Mei 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Saham AS melemah menjelang data inflasi CPI

Saham AS melemah menjelang data inflasi CPI

Saham-saham AS melemah pada hari Selasa karena investor menunggu sampai laporan inflasi utama dirilis dan mungkin menjelaskan jalur suku bunga.

Pada pertengahan perdagangan pagi, ketiga indeks utama telah membalikkan kenaikan sesi sebelumnya. Dow Jones Industrial Average (^DJI) memimpin tren penurunan, turun sekitar 0,7%, atau lebih dari 250 poin. S&P 500 (^GSPC) turun sekitar 0,6%, sedangkan Nasdaq Composite (^IXIC) turun sekitar 0,3%.

Saham-saham sepi menjelang rilis CPI pada hari Rabu, yang dipandang sebagai titik penting bagi pasar yang menghadapi kenaikan lebih lambat setelah kuartal pertama yang kuat.

Investor menjadi semakin kurang yakin bahwa Federal Reserve akan menerapkan tiga kali penurunan suku bunga yang diharapkan pada tahun ini, mengingat masih menunjukkan kekuatan ekonomi AS. Hal ini meningkatkan fokus pada pembacaan CPI bulan Maret, dan tanda apa pun bahwa inflasi mulai melambat lagi akan dilihat sebagai seruan untuk perubahan kebijakan pada bulan Juni.

Sementara itu, memudarnya harapan penurunan suku bunga telah membantu mendorong imbal hasil Treasury 10-tahun (^TNX) mendekati level tertinggi dalam lima bulan – potensi hambatan lain bagi saham, dengan level 5% dipandang sebagai hal utama yang menjadi perhatian. Imbal hasil acuan turun sekitar 5 basis poin pada hari Selasa dan diperdagangkan sekitar 4,4%.

Pada saat yang sama, kenaikan harga logam telah menimbulkan kekhawatiran mengenai dampaknya terhadap inflasi. Harga tembaga (HG=F), yang merupakan input industri utama, naik 0,7% pada Selasa pagi, menambah kenaikan sebesar 10% sepanjang tahun ini dan memicu pembicaraan mengenai pasar bullish yang baru. Emas (GC=F) naik di atas $2,380 per ounce, memperpanjang kenaikannya hingga mencapai rekor tertinggi baru lainnya.

Katalis lain yang akan segera terjadi adalah dimulainya musim pendapatan Q1, yang dimulai dengan sungguh-sungguh pada hari Jumat dengan hasil dari Citigroup (C), JPMorgan (JPM), dan Wells Fargo (WFC).

READ  Mark Zuckerberg, Ben Affleck, dan lainnya berbicara di DealBook Conference: Live Updates

Dia hidup5 pembaruan

  • Saham membalikkan kenaikan sebelumnya

    Ketiga indeks utama membalikkan kenaikan sesi sebelumnya pada hari Selasa – menjelang laporan penting CPI pada hari Rabu.

    Dow Jones Industrial Average (^DJI) memimpin tren penurunan, turun sekitar 0,7%, atau lebih dari 250 poin. S&P 500 (^GSPC) turun sekitar 0,6%, sedangkan Nasdaq Composite (^IXIC) turun sekitar 0,3%.

  • Apakah penurunan suku bunga tidak bisa dilakukan?

    Pasar memperkirakan pemotongan hanya dua setengah hingga 25 basis poin tahun ini, turun dari enam pemotongan yang diperkirakan pada awal tahun, menurut data Bloomberg.

    Ketika para investor merenungkan komentar-komentar The Fed baru-baru ini dan mengadopsi mentalitas “tingkatkan suku bunga untuk waktu yang lebih lama”, sebuah pertanyaan kunci muncul: Apakah perekonomian AS perlu menurunkan suku bunga?

    “[The Fed] “Dia ingin menurunkan suku bunga, namun perekonomian menghalanginya,” Stephen Ricciuto, kepala ekonom di Mizuho Securities USA, mengatakan kepada Yahoo Finance Live Selasa pagi. Secara khusus, mereka memerangi konsumen Amerika, dan saya tidak ingin terlibat dalam perjuangan ini.”

    Ricciuto, yang tidak memperkirakan bank sentral akan menurunkan suku bunga tahun ini, menambahkan bahwa ada risiko tertentu jