Maret 5, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Saham-saham anjlok karena konflik di Timur Tengah dan pertemuan bank sentral

Saham-saham anjlok karena konflik di Timur Tengah dan pertemuan bank sentral
  • Pasar saham Asia:
  • Indeks Nikkei melemah, dan bursa berjangka AS mengarah lebih tinggi
  • Harga minyak turun meski Israel menyerang Gaza
  • Federal Reserve, Bank of England dan Bank of Japan mengadakan pertemuan minggu ini
  • Keuntungan Apple melebihi gaji AS

SYDNEY (Reuters) – Pasar saham Asia bervariasi pada hari Senin karena serangan Israel ke Gaza menimbulkan kekhawatiran akan konflik yang lebih luas menjelang pertemuan bank sentral di Amerika Serikat, Inggris dan Jepang, yang dapat menyebabkan pengetatan kebijakan moneter.

Musim laporan pendapatan juga berlanjut dengan Apple, Airbnb, McDonald’s, Moderna, dan Eli Lilly & Co di antara beberapa laporan minggu ini. Hasilnya sejauh ini mengecewakan, berkontribusi pada jatuhnya S&P 500 ke wilayah koreksi (.SPX).

“Aksi harga buruk karena SPX tidak mampu mempertahankan level kunci di 4.200 poin; risikonya adalah menuju rata-rata pergerakan 200 minggu di 3.941 poin sebelum diperdagangkan lebih tinggi,” kata analis Bank of America.

S&P 500 berjangka naik 0,4% pada hari Senin menjadi 4,153.5, sementara Nasdaq berjangka bertambah 0,5%. EUROSTOXX 50 berjangka turun 0,1% dan FTSE berjangka naik 0,2%.

Selera terhadap risiko telah berkurang karena kampanye Israel untuk mengepung kota utama di Gaza dalam “fase kedua” yang dideklarasikan secara sepihak dalam perang selama tiga minggu melawan aktivis Gerakan Perlawanan Islam (Hamas) yang didukung Iran.

Indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang (.MIAPJ0000PUS) turun 0,04%, setelah mencapai level terendah dalam satu tahun pada minggu lalu. Blue chips Cina (.CSI300) naik 0,6%.

Saham China Evergrande Group (3333.HK) turun sebanyak 23% di sesi pagi, meski kemudian memangkas kerugian menjadi 5% setelah Pengadilan Tinggi Hong Kong menunda permintaan likuidasi pengembang properti bermasalah tersebut.

READ  California menyetujui pajak lithium meskipun ada peringatan industri

Nikkei Jepang (.N225) turun 0,95% di tengah spekulasi bahwa Bank of Japan mungkin menyesuaikan kebijakan pengendalian kurva imbal hasil (YCC) setelah berakhirnya pertemuan kebijakan dua hari pada hari Selasa.

Banyak analis memperkirakan bank sentral akan menaikkan perkiraan inflasi menjadi 2,0%, namun tidak yakin apakah bank sentral pada akhirnya akan meninggalkan YCC karena tekanan pasar pada obligasi.

“Ketidakpastian yang terus berlanjut mengenai ekspektasi upah, dikombinasikan dengan tekanan di pasar obligasi global, dapat mendorong Bank of Japan untuk mengambil tindakan hati-hati, membuat pandangan kami bahwa YCC akan dibatalkan,” kata analis di Barclays.

“Bank of Japan masih dapat memilih untuk meninjau kebijakannya tetapi tidak terlalu radikal, mungkin dengan menaikkan batas atas imbal hasil obligasi 10 tahun seperti yang dilakukan pada bulan Juli.”

Imbal hasil sudah berada pada level tertinggi sejak tahun 2013 sebesar 0,89%, dan mengabaikan YCC sepenuhnya kemungkinan akan semakin menekan pasar global yang sudah terguncang akibat aksi jual besar-besaran pada Treasury AS.

