Februari 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

CEO Google menekankan pentingnya menjadi mesin pencari default di Amerika

CEO Google menekankan pentingnya menjadi mesin pencari default di Amerika

Reaksi CEO Google Sundar Pichai saat pertemuan dengan Presiden AS Joe Biden, Perdana Menteri India Narendra Modi dan pejabat senior serta CEO perusahaan AS dan India di Ruang Timur Gedung Putih di Washington, AS, 23 Juni 2023. REUTERS/Evelyn Hochstein/File Foto Memperoleh hak lisensi

WASHINGTON, 30 Oktober (Reuters) – CEO Google Sundar Pichai pada hari Senin mengakui pentingnya menjadi mesin pencari default agar pengguna tetap terpaku pada produk perusahaan – sebuah poin penting dalam pertarungan antimonopoli yang terjadi sekali dalam satu generasi dengan Google Inc. Pemerintah AS telah memfokuskan pada miliaran dolar yang dibayarkan oleh Google untuk menjadi opsi default pada laptop dan ponsel pintar.

Pichai, yang dipanggil oleh Google, bersaksi dalam persidangan yang akan menentukan apakah Google bertindak ilegal untuk mempertahankan dominasinya dalam pencarian online dan bagian dari iklan pencarian. Jika pemerintah menang, perusahaan mungkin terpaksa membatalkan beberapa praktik bisnis yang membantunya tetap berada di puncak.

Dalam kesaksiannya Senin pagi, Pichai membahas kasus-kasus di mana Google menekan Apple, operator nirkabel, dan pembuat ponsel pintar yang menggunakan sistem operasi Android Google untuk menjadikannya sistem default pada perangkat mereka dengan imbalan miliaran dolar.

“Kami membayar untuk default. Itu benar. Kami membayar eksklusivitas preload berdasarkan perangkat per perangkat,” kata Pichai menanggapi pertanyaan Departemen Kehakiman.

Seorang pengacara Departemen Kehakiman bertanya kepada Pichai tentang diskusi tahun 2007 di antara para eksekutif Google, termasuk Pichai sebelum ia menjadi CEO, tentang permintaan Apple untuk mengizinkan pengguna memilih mesin pencari mereka pada versi baru browser Safari-nya.

Sebuah dokumen pada saat itu mencatat bahwa 75% orang tidak mengubah default mereka, dan menyatakan bahwa “default memiliki dampak yang kuat.”

READ  Quaker Oats menarik kembali granola batangan dan sereal karena risiko salmonella

Pada hari Senin, Pichai juga melontarkan beberapa kritik terhadap teknologi browser saingan Microsoft, pembuat Internet Explorer.

Sebelum Google meluncurkan browser Chrome-nya, yang bersaing dengan produk Microsoft, Pichai mengatakan: “Pasar browser saat itu agak stagnan.

“Mereka (Microsoft) tidak antusias dalam meningkatkan browsernya,” tambahnya, menggambarkan Chrome sebagai “peningkatan yang sangat besar” ketika diluncurkan pada tahun 2008.

Pengaruh dalam penelusuran menjadikan Google pemain kuat di pasar periklanan yang menguntungkan, sumber pendapatan terbesarnya.

Google juga mengklaim bahwa jika orang tidak puas dengan mesin pencari default mereka, mereka dapat beralih ke penyedia pencarian lain, dan mereka melakukannya. Mereka juga berpendapat bahwa perjanjian bagi hasil adalah sah dan mereka telah melakukan investasi besar untuk menjaga bisnis pencarian dan periklanan tetap kompetitif.

(Laporan oleh Diane Bartz dan Chris Sanders; Dipersiapkan oleh Muhammad untuk Buletin Arab) Penyuntingan oleh Marguerita Choy dan Jonathan Oatis

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru