Agustus 11, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Schulz dari Jerman mengatakan Rusia tidak memiliki alasan untuk mengganggu kembalinya turbin

Schulz dari Jerman mengatakan Rusia tidak memiliki alasan untuk mengganggu kembalinya turbin
  • Sebuah turbin terjebak dalam krisis energi antara Barat dan Rusia
  • Schulz mengunjungi pembangkit listrik Siemens tempat turbin disimpan
  • Dia mengatakan turbin siap untuk dibawa kembali ke Rusia
  • Kremlin: Dokumentasi turbin masih belum tersedia
  • Kremlin: Nord Stream 2 dapat memasok gas tahun ini

Mülheim an der Ruhr, Jerman (Reuters) – Kanselir Jerman Olaf Schulz mengatakan pada hari Rabu bahwa Rusia tidak memiliki alasan untuk menunda kembalinya turbin gas ke pipa Nord Stream 1 yang dipertahankan di Kanada tetapi sejak itu macet. Di Jerman, dalam menghadapi energi yang menggunung.

Berdiri di samping turbin mengunjungi pembangkit listrik Siemens (ENR1n.DE) Di Mülheim an der Ruhr, Schulze mengatakan itu berfungsi penuh dan dapat dikembalikan ke Rusia kapan saja – asalkan Moskow bersedia mengambilnya kembali.

Dia mengamati dengan cermat nasib turbin 12 meter (13 yard) ketika pemerintah Eropa menuduh Rusia membatasi pasokan gas dengan dalih tipis sebagai pembalasan atas sanksi Barat setelah invasi ke Ukraina pada Februari.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Moskow menyangkal hal ini dan menyebut masalah dengan turbin sebagai alasan berkurangnya aliran gas melalui Nord Stream 1, yang telah dikurangi hingga 20% dari kapasitas.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov menolak komentar Schulz pada hari Rabu, menyalahkan kurangnya dokumentasi untuk mengganggu kembalinya turbin ke Rusia.

Dia juga menunjuk kemungkinan Eropa mendapatkan gas melalui pipa Nord Stream 2, sebuah proyek yang dipimpin Moskow yang dihentikan oleh Barat ketika Rusia mengirim pasukan ke Ukraina. Baca lebih banyak

Pergerakan turbin diselimuti kerahasiaan dan keberadaannya tidak diketahui sampai Selasa malam ketika kunjungan penasihat ke Siemens Energy diumumkan.

READ  Fiji menjatuhkan sanksi pada superyacht Rusia senilai $325 juta

“Turbin bekerja,” kata Schulz kepada wartawan, mengatakan kepada wartawan bahwa tujuan kunjungannya adalah untuk menunjukkan bahwa turbin bekerja “dan bahwa tidak ada yang misterius untuk diperhatikan di sini.”

“Ini sangat jelas dan sederhana: turbinnya ada dan bisa dikirim, tetapi seseorang harus mengatakan ‘Saya ingin mendapatkannya’.”

Untuk Menteri Luar Negeri Kanada Melanie Jolie, yang pemerintahnya telah menghadapi kritik karena mengembalikan turbin yang melanggar sanksinya, kebuntuan saat ini layak dilakukan sebagai bukti tujuan Kremlin.

“Kami menyebut penipuannya,” katanya pada pertemuan dengan timpalannya dari Jerman Annalena Barbock di Montreal. “Sekarang jelas bahwa Putin memanaskan aliran energi di seluruh Eropa.”

Bahkan jika Rusia memulihkan turbin, Schulz memperingatkan bahwa Jerman dapat menghadapi lebih banyak gejolak di masa depan dan bahwa kontrak pasokan mungkin tidak dihormati.

Dia juga mengatakan bahwa “masuk akal” bagi Jerman untuk tetap menjalankan tiga pembangkit nuklirnya yang tersisa setelah penutupan yang direncanakan pada akhir 2022, sebuah perubahan kebijakan yang telah didukung oleh risiko pemutusan gas Rusia sepenuhnya. Di musim dingin.

kita berdiri bersama

Direktur Senior Gazprom, dikendalikan oleh Kremlin (GAZP.MM) Dia mengatakan bahwa pengiriman turbin setelah perawatan tidak sesuai dengan kontrak dan dikirim ke Jerman tanpa persetujuan Rusia. Baca lebih banyak

Di sebelah Schulz, Christian Bruch, CEO Siemens Energy, mengkonfirmasi bahwa pembicaraan sedang berlangsung dengan Gazprom “tetapi tanpa kesepakatan”.

Runtuhnya pasokan gas dan meroketnya harga telah memicu peringatan resesi untuk ekonomi Jerman, terbesar di Eropa, dan menimbulkan kekhawatiran kekurangan energi dan penjatahan musim dingin.

Setelah dipaksa untuk menyelamatkan Uniper (UN01.DE) Ketika menjadi korban awal krisis gas, sumber mengatakan kepada Reuters pada hari Rabu, pemerintah Schulz harus menyesuaikan reformasi energi yang baru diperkenalkan. Baca lebih banyak

READ  Xi menyerukan lebih banyak undang-undang teknis, dan menunjuk ke lebih banyak peraturan di masa depan

Schultz meminta Jerman untuk memperkuat diri karena tagihan yang tinggi dan pemerintahnya mendesak mereka untuk menghemat energi jika memungkinkan, seperti untuk periode hujan yang lebih singkat.

“Inilah momen kita harus berdiri bersama sebagai sebuah negara. Tapi ini juga momen di mana kita bisa menunjukkan apa yang kita mampu,” katanya.

Namun dia memilih untuk tidak menjawab pertanyaan tentang pendahulunya dari Partai Sosial Demokrat, mantan kanselir Gerhard Schroeder, yang semakin dicemooh di Jerman karena pandangan dan persahabatannya yang pro-Rusia dengan Presiden Vladimir Putin.

Schroeder mengatakan Rusia siap untuk penyelesaian yang dinegosiasikan untuk mengakhiri perang dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada hari Rabu setelah ia melakukan perjalanan ke Rusia untuk bertemu Putin pekan lalu. Baca lebih banyak

Peskov mengatakan Putin mengatakan kepada Schroeder bahwa Nord Stream 2 dapat menyediakan 27 miliar meter kubik gas ke Eropa pada akhir tahun jika diizinkan untuk beroperasi.

“Putin menjelaskan semuanya secara rinci, dan mantan penasihat bertanya apakah mungkin menggunakan Nord Stream 2 dalam situasi kritis,” kata Peskov. Putin bukanlah pemrakarsa, dan Putin tidak menawarkan untuk mengoperasikannya, tetapi Putin mengatakan bahwa secara teknis itu layak, dan mekanisme kompleks ini siap untuk segera digunakan.

Schulze mengindikasikan bahwa Nord Stream 2 tidak akan digunakan sebagai pengganti. “Kami mengakhiri proses persetujuan untuk alasan yang bagus,” kata Schultz. “Ada cukup kapasitas di Nord Stream 1, tidak ada kekurangan.”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Christoph Stitz di Mulheim, Alison Lambert di Montreal dan Ismail Shakeel di Ottawa; Pelaporan oleh Kirsty Knoll dan Matthias Williams; Penyuntingan oleh Madeleine Chambers, Elaine Hardcastle dan David Evans

READ  Biden mengatakan dia telah diberitahu tentang orang Amerika yang hilang di Ukraina dan mendesak untuk tidak melakukan perjalanan ke negara itu

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.