Januari 31, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Skor pertandingan Celtics Warriors, poin diperoleh: Jaylene Brown, Al Horford memimpin Boston meraih kemenangan di game pertama melawan Golden State.

Skor pertandingan Celtics Warriors, poin diperoleh: Jaylene Brown, Al Horford memimpin Boston meraih kemenangan di game pertama melawan Golden State.

Golden State Warriors masuk ke malam ini tanpa terkalahkan di kandang selama playoff NBA 2022, dan sepertinya mereka akan melanjutkan tren itu di Game Satu dari Seri Final NBA melawan Boston Celtics. Namun, banyak hal berubah secara besar-besaran selama 12 menit terakhir aksi saat Tim Tamu melaju ke Chase Center dan mengalahkan Warriors 40-16 selama kuarter keempat untuk keluar dengan kemenangan 120-108.

Bintang dari kedua belah pihak datang untuk bermain saat Stephen Curry memuncaki semua pencetak gol dengan 34 poin sementara Andrew Wiggins, Klay Thompson dan Jordan Paul mengumpulkan 44 poin, sembilan rebound dan tujuh assist mereka sendiri. Pada akhirnya, itu tidak cukup untuk mengalahkan penampilan Jason Tatum, Jaylen Brown, Al Horford dan Derek White saat tim tuan rumah berhasil mencuri keunggulan tuan rumah di game pertama.

Game kedua akan berlangsung pada Minggu malam di San Francisco.

Berikut adalah empat poin utama dari permainan ini:

1. Celtics mencurinya dengan kuarter keempat yang luar biasa

Celtics memasuki kuarter keempat dalam masalah serius dengan keunggulan 12 poin atas Warriors yang menang 9-0 di kandang sendiri di babak playoff selama tiga putaran pertama. Dan ketika frame mulai kehilangan Jayson Tatum dua teori mudah untuk melanjutkan performa menembak brutalnya, sepertinya tidak akan terjadi comeback.

Saat itulah Jaylen Brown mengambil alih. Dengan Tatum berjuang, Celtics mendapatkan bola ke tangannya, dan mulai bermain setelah bermain. Dia mencetak atau membantu membawa 20 dari 23 poin pertama Celtics di kuarter keempat, di mana mereka kembali dan akhirnya imbang dengan 5:40 tersisa pada pointer Derek White 3 yang dibantu Brown. Sulit untuk mengatakan cukup tentang betapa pentingnya ekstensi ini dari Brown. Ini persis skenario di mana mereka membutuhkannya untuk melangkah, dan dia melakukannya di pertandingan terbesar dalam karirnya.

Sepertinya kami akan berada di ujung yang panik, tetapi Celtics terus bergulir. Mereka mengungguli Warriors 17-5 pada 5:40 terakhir untuk mencetak double-take dan memimpin 1-0 dalam seri ini. Penghitungan kuarter terakhir adalah 40-16 untuk keunggulan Celtics. Margin 24 poin ini adalah yang terbesar di kuarter keempat dalam sejarah Final.

Sementara Celtics bermain bagus di semua aspek permainan di kuarter terakhir, faktor utamanya adalah tembakan tiga angka mereka. Mereka membuat tujuh upaya pertama kuartal dari pusat kota dan selesai 9 dari 11 di keempat mendalam. Yang lebih mengesankan, mereka memiliki lima pemain berbeda yang membuat triple pointer selama peregangan ini.

READ  Naomi Osaka telah mencapai final Miami Open untuk pertama kalinya sejak 2021

“Teruslah bermain,” kata Alhorford setelah menang. “Itu adalah pesan kami sepanjang pertandingan. Mereka tim yang bagus. Dan bagi kami, itu hanya, Anda tahu, terus bermain apa pun yang terjadi. Dan teman-teman kami, itulah yang kami lakukan. Kami tidak memiliki permainan terbaik. , tapi kami terus berjuang dan menemukan cara berbeda untuk mewujudkannya.

2. Putih melakukannya lagi

Ketika Celtics memperdagangkan Josh Richardson, pilihan putaran pertama 2021 dan putaran pertama 2028 untuk Derek White dari San Antonio Spurs, ada orang-orang yang khawatir bahwa mereka telah menyerah terlalu banyak untuk seorang pria yang bahkan tidak akan melakukannya. di barisan awal. Ternyata, mereka mungkin tidak cukup menyerah.

White menyesuaikan diri dengan mulus saat mencapai tenggat waktu dan menanjak berkali-kali selama kualifikasi, terutama saat Marcus Smart menghadapi cedera. Kamis malam, White melakukannya lagi dengan penampilan terbaiknya. Dia menyelesaikan musim dengan 21 poin dan tiga assist, mengalahkan lima tembakan tiga angka, dan bermain bertahan dengan sangat baik sepanjang malam. Sebuah permainan plus minus tunggal tidak selalu merupakan indikator terbaik, tetapi putih menjadi tim plus 25 tertinggi dalam permainan ini tidak mengejutkan.

Kemampuannya untuk bergerak di sekitar layar dan berpegangan pada orang-orang seperti Steph Curry, Klay Thompson, dan Jordan Poole sambil berlari melintasi lantai adalah alasan utama mengapa dia begitu penting dalam serial ini. Setiap pelanggaran yang diterima Celtics darinya adalah bonus, dan mereka mendapatkan jackpot di game pertama. Ini adalah kedua kalinya dia mencetak lebih dari 20 poin di babak playoff, dan dia mencetak dua gol besar 3 detik selama kuarter keempat.