Fed Apakah semuanya sudah selesai?

Imbal hasil obligasi Treasury 10-tahun mencapai 4,8751% pada hari Senin, setelah naik 30 basis poin sepanjang bulan ini dan menyentuh level tertinggi 16-tahun di 5,021%.

Sentimen akan diuji lebih lanjut minggu ini ketika Departemen Keuangan mengumumkan rencana pengembalian dana, dengan kemungkinan kenaikan lebih lanjut. NatWest Markets memperkirakan pinjaman yang dapat dipasarkan sebesar $885 miliar pada kuartal keempat dan $700 miliar pada kuartal berikutnya.

Kenaikan tajam dalam biaya pinjaman pasar telah meyakinkan para analis bahwa The Fed akan mempertahankan pendiriannya pada pertemuan kebijakan minggu ini, dengan masa depan menunjukkan ada kemungkinan suku bunga akan tetap pada 5,25-5,5%.

READ  Tesla mencari persetujuan investor untuk pemecahan saham 3-untuk-1

Pasar juga memperkirakan pelonggaran sebesar 165 basis poin untuk tahun 2024, dimulai sekitar pertengahan tahun.

“The Fed tampaknya bersatu dalam pandangan bahwa pengetatan kondisi keuangan baru-baru ini akibat kenaikan suku bunga jangka panjang telah membuat kenaikan suku bunga lagi tidak diperlukan,” kata analis di Goldman Sachs, yang memperkirakan kenaikan imbal hasil setara dengan 100 basis. poin. Poin kenaikan tarif.

“Cerita tahun ini adalah bahwa pemulihan ekonomi tidak menghalangi penyeimbangan kembali pasar tenaga kerja dan kemajuan dalam perjuangan melawan inflasi,” tambah mereka. “Kami memperkirakan hal ini akan terus berlanjut dalam beberapa bulan mendatang.”

Angka ketenagakerjaan yang dirilis pada hari Jumat diperkirakan akan menunjukkan peningkatan yang kuat dalam gaji AS sebesar 188,000 pada bulan Oktober, menyusul kenaikan besar pada bulan September, namun pertumbuhan pendapatan rata-rata tahunan masih melambat menjadi 4,0% dari 4,2%.

Bank of England juga diperkirakan akan tetap dalam pola bertahan pada minggu ini, dengan pasar memperkirakan sekitar 70% kemungkinan pengetatan akan berakhir sepenuhnya.

Anehnya, kenaikan imbal hasil AS tidak membantu kenaikan dolar baru-baru ini.

“Demikian pula, penurunan pasar saham global dan ketidakpastian yang sedang berlangsung mengenai konflik antara Hamas dan Israel tidak banyak mendorong dolar lebih tinggi terhadap mata uang yang sensitif terhadap risiko,” tulis analis Capital Economics dalam sebuah catatan.

“Hal ini memperkuat perasaan kami bahwa penilaian yang relatif optimis terhadap prospek AS kini sebagian besar telah diabaikan dalam dolar.”

Dolar menetap terhadap sejumlah mata uang di 106,56, setelah melonjak antara 105,350 dan 106,890 pada minggu lalu. Harga yen stabil di 149,60, di bawah puncak minggu lalu di 150,78.

READ  Aktivitas manufaktur mengalami kontraksi selama empat bulan berturut-turut di bulan Januari

Euro menetap di $1,0563 dan hampir tidak berubah selama bulan ini sejauh ini.

Di pasar komoditas, harga emas menetap pada $1.998 per ounce.

Harga minyak turun, karena kekhawatiran terhadap permintaan melebihi risiko terhadap pasokan di Timur Tengah, setidaknya untuk saat ini.

Brent kehilangan $1 menjadi $89,45 per barel, sementara minyak mentah AS turun $1,13 menjadi $84,41.

Wayne Cole melaporkan. Diedit oleh Jimmy Freed

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru