Agustus 14, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Saham turun jelang data inflasi AS, rintangan pendapatan

Saham turun jelang data inflasi AS, rintangan pendapatan

Orang-orang melewati layar elektronik yang menampilkan indeks harga saham Nikkei Jepang di dalam ruang konferensi di Tokyo, Jepang, 14 Juni 2022. REUTERS/Issei Kato

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • Saham Eropa turun 1,3% dan kontrak berjangka S&P 500 turun 0,8%
  • Dolar di atas 137 yen menjelang CPI AS, ekspektasi inflasi
  • Bank memulai musim pendapatan mulai Kamis

SYDNEY/LONDON (Reuters) – Saham jatuh pada hari Senin karena investor bersiap untuk laporan inflasi AS yang dapat memaksa kenaikan besar lainnya dalam suku bunga dan memulai musim pendapatan di mana pendapatan akan berada di bawah tekanan.

STOXX Indeks saham Eropa turun 1,3% (.stoxx)dengan S&P 500 berjangka turun 0,8% dan Nasdaq berjangka turun 0,9% karena laporan pekerjaan AS yang optimis untuk Juni meningkatkan ekspektasi untuk kenaikan Federal Reserve 75 basis poin.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang (MIAPJ0000PUS.) Penurunan 1,8%, sementara blue chips Cina (.CSI300) Itu kehilangan 1,9% setelah Shanghai mendeteksi kasus COVID-19 yang melibatkan varian baru, Omicron BA.5.2.1. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Imbal hasil obligasi dan dolar AS juga naik, dengan dolar AS mencapai tertinggi 24 tahun terhadap yen.

Untuk menggarisbawahi sifat global dari tantangan inflasi, bank sentral Kanada dan Selandia Baru diperkirakan akan memperketat kebijakan lebih lanjut minggu ini.

Sementara Wall Street membuat beberapa keuntungan minggu lalu, suasana pasar akan diuji oleh pendapatan JPMorgan dan Morgan Stanley pada hari Kamis, dengan Citigroup dan Wells Fargo pada hari berikutnya.

READ  Gazprom Rusia membatalkan dividennya untuk pertama kalinya sejak 1998

Rintangan lain adalah laporan harga konsumen AS pada hari Rabu, karena pasar melihat inflasi inti meningkat menjadi 8,8% tetapi sedikit perlambatan dalam metrik inti menjadi 5,8%.

Pembacaan awal ekspektasi inflasi konsumen minggu ini juga akan mendapat perhatian dari Fed.

“Pelemahan tak terduga dalam rilis ini akan diperlukan untuk mengimbangi ekspektasi kenaikan suku bunga Fed 75 basis poin pada 27 Juli, yang naik dari sekitar 71 basis poin menjadi 74 basis poin setelah laporan pekerjaan,” kata Ray Atrell, kepala strategi FX. di NAB.

pesta ayah

Hasil Treasury naik sekitar 10 basis poin pada laporan pekerjaan dan catatan 10-tahun menetap di 3,09% pada hari Senin, naik dari terendah baru-baru ini di 2,746%.

Fed yang hawkish dikombinasikan dengan ketakutan resesi, terutama di Eropa, telah membuat dolar naik pada level tertinggi 20 tahun terhadap sekeranjang pesaing. Dolar menembus di atas 137,00 untuk mencapai level tertinggi sejak 1998 di 137,28 yen karena Bank of Japan tetap dovish. Baca lebih banyak

Pemerintah koalisi konservatif Jepang diperkirakan akan meningkatkan mayoritasnya dalam pemilihan majelis tinggi pada hari Minggu, dua hari setelah pembunuhan mantan Perdana Menteri Shinzo Abe. Baca lebih banyak

Euro terus berjuang di $1,0122, setelah kehilangan 2,4% minggu lalu, mencapai level terendah dua dekade dan target rebound utama di $1,0072.

kata Jonas Goltermann, ekonom pasar senior di Capital Economics.

“Faktanya, kami percaya bahwa harga EUR/USD akan menembus paritas tidak lama lagi, dan entah bagaimana mungkin diperdagangkan melalui level itu.”

Suku bunga yang lebih tinggi dan dolar yang kuat telah menjadi gangguan bagi emas yang tidak menguntungkan, yang telah jatuh pada $1.739 per ounce, setelah jatuh selama empat minggu berturut-turut.

READ  Suku bunga hipotek turun tepat saat harga rumah mencapai rekor lain

Harga minyak juga turun sekitar 4% minggu lalu karena kekhawatiran tentang permintaan mengimbangi kendala pasokan.

Data dari China pada hari Jumat kemungkinan akan mengkonfirmasi bahwa ekonomi terbesar kedua di dunia itu mengalami kontraksi tajam pada kuartal kedua di tengah penguncian virus corona.

Minyak mentah Brent diperdagangkan serendah $ 1,27 pada $ 105,76, sementara minyak mentah AS turun $ 1,43 menjadi $ 103,36 per barel.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Wayne Cole dan Lawrence White) Penyuntingan oleh Kenneth Maxwell, Bradley Perrett dan Kirsten Donovan

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.