“[White was doing a] Sedikit dari segalanya,” kata pelatih Celtics Im Odoka, “Ini jelas akan menjadi lima lawan delapan dari tiga. Tapi industri bermain, pembuatan tembakan dan pertahanan. Anda berbicara tentang bahwa kami tidak memiliki banyak gangguan ketika Marcus masuk dan keluar, ukuran dan keserbagunaannya di sisi pertahanan, kemampuannya untuk membuat permainan untuk melibatkan pemain dan mengatasi serangan sangat fenomenal malam ini.”

3. Debut Horford Finals sukses besar

Al Horford telah bermain di liga sejak 2007 dan telah bermain di babak playoff dalam 13 dari 15 musimnya. Namun hingga babak ini, dia belum berhasil mencapai Final NBA. Faktanya, 141 playoff-nya tanpa penampilan di Final adalah rekor NBA. Kekeringan itu akhirnya berakhir pada hari Kamis, saat ia mulai berlari untuk game pertama.

Dia tampak benar-benar di rumah, menggali tembakan pertamanya malam itu – 3 petunjuk umpan dari Jayson Tatum. Pukulan itu meramalkan apa yang akan terjadi, saat Horford mencapai rekor tertinggi dalam kariernya selama enam detik dalam perjalanannya menjadi 26 poin, enam rebound, dan tiga assist. Selain menjadi pemain level tertinggi dalam karirnya, 3 ganda Horford juga menjadi pemain terbesar dalam sejarah NBA di Final pertama mereka.

“Hanya bersyukur atas kesempatan itu,” kata Horford. “Itu hanya pergi ke sana dan bermain bola basket di penghujung hari. Itulah tepatnya. Bersyukur berada dalam situasi ini. Tuhan telah menempatkan saya dalam situasi ini, dan itu adalah sesuatu yang saya rangkul dan saya sukai. Hanya bersemangat untuk dapat berbagi panggung ini dengan kelompok orang ini. Kami memiliki banyak orang hebat di sini, orang-orang yang benar-benar yakin dengan apa yang kami coba lakukan. Sangat menyenangkan melihat semuanya bersama-sama.”

Seperti banyak pemain lainnya, Horford tampil impresif di kuarter keempat saat Celtics bangkit. 4 dari 4 sempurna keluar lapangan untuk 11 poin dan memukul 3 pointer yang memberi mereka keunggulan selamanya dengan 5:10 tersisa. Seperti Derek White, pertahanan adalah hal yang sangat dibutuhkan Celtics dari Horford. Ketika dia mencetak gol seperti ini, sangat sulit untuk mengalahkannya, seperti yang ditunjukkan Game 1.

4. Kari Membuat Sejarah, Lalu Mendinginkan

Steph Curry membuat lemparan tiga angka untuk keranjang pertama permainan, yang memulai kuarter bersejarah saat ia menyelesaikan enam angka 3-detik dan mencetak 21 poin. Tiga poin adalah rekor NBA Finals dalam satu kuarter oleh satu pemain, dan 21 poin adalah yang paling banyak diperoleh oleh seorang pemain di perempatfinal sejak Michael Jordan pada 1993.

Sementara Curry masih harus membuat pilihan, banyak penyimpangan pertahanan Celtics adalah bagian besar dari kesuksesan awalnya. Ada banyak penguasaan bola di mana Celtics salah berkomunikasi dan membuat Curry terbuka lebar untuk tembakan tingkat latihan dan yang lainnya di mana para seniornya duduk terlalu jauh untuk menutupi air terjun.

Saat pertandingan berlangsung, Celtics bertahan dan melakukan pekerjaan yang jauh lebih baik dalam menjaga Curry. Rekor terakhirnya tampak hebat – 34 poin, lima rebound, dan lima assist – tetapi dia hampir tidak melakukan apa-apa setelah kuarter pertama. Faktanya, ia memiliki lebih banyak (16) tembakan daripada (13) tembakan sejak kuarter kedua dan seterusnya. Ini adalah tanda yang menggembirakan bagi Celtics.

5. Tatum menjadi playmaker

Jayson Tatum memulai game pertama dengan melakukan lompatan pada masing-masing dari dua properti pertama Celtics, dan malam menembaknya tidak meningkat banyak dari sana. Dia menyelesaikan dengan 12 poin dalam 3 dari 17 di luar lapangan dalam permainan playoff yang paling tidak efisien, dan permainan paling tidak efisien kedua sepanjang musim.

Namun, dia masih memiliki dampak besar pada pertandingan, dan Celtics Plus 16 bersamanya di lantai. Bagian dari itu adalah pembelaannya, tentu saja. Dengan semua bek elit lainnya di tim ini, Tatum terkadang diabaikan, tetapi panjang dan keserbagunaannya membuatnya sangat menantang bagi lawan.

Hal utama bagi Tatum pada Kamis malam adalah playmaking. Warriors tidak akan membiarkan Tatum mengalahkan mereka dengan bermain satu lawan satu. Tatum merespons dengan melakukan permainan yang tepat berulang-ulang. Dia tidak frustrasi ketika tembakannya tidak turun, dia tidak mencoba memaksakan aksi dan terjebak dalam lalu lintas dan menjaga bola. Alhasil, ia mengakhiri karirnya dengan 13 assist, yang juga merupakan yang terbanyak dalam sejarah NBA untuk seorang pemain di Final Piala Dunia.

“Ya, kurasa itu semacam [Udoka’s] Tatum berkata: “Pesan dari hari pertama, hanya untuk menantang saya menjadi pemain terbaik yang saya bisa dan meningkatkan area lain dari permainan saya. Kami telah melihat banyak film sepanjang musim pertandingan, hanya area dan hal yang dapat saya tingkatkan. . Anda tahu, jelas playmaking adalah satu. Dia menarik banyak perhatian. Hanya membantu tim sebanyak mungkin. Jadi dia melakukan pekerjaan yang hebat menantang diri saya sendiri, hanya grup, dalam aspek ini.”