Desember 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Setelah menunggu tiga tahun, Falcon Heavy SpaceX dapat diluncurkan lagi akhir bulan ini – Spaceflight Now

Setelah menunggu tiga tahun, Falcon Heavy SpaceX dapat diluncurkan lagi akhir bulan ini - Spaceflight Now
Roket Falcon Heavy II SpaceX lepas landas dari Platform 39A pada 11 April 2019, di atas satelit komunikasi Arabsat 6A. Kredit: Walter Scriptonas II / Spaceflight Now

Lebih dari tiga tahun setelah Falcon Heavy roket SpaceX mencapai orbit, peluncur bermesin 28 itu akhirnya akan diluncurkan kembali pada 28 Oktober dari Kennedy Space Center di Florida dalam misi keamanan nasional yang sangat dinanti-nantikan untuk Amerika Serikat. Serikat. Seorang juru bicara militer untuk Space Force mengatakan.

Misi roket Falcon Heavy, dengan kode nama USSF-44, diharapkan menjadi peluncuran berikutnya dari Launch Complex 39A di Kennedy setelah peluncuran roket Falcon 9 dan kapsul Dragon yang membawa empat awak ke Stasiun Luar Angkasa Internasional pada hari Rabu. Tim darat SpaceX di Platform 39A akan menyiapkan papan Falcon Heavy, yang memiliki konfigurasi berbeda dari Falcon 9 dengan tiga pendorong roket Falcon yang terhubung bersama untuk menggandakan daya dorong keseluruhan peluncur.

Peluncuran siang hari diharapkan pada pagi hari, tetapi Angkatan Luar Angkasa belum secara resmi merilis waktu peluncuran untuk misi USSF-44, penerbangan keempat roket SpaceX Falcon Heavy dan yang pertama sejak Juni 2019.

Kesenjangan panjang antara peluncuran Falcon Heavy disebabkan oleh penundaan muatan. Misi USSF-44 awalnya dijadwalkan untuk diluncurkan pada akhir 2020, tetapi hampir dua tahun lalu karena masalah dengan muatan Angkatan Luar Angkasa yang dimaksudkan untuk terbang dengan roket. Seorang juru bicara militer mengatakan kepada Spaceflight Now bahwa masalah muatan USSF-44 kini telah diselesaikan, tanpa memberikan rincian tambahan.

Angkatan Luar Angkasa telah merilis sedikit informasi tentang apa yang akan dibawa oleh roket Falcon Heavy ke orbit pada misi USSF-44.

Salah satu muatan yang ditunjuk untuk misi USSF-44 adalah satelit kecil bernama TETRA 1. Dibangun oleh Millennium Space Systems, sebuah perusahaan Boeing yang berkantor pusat di El Segundo, California, pesawat ruang angkasa kecil ini dirancang untuk “prototipe misi, taktik, dan teknologi. “dan prosedur di dalam dan di sekitar orbit geosinkron,” kata pejabat Space Force.

Pejabat militer belum merilis rincian tambahan tentang misi Tetra 1.

Pernyataan pengadaan asli Pentagon kepada penyedia peluncuran potensial untuk misi USSF-44 mengindikasikan bahwa misi tersebut akan diluncurkan dengan dua pesawat ruang angkasa. Tapi itu empat tahun lalu, dan Angkatan Luar Angkasa belum merilis pembaruan apa pun ke jumlah akhir satelit yang ditunjuk untuk penerbangan itu.

READ  Tulang dinosaurus yang ditemukan di Bonneville County milik kerabat T-Rex

Dalam RFP untuk peluncuran USSF-44, Angkatan Udara mengatakan kepada penyedia peluncuran potensial untuk mengasumsikan massa gabungan dari dua muatan kurang dari 8.200 pound, atau sekitar 3,7 metrik ton. TETRA 1 saja akan membuat sebagian kecil dari massa itu.

Falcon Heavy diharapkan untuk memindahkan satelit pada misi USSF-44 ke orbit geosynchronous ketinggian tinggi. Tahap atas roket akan diluncurkan beberapa kali untuk memposisikan satelit pada posisi lebih dari 22.000 mil di atas khatulistiwa. Profil penerbangan tahap atas akan mencakup garis pantai yang berlangsung lebih dari lima jam di antara luka bakar, menjadikan misi USSF-44 salah satu peluncuran SpaceX yang paling menuntut hingga saat ini.

di Misi Falcon Heavy terbaru, Bagian atas roket menyelesaikan empat luka bakar selama tiga setengah jam dalam penerbangan demonstrasi yang disponsori Angkatan Udara.

Manuver orbital yang kompleks selama misi Program Uji Luar Angkasa Militer Juni 2019 diperlukan untuk menempatkan 24 muatan satelit ke dalam tiga orbit yang berbeda. Mereka juga menggunakan kemampuan Falcon Heavy dan mesin tingkat atas Merlin sebelum Angkatan Darat mempercayakan peluncur dengan muatan keamanan nasional yang lebih signifikan dan lebih mahal pada penerbangan masa depan.

SpaceX akan menggunakan tiga booster yang baru diproduksi untuk misi USSF-44. Semua bala bantuan untuk misi USSF-44 dikirim ke pangkalan peluncuran di Florida tahun lalu.

Menurut Space Force, koil peluncuran keras tidak akan meninggalkan motif untuk merebut kembali pusat Falcon Heavy. Tahap utama akan dihabiskan untuk USSF-44, sementara dua pendorong samping roket akan kembali ke pendaratan hampir bersamaan di area pemulihan SpaceX di Stasiun Pasukan Luar Angkasa Cape Canaveral, menurut juru bicara Komando Sistem Luar Angkasa Angkatan Luar Angkasa.

Ini adalah perubahan dari apa yang dikatakan Angkatan Luar Angkasa sebelumnya. Seorang juru bicara militer mengatakan pada tahun 2021 bahwa penguat sisi Falcon Heavy pada misi USSF-44 akan menargetkan pendaratan di dua kapal tak berawak SpaceX yang mengambang di Samudra Atlantik.

Dua roket pendorong yang dapat digunakan kembali mendarat di Cape Canaveral Air Force One setelah sukses meluncurkan roket SpaceX Falcon Heavy di satelit Arabsat 6A, 11 April 2019.

Tom Ochinero, wakil presiden penjualan komersial SpaceX, mengatakan bulan lalu bahwa perusahaan merencanakan enam misi Falcon Heavy selama 12 bulan ke depan, di antara jadwal sibuk misi Falcon 9 yang terbang rata-rata lebih dari sekali seminggu.

READ  Hubble menemukan sebuah planet besar - 9 kali ukuran Jupiter - yang terbentuk melalui proses kekerasan

USSF-44, misi yang dijadwalkan untuk diluncurkan akhir bulan ini, adalah misi Falcon Heavy berikutnya dalam jadwal SpaceX. Satelit broadband generasi baru atau misi USSF-67 dari Space Force kemungkinan akan menjadi peluncuran Falcon Heavy berikutnya setelah USSF-44.

Viasat mengatakan pekan lalu bahwa yang pertama dari tiga satelit internet broadband seri Viasat 3, yang telah dipesan untuk diluncurkan di Falcon Heavy menuju orbit geosynchronous, dijadwalkan untuk diluncurkan sebelum akhir tahun. Tetapi sumber industri mengatakan peluncuran pertama Viasat 3, yang telah tertunda karena masalah rantai pasokan yang memengaruhi manufaktur dan muatan satelit, mungkin ditunda hingga awal 2023.

Angkatan Luar Angkasa mengatakan misi USSF-67, yang menurut militer akan diluncurkan ke orbit geosinkron seperti USSF-44, saat ini dijadwalkan untuk Januari. Angkatan Darat belum secara resmi mengungkapkan muatan untuk misi USSF-67, tetapi patch misi untuk peluncuran USSF-67 menunjukkan bahwa itu akan membawa pesawat ruang angkasa kedua dari program SATCOM atau CBAS. Satelit CBAS pertama diluncurkan pada 2018, dan para pejabat mengatakan satelit itu dirancang untuk mengirimkan sinyal komunikasi antara komandan senior dan komandan kombatan militer.

Misi pengiriman satelit Angkatan Luar Angkasa lainnya di atas Falcon Heavy, dengan nama kode USSF-52, sekarang dijadwalkan diluncurkan pada kuartal kedua 2023 – antara 1 April dan 30 Juni.

Misi Falcon Heavy lainnya yang dijadwalkan untuk diluncurkan dalam 12 bulan ke depan termasuk satelit komersial broadband Jupiter 3 kelas berat milik EchoStar dan Sistem Jaringan Hughes nanti pada tahun 2023.

Penjelajah asteroid Psyche NASA, yang dijadwalkan diluncurkan pada Agustus tahun ini di atas Falcon Heavy, telah dilarang terbang karena masalah pengujian perangkat lunak. NASA sedang meninjau rencana untuk memecahkan masalah perangkat lunak, dan badan antariksa akan memutuskan dalam beberapa minggu mendatang apakah akan mencoba meluncurkan pesawat ruang angkasa Psyche, masih menggunakan roket Falcon Heavy, dalam peluncuran berikutnya yang tersedia pada Juli 2023.

Meskipun Falcon Heavy belum diluncurkan sejak 2019, SpaceX terus memenangkan kontrak untuk membangun backlog misi Falcon Heavy, yang menyediakan kapasitas muatan lebih banyak daripada Falcon 9 tetapi lebih sedikit dari roket Starship dan Super Heavy generasi berikutnya. Falcon Heavy ditenagai oleh 27 mesin utama Merlin dari tiga inti roket Falcon yang saling berhubungan, menghasilkan daya dorong 5,1 juta pon saat lepas landas dan memiliki tinggi 229 kaki (70 m) dan lebar 40 kaki (12,2 m).

READ  PEMBARUAN LANGSUNG: NASA membagikan gambar Teleskop James Webb

Tahap atas Falcon Heavy sebagian besar identik dengan tahap atas roket Falcon 9, dengan mesin Merlin tunggal.

SpaceX mengatakan Falcon Heavy mampu menempatkan muatan hingga 140.000 pound, atau lebih dari 63 metrik ton, ke dalam orbit ketinggian rendah. Angka ini mengasumsikan bahwa booster Falcon Heavy telah terbakar hampir kehabisan bahan bakar dan belum pulih.

Kontrak peluncuran Falcon Heavy terakhir SpaceX adalah pada bulan Juli, ketika NASA memberi perusahaan kesepakatan $ 255 juta untuk meluncurkan Teleskop Luar Angkasa Nancy Grace Roman pada tahun 2026.

Dengan kontrak peluncuran Rumania, SpaceX sekarang memiliki hingga 13 misi roket Falcon Heavy. Mereka termasuk misi USSF-44, USSF-67, dan USSF-52 Angkatan Luar Angkasa AS yang dijadwalkan untuk diluncurkan akhir tahun ini dan 2023, peluncuran probe asteroid NASA Psyche pada 2023, peluncuran NASA Europa Clipper pada 2024 untuk dijelajahi. bulan es Jupiter, peluncuran Dua komponen pertama dari stasiun ruang angkasa mini Gateway NASA yang direncanakan untuk mengorbit Bulan.

NASA juga mengontrak SpaceX untuk Falcon Heavy untuk meluncurkan satelit cuaca geostasioner GOES-U NOAA pada tahun 2024 dan dua misi pasokan komersial ke Gateway nanti pada tahun 2020. Status kontrak untuk misi logistik Gateway tidak jelas. Itu ditandatangani pada tahun 2020, tetapi NASA belum memberi SpaceX wewenang untuk bergerak maju dengan persiapan untuk mulai memasok penerbangan untuk Gateway.

SpaceX telah memenangkan kontrak untuk dua misi Falcon Heavy untuk meluncurkan satelit komunikasi Internet geostasioner besar untuk Viasat dan EchoStar. Falcon Heavy dijadwalkan untuk meluncurkan pesawat ruang angkasa robotik VIPER NASA menuju bulan pada akhir 2024 dalam penerbangan pengiriman bulan komersial yang dioperasikan oleh Astrobot Corporation.

Kirim email ke penulis.

Ikuti Stephen Clark di Twitter: penyematan tweet.