan berbeda seperti yang baru-baru ini kami lihat dengan Wheel of Fortune LIVE! Travel Tour dan pembukaan Wonderverse di Chicago,” kata Ahuja dalam sebuah pernyataan merek dan komunitas selaras The Redeemer menjalankan visi ini dengan baik. Bisnis Crunchyroll kami juga selaras dengan minat audiensnya. Kami berharap dapat melanjutkan inovasi yang telah membuat Alamo Drafthouse sukses dan tentunya akan terus menerima konten dari semua studio dan distributor.

Didirikan pada tahun 1997 oleh Tim dan Karrie League sebagai ibu layar tunggal dan teater pop di Austin, Texas, Alamo Drafthouse telah berkembang menjadi jaringan bioskop makan malam yang berkembang dan dinamis yang dicintai oleh para penggemarnya dan industri.

Sebagai jaringan bioskop terbesar ketujuh di Amerika Utara, jaringan ini merilis lebih banyak film setiap tahunnya dibandingkan jaringan bioskop lainnya, menyambut lebih dari 10 juta tamu setiap tahunnya, dan telah membangun audiens inti yang sangat terlibat sebanyak 4 juta anggota setia. Tahun lalu, jaringan bioskop tersebut mengalami lonjakan pendapatan box office sebesar 30 persen dibandingkan tahun sebelumnya, yang melampaui industri secara keseluruhan.

SPE telah mengakuisisi Alamo Drafthouse dari pemilik Altamont Capital Partners, Fortress Investment Group, dan pendiri Tim League. Goldman Sachs & Co. LLC bertindak sebagai penasihat keuangan eksklusif untuk Alamo Drafthouse dalam transaksi tersebut.

“Kami sangat gembira dapat bekerja sama dengan Sony Pictures Entertainment untuk memperluas visi perusahaan kami menjadi bioskop terbaik yang pernah ada, atau akan ada, dengan cara yang hanya dapat kami impikan,” kata Tim Legg, pendiri Alamo. “Mereka sangat menghormati dan memahami kemampuan sinema untuk mendorong pertumbuhan dan menciptakan dampak budaya jangka panjang yang selaras dengan segala yang diperjuangkan Alamo Drafthouse.”

Berita ini pasti akan disambut dengan rasa lega dan prihatin dari para penggemar setia serial ini.

READ  Michael J. Fox mengatakan menonton Leonardo DiCaprio di Once Upon A Time di Hollywood sebagian menginspirasi dia untuk pensiun

Di satu sisi, Alamo menghadapi masalah keuangan yang serius sejak menyatakan bangkrut selama pandemi pada tahun 2021 dan mendapat dana talangan dari perusahaan ekuitas swasta. Pekan lalu, lima lokasi di Texas Utara ditutup karena pewaralaba juga mengajukan kebangkrutan. Masuknya Sony tentu saja memberikan dukungan finansial yang kuat bagi jaringan teater ini untuk bergerak maju, dan semoga menjadi investasi untuk ekspansi lebih lanjut.

Namun, Alamo – yang saat ini mengoperasikan teater di 14 negara bagian – bisa dibilang satu-satunya jaringan teater di negara ini dengan karakter yang sangat spesifik dan terpelihara dengan baik, yang dapat Anda telusuri asal muasal perusahaannya sebagai teater satu ruangan yang didirikan di pusat kota. Austin.

Misalnya, pratinjau Alamo diisi dengan cuplikan arsip yang cerdas dan dikurasi dengan cermat terkait film yang akan datang (tanpa iklan). Jaringan ini berinvestasi dalam program unik yang sedang berlangsung (seperti acara parodi Master Pancake live-action yang populer). Ini menjadi tuan rumah beberapa aksi berani – seperti Star Wars Endurance Marathon 2015 di mana teater yang penuh dengan penggemar bersaing untuk melihat siapa yang dapat bertahan menonton epik fiksi ilmiah paling lama (pemenangnya bertahan selama 46 jam berturut-turut). Alamo juga memiliki jaringan teater yang dianggap paling ketat di negaranya, yang melarang percakapan dan SMS, dan telah memelopori iklan pra-pertunjukan seperti Contoh viral yang terkenal ini.

Satu pertanyaan ke depan adalah apakah Alamo akan mampu mempertahankan semangat independensinya sekarang karena berada di bawah kepemilikan studio-studio besar, meskipun studio-studio tersebut pada umumnya tidak terlibat dalam hal-hal seperti iklan pra-pemutaran atau politik bioskop. Ini terserah peserta pameran.