Oktober 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Satu orang tewas dan puluhan lainnya terluka saat angin kencang menyebabkan runtuhnya platform di Festival Spanyol

Satu orang tewas dan puluhan lainnya terluka saat angin kencang menyebabkan runtuhnya platform di Festival Spanyol

COLLERA, Spanyol (Reuters) – Satu orang tewas dan puluhan lainnya cedera ketika angin kencang menyebabkan sebagian panggung utama festival musik dansa di dekat kota Valencia, Spanyol, runtuh pada Sabtu pagi, kata layanan darurat.

Infrastruktur lain juga rusak ketika badai menyapu Festival Medusa, festival musik elektronik besar-besaran yang diadakan selama enam hari di kota pantai timur Cullera.

Otoritas kesehatan daerah mengatakan 32 orang telah dibawa ke rumah sakit, dengan tiga orang tersisa di sana pada Sabtu sore.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Penyelenggara mengatakan mereka membatalkan sisa festival untuk menjaga keselamatan para peserta.

“Kami benar-benar hancur dan sedih dengan apa yang terjadi pagi ini,” kata penyelenggara sebelumnya di halaman Facebook festival, menambahkan bahwa cuaca “ekstrim” telah menyebabkan kerusakan pada berbagai infrastruktur di lokasi festival.

“Sekitar pukul 4 pagi, angin kencang yang tak terduga dan dahsyat menghancurkan area tertentu dari festival, memaksa manajemen untuk mengambil keputusan segera untuk mengevakuasi area konser untuk memastikan keselamatan peserta, pekerja, dan pemain,” kata penyelenggara.

Festival, di mana DJ David Guetta dijadwalkan bermain pada hari Sabtu, dijadwalkan untuk memainkan DJ sepanjang malam pada hari Jumat di lima panggung. DJ Miguel Serna berada di panggung utama dari jam 3 pagi sampai jam 4 pagi saat kecelakaan itu terjadi.

“Beberapa menit yang menegangkan, saya belum pernah mengalami hal seperti ini sebelumnya,” tulisnya di Instagram.

READ  Aktivis iklim di Inggris menempelkan tangan mereka pada lukisan Vincent van Gogh di Museum London

“Tragedi itu terjadi menjelang akhir sesi saya di panggung utama, tepat di bawah, yang merupakan (area) yang paling terpukul. Itu beberapa saat horor, dan saya masih shock.”

Badan Meteorologi Nasional (AEMET) mengatakan ada “angin kencang dan kenaikan suhu yang tiba-tiba” pada malam hari, dengan hembusan 82 km/jam (51 mph) tercatat di Bandara Alicante di wilayah Valencia.

“Tiba-tiba ada banyak angin, dan udara sangat panas, dan semua pasir mulai bergerak, dan kami melihat tenda-tenda terbang,” kata salah satu peserta festival yang bernama Laura.

“Orang-orang mulai berdatangan dari konser dan menurut apa yang mereka katakan kepada kami, bagian dari panggung terbang dari panggung, itu berantakan.”

National Radio and Television Corporation (TVE) menunjukkan gambar embusan angin kencang yang menghantam tenda dan payung festival di tengah malam, saat orang-orang melindungi mata mereka dari kondisi seperti badai pasir.

Jesus Carretero, yang berada di festival bersama saudaranya, mengatakan kepada TVE, “Kami kaget karena kami berada 30 meter (dari panggung). Bisa jadi saya, bisa siapa saja.”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Jessica Jones dan Elena Rodriguez.

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.