Juli 5, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Semakin Pentingnya Indonesia – The Globalist

Meskipun merupakan negara demokrasi terbesar ketiga di dunia, pentingnya Indonesia telah lama diabaikan secara efektif oleh media Barat dan kebijakan luar negeri.

Paling tidak, Menteri Luar Negeri AS Tony Blingen akhirnya mengunjungi negara itu pada pertengahan Desember. Kunjungannya mengikuti kunjungan Wakil Presiden AS Kamala Harris pada bulan Agustus – yang hampir tidak diperhatikan.

Amerika berdiri di kawasan

Meskipun penarikan tergesa-gesa Amerika Serikat dari Afghanistan, posisi AS di kawasan itu tidak banyak terpengaruh.

Seseorang bahkan dapat melihat bahwa telah terjadi peningkatan posisinya di wilayah tersebut selama setahun terakhir. Ini adalah perkembangan yang setidaknya berhutang budi pada kesalahan China karena beralih dari Trump ke Biden.

Indonesia membangun otot

Dibandingkan dengan semua rintangan dalam kesepakatan kapal selam nuklir AUKUS, Indonesia belum terlihat sebagai upaya damai selama setahun terakhir.

Ini berfokus pada pengembangan pengadaan pertahanan dan hubungan lain dengan banyak negara terkemuka.

Pendudukan Tiongkok

Kebutuhan akan hal ini dipertegas dengan keterkejutan menerima surat resmi dari Jakarta dari Beijing. Di dalamnya, pihak Cina menuntut agar Indonesia menghentikan pengeboran di laut di luar Kepulauan Naduna, yang juga dikenal sebagai Laut Natuna Utara di Indonesia.

Fakta bahwa air ini masuk dengan baik ke dalam zona ekonomi eksklusif Indonesia dan berbatasan dengan ZEE Malaysia dan Vietnam bukanlah penghalang bagi orang Cina – tetapi tentu saja tidak bagi Cina. Pulau Hainan di Cina berjarak 2.000 kilometer.

Menurut semua sumber non-Beijing, fakta bahwa fakta-fakta hukum ini dibawa keluar tidak signifikan bagi China, sesuai keputusan Pengadilan Arbitrase Permanen dalam kasus yang dibawa ke Filipina pada tahun 2016 tentang hak-hak di Laut China Selatan. Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS)

READ  Exxonmobil jajaki penyimpanan penangkapan karbon di Indonesia | 790 KFGO yang perkasa

Lebih banyak pelanggaran Cina

Indonesia juga mencatat bahwa kapal penelitian Chinese Institute of Oceanography beroperasi di Selat Sunda (antara Jawa dan Sumatera).

Selain itu, setidaknya ada dua alat pemetaan bawah laut China yang terjerat jaring nelayan setempat.

Indonesia juga telah menolak klaim terkait China dan terus melindungi perikanannya sendiri sebanyak mungkin.

Filipina adalah mainan Cina

Namun demikian, Jakarta, hampir setiap hari, mengamati perkembangan lebih lanjut Cina di luar negeri di luar Filipina tetangga – dan bagaimana tanggapan verbal lemah Presiden Belarus dikesampingkan.

Sementara itu, politisi lokal di Filipina mempromosikan kesepakatan yang membahayakan hak maritim nasional. Malaysia juga berada di bawah tekanan.

Profil Indonesia dalam Hubungan Internasional

Indonesia memiliki profil rendah dalam urusan internasional sejak penggulingan Presiden Sukarno pada pertengahan 1960-an, tetapi UNCLOS dekat dengan hatinya.

Sekarang banyak dilupakan bahwa pada tahun 1957, Indonesia mendeklarasikan dirinya sebagai negara kepulauan dengan kedaulatan atas perairan di antara banyak pulaunya.

Indonesia berjuang lama dan keras untuk mengadopsi permintaan dan kebijakan nusantara. Akhirnya terukir di UNCLOS pada tahun 1982.

Kekhawatiran Indonesia yang meningkat atas China

Kekhawatiran Indonesia yang semakin meningkat terhadap China telah berkurang karena China adalah mitra dagang terbesarnya dan sumber utama investasi. Orang Cina adalah pengusaha terkemuka di negara itu.

Namun di bawah Presiden Widodo, Indonesia lebih fokus pada masalah maritim secara umum dan keamanan daerah penangkapan ikan pada khususnya.

Performa mantan rivalnya di kursi kepresidenan Prabho Subiando, yang saat ini menjabat menteri pertahanan negara, telah menjadi faktor tambahan selama dua tahun terakhir.

Dia adalah kepala komando strategis Angkatan Darat di bawah mantan ibu mertuanya, Presiden Suharto.

READ  Administrasi maritim di Indonesia mengejar eksploitasi atas stabilitas

Dengan anggaran yang sangat meningkat, Prabho – yang pernah dilarang masuk Amerika Serikat karena perannya di Timor Timur – mengunjungi Amerika Serikat pada Oktober 2020 sebagai Menteri Pertahanan.

Bekerja sama dengan Jepang, Korea Selatan dan India

Awal tahun ini, Bravo menandatangani perjanjian pembelian pertahanan dengan Jepang dan mengunjungi India dan Korea Selatan. Kontrak dengan arsitek angkatan laut Italia Fincondieri pada Juni 2021 pada akhirnya akan melihat pengiriman delapan kapal perang canggih.

Prabo sedang mencari kapal selam baru. Rusia juga berusaha membuatnya lebih tertarik pada jet tempur Sukhoi daripada pesawat AS atau Prancis. Sejak 2010, Indonesia telah 20% tertarik pada proyek pesawat tempur Korea Selatan, yang akan berproduksi pada 2016.

Duduk di pagar lagi?

Tentu saja, Indonesia jauh dari menghindari aliansi tradisionalnya. Kebijakan ini dimulai sejak Konferensi Bandung 1955 dan Gerakan Non-Blok.

Indonesia ingin menjadi kepala ASEAN, kekuatan terbesar ketiga di kawasan. Namun, para pemimpin Indonesia telah menyadari bahwa ASEAN sangat terbagi antara negara-negara maritim dan wilayah utama daratan Cina.

Oleh karena itu, ASEAN tidak lebih dari sebuah titik pembicaraan.

Seperti Vietnam dan India, Indonesia memiliki kepentingan nasionalnya sendiri untuk bertahan melawan China dan akan bekerja sama secara informal dengan negara-negara yang berpikiran sama.

Indonesia secara bertahap menyadari kebutuhan keamanannya

Kekuatan militer Indonesia telah lama terfokus pada militer. Kekuatannya dalam hal itu, sejauh ini, rendah dibandingkan dengan China.

Namun, saat Indonesia menatap masa depannya sendiri, semakin menyadari pentingnya perairan utama seperti Sunda, Lombok dan Magassar.

Jadi anggaran besar dikirim ke kapal dan pesawat.

Kampanye pengaruh China

Uang Cina dapat membeli beberapa sekutu dan politisi di Indonesia, tetapi identitas nasional (dan nasionalisme) mungkin menjadi kekuatan politik paling kuat di Indonesia di dalam negeri.

READ  Indonesia: Banjir baru-baru ini di Kalimantan menimbulkan kekhawatiran tentang dampak lingkungan

China juga merupakan penjualan yang sulit bagi kaum Islamis. Widodo sudah memiliki rasa hormat lebih dari pemimpin ASEAN lainnya dan bisa menjadi tahun Indonesia sebagai pemimpin Kelompok 20.

Penggantinya bisa jadi Presiden (tahun 2024) Bravo. Untuk alasan taktis, ia bersekutu dengan kelompok Islamis pada 2019. Namun, berdasarkan latar belakang dan preferensi, dia adalah seorang nasionalis sekuler.

Kesimpulan

Kebangkitan Indonesia tidak signifikan, tetapi stabil dan kemungkinan akan berlanjut.