Agustus 11, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pelosi Bertemu Presiden Taiwan: Berita Terbaru

Pelosi Bertemu Presiden Taiwan: Berita Terbaru
video

Ketua DPR Nancy Pelosi telah bertemu dengan Presiden Taiwan Tsai Ing-wen dalam serangkaian pertemuan tingkat tinggi. Pelosi menerima penghargaan untuk kontribusi luar biasa ke Taiwan.dikaitkan dengan diadiatribusikan padanya…Kantor kepresidenan di Taiwan, melalui Reuters

Pemimpin Taiwan, Tsai Ing-wen, berutang kepresidenannya dengan janji untuk menjaga kedaulatan pulau itu. Pertemuannya dengan Ketua DPR Nancy Pelosi pada hari Rabu, dan tanggapan Beijing atas kunjungan tersebut, menyoroti kompleksitas tugas tersebut.

Pertemuan antara kedua pemimpin, yang disiarkan langsung secara online, tampaknya dirancang untuk meningkatkan publisitas dan memperkuat hubungan.

Pelosi menggambarkan Taiwan sebagai “di antara masyarakat paling bebas di dunia”. Dia mengatakan delegasi kongres melakukan perjalanan ke Taiwan “untuk memperjelas bahwa kami tidak akan meninggalkan komitmen kami ke Taiwan dan kami bangga dengan persahabatan kami yang langgeng.”

Ms. Tsai menggambarkan Ms. Pelosi sebagai “teman Taiwan yang paling setia”. Dia mengatakan juru bicara itu menunjukkan “dukungan jangka panjang untuk keterlibatan internasional Taiwan,” mengacu pada manuver antara China dan negara lain untuk mengisolasi Taiwan dari lembaga internasional.

Pada acara tersebut, Ms. Pelosi dianugerahi penghargaan, Favorable Clouds Medal, kepada orang Taiwan dan orang asing yang telah memberikan kontribusi luar biasa kepada Taiwan. Setelah menerima penghargaan, Ny. Pelosi berkata sambil tertawa, bahwa dia akan memakainya di sekitar kantornya di Washington.

Taiwan, tempat pasukan Chiang Kai-shek mundur setelah revolusi komunis tahun 1949, tidak pernah menjadi bagian dari Republik Rakyat Cina. Hari-hari ini, ia memiliki identitas berbeda yang membuat penyatuan sukarela dengan China tampaknya tidak mungkin, bahkan jika Beijing memperlakukannya sebagai pelanggaran ilegal terhadap aturannya.

Tsai, wanita pertama yang memerintah Taiwan, berkuasa pada 2016, setelah delapan tahun di mana pendahulunya mendorong hubungan lebih dekat dengan China. Pemilihan Sebagian besar berfokus pada masalah ekonomitermasuk kekhawatiran tentang hubungan ekonomi yang berkembang dengan daratan Tiongkok.

READ  China memberi tahu UE bahwa mereka akan mencari perdamaian di Ukraina dengan caranya sendiri

Dalam masa jabatan pertama Ms. Tsai, itu adalah salah satu proyek utamanya Mencoba untuk menghidupkan kembali tentara pulau Pada saat Tentara Pembebasan Rakyat Tiongkok sedang mengalami modernisasi besar-besaran. tapi dia Berusaha keras untuk memaksakan visi strategis baru atas kepemimpinan militer pulau itu.

Pada 2019, partainya kalah dalam pemilihan lokal besar, membahayakan peluangnya untuk memenangkan masa jabatan kedua. Pemimpin China, Xi Jinping, memberinya hadiah politik tahun itu dengan memperingatkan bahwa Taiwan “Itu harus dan akan terjadiBersatu dengan China – upaya kemerdekaan di sana dapat dilawan dengan kekuatan bersenjata.

Sebagai tanggapan, Ms. Cai menghilangkan ambiguitas hati-hatinya yang biasa dengan mengatakan bahwa pernyataan Tuan Shi adalah,Tidak mungkin untuk menerimadan menyerukan dukungan domestik dan internasional untuk kemerdekaan Taiwan secara de facto.

dia Dia memenangkan pemilihan ulang pada tahun 2020dan membalikkan nasibnya dengan menggambarkan dirinya sebagai pembela demokrasi dan kedaulatan pulau itu – dan dengan memanfaatkan kekhawatiran domestik tentang tumbuhnya otoritarianisme China.

Citra Ms. Tsai semakin meningkat setelah pemilu 2020, Didukung sebagian oleh kesuksesan awal Taiwan dalam mengandung virus Corona. Dia terus menolak kondisi yang telah ditetapkan China untuk hubungan yang lebih baik: menerima pandangan Xi bahwa pulau itu adalah bagian yang tak kenal ampun dari negara China yang lebih besar di bawah Partai Komunis.

Bu Tsai terdiam beberapa hari sebelum kedatangan Bu Pelosi. Namun penasihat politik yang dekat dengannya mengatakan mereka menyambut baik kunjungan pejabat AS, dan perencanaannya yang cermat atas kunjungan Pelosi telah mendapat pujian dari anggota partai oposisi Kuomintang.

“Mereka tidak memberi tahu dunia luar, berusaha untuk tidak memusuhi pihak lain, dan melakukan yang terbaik untuk membuat situasi di Selat Taiwan tidak begitu tegang,” kata Alexander Huang, kepala urusan internasional KMT.

READ  Keluarga tentara Rusia memohon kepada Putin atas perang 'penjahatnya'

Amy Chang Shen Dan John Liu Berkontribusi dalam penyusunan laporan.