Desember 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

SpaceX meluncurkan kosmonot Rusia pada misi luar angkasa Crew-5

SpaceX meluncurkan kosmonot Rusia pada misi luar angkasa Crew-5

Roket SpaceX yang membawa empat astronot diluncurkan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional pada hari Rabu.

Roket itu lepas landas dari Kennedy Space Center NASA di Florida pada Rabu sore. Pesawat itu dijadwalkan tiba di stasiun luar angkasa tak lama sebelum pukul 5 sore pada hari Kamis.

Salah satu penumpang misi, Crew-5, adalah kosmonot Rusia, Anna Kekina. Kehadirannya di pesawat ruang angkasa menunjukkan bahwa kerja sama terus berlanjut antara Amerika Serikat dan Rusia di Stasiun Luar Angkasa Internasional dalam menghadapi invasi Rusia ke Ukraina.

Anggota kru lainnya pada penerbangan Rabu adalah Nicole Mann dan Josh Cassada dari NASA dan Koichi Wakata dari badan antariksa Jepang JAXA. Keempatnya akan menghabiskan setengah tahun di orbit di stasiun luar angkasa.

Pada bulan Juli, NASA dan Roscosmos, perusahaan negara yang mengawasi industri luar angkasa Rusia, menyelesaikan kesepakatan untuk mengangkut kosmonot Rusia dengan roket Amerika dan astronot NASA dengan roket Soyuz Rusia. Sebagai bagian dari pengaturan, astronot NASA Frank Rubio meluncurkan pesawat Soyuz bulan lalu. Kekina adalah wanita Rusia pertama yang mengendarai roket SpaceX.

Dalam beberapa tahun terakhir, bahkan sebelum perang Ukraina, pejabat Rusia dan Amerika memikirkan masa depan Stasiun Luar Angkasa Internasional. Pos terdepan di orbit telah terus diduduki sejak tahun 2000 dan dikelola bersama oleh kedua negara.

Perjanjian saat ini untuk mengelola stasiun berakhir pada 2024. Selama pemerintahan Trump, pejabat NASA Sarankan untuk menghentikan Stasiun Luar Angkasa Internasional Dan mereka beralih ke Alternatif komersial. Namun, sepertinya tidak ada stasiun ruang angkasa swasta yang akan diluncurkan begitu cepat, dan NASA sekarang mengatakan ingin memperpanjang operasi di Stasiun Luar Angkasa Internasional hingga 2030.

READ  Para ilmuwan kagum dengan zat aneh yang bisa dibuat seperti plastik, tetapi dibuat seperti logam

Rusia telah mengatakan akan membangun stasiun luar angkasanya sendiri, tetapi juga mengindikasikan bahwa mereka tidak akan meninggalkan Stasiun Luar Angkasa Internasional sampai stasiun itu siap. Sementara Dmitry Rogozin, mantan manajer umum Roscosmos, membuat ancaman bombastis bahwa Rusia akan meninggalkan proyek tersebut, Rusia tidak pernah memberikan pemberitahuan resmi bahwa mereka akan pergi sebelum akhir perjanjian pada tahun 2024.

Rusia, seperti negara-negara lain yang berpartisipasi dalam stasiun luar angkasa, saat ini sedang berbicara dengan NASA tentang perpanjangan yang diusulkan hingga 2030. Rusia telah menyarankan bahwa partisipasinya mungkin tidak berlangsung lama, tetapi juga mengatakan tidak akan pergi sampai stasiun luar angkasa masa depannya beroperasi. .

Sementara masa depan stasiun luar angkasa masih jauh di depan mata, NASA dan Rusia harus mengatasi masalah transportasi kru ke dan dari pos terdepan di orbit untuk saat ini. Pada tahun-tahun awal stasiun ruang angkasa, sebelum hilangnya Shuttle Columbia pada tahun 2003, kedua negara bertukar kursi di pesawat ulang-alik AS dan pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia. Setelah pesawat ulang-alik dipensiunkan pada 2011, NASA membeli kursi dari Rusia untuk mengangkut astronotnya ke dan dari orbit. Itu menjadi tidak perlu ketika kapsul Crew Dragon SpaceX mulai beroperasi pada tahun 2020.

Tapi NASA ingin melanjutkan perdagangan kursi. Untuk program pertukaran kursi, tidak ada uang yang dibayarkan antara NASA dan Roscosmos. Sebaliknya, pengaturan dimaksudkan untuk membantu memastikan kelancaran operasi stasiun luar angkasa, yang terdiri dari segmen yang dipimpin Rusia dan segmen yang dipimpin NASA.

“Mereka menyediakan tenaga penggerak,” kata Administrator NASA Bill Nelson selama liputan peluncuran NASA Television. “Kami, Amerika Serikat, menyediakan listrik. Jadi untuk keselamatan semua kru, serta pengoperasian stasiun, kami membutuhkan dua di sana sekarang, terutama dalam hal keselamatan.”

READ  Helikopter yang cerdik menuju delta Sungai Mars pada penerbangan ke-31

Kekhawatirannya adalah bahwa beberapa jenis keadaan darurat—masalah kesehatan serius dengan anggota kru, misalnya—dapat menyebabkan pemulangan lebih awal ke Bumi. Semua anggota kru di pesawat ruang angkasa juga harus kembali ke Bumi. (Jika tidak, tidak akan ada cukup kursi di pesawat ruang angkasa yang tersisa.) Jika semua orang Rusia tiba dengan Soyuz, itu akan meninggalkan bagian Rusia dari stasiun luar angkasa tanpa awak untuk mengelolanya.

“Awak Penerbangan Terintegrasi memastikan bahwa ada anggota awak yang terlatih dengan baik di stasiun untuk pemeliharaan penting dan perjalanan luar angkasa,” kata NASA dalam sebuah pernyataan pada bulan Juli ketika Kekina diumumkan sebagai anggota Kru 5.

Terlepas dari ketegangan di lapangan sejak invasi Rusia ke Ukraina, operasi di Stasiun Luar Angkasa Internasional tidak terlalu terpengaruh. Tapi ada ketegangan di lapangan. Ketika Rogozin masih menjalankan Roscosmos, dia menuntut pencabutan sanksi ekonomi terhadap maskapai Rusia sambil mengancam akan meninggalkan stasiun luar angkasa Rusia. Dan pada bulan Juli, dalam gelombang penolakan yang jarang terjadi, NASA dengan tajam mengkritik badan antariksa Rusia Roscosmos karena mendistribusikan foto tiga kosmonot Rusia di stasiun luar angkasa yang membawa kapal. Bendera separatis yang didukung Rusia Di dua provinsi Ukraina.

Tak lama kemudian, Tuan Rogozin digantikan, dan penggantinya, Yuri Borisov, bahkan lebih tertekan.

Segera setelah pengangkatannya, Tuan Borisov menyarankannya Keterlibatan Rusia di stasiun luar angkasa setelah 2024 Dia tidak yakin selama pertemuan dengan Presiden Rusia Vladimir Putin pada bulan Juli. Tetapi Borisov dan pejabat Rusia lainnya lebih berhati-hati tentang rencana negara mereka, mencatat bahwa stasiun orbital independen Rusia tidak akan dibangun sampai akhir dekade ini.

READ  Pesawat Luar Angkasa yang Mengorbit Matahari Menangkap Matahari Penuh dalam Detail yang Belum Pernah Ada Sebelumnya

“Kami tidak bermaksud untuk menghentikan program berawak kami bahkan untuk satu menit pun, jadi rencana masa depan kami akan terkait dengan pembangunan stasiun orbital Rusia.” Mr Borisov mengatakan minggu ini di Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia, menurut laporan dari Roscosmos.

Selama konferensi pers NASA setelah peluncuran, Sergei Krikalev, direktur eksekutif program luar angkasa manusia Roscosmos, ditanya apakah Rusia melakukan upaya terkoordinasi untuk meredakan ketegangan yang ditimbulkan oleh Rogozin.

“Jawabannya ya,” kata Mr. Krikalev.

Pertukaran kursi akan berlanjut tahun depan.

Andrey Fedyaev, kosmonot Rusia lainnya, akan menjadi anggota Crew-6, misi mendatang SpaceX, yang direncanakan pada Februari.

Misi Soyuz yang akan datang, yang dijadwalkan diluncurkan pada musim semi, juga akan membawa astronot NASA Laurel O’Hara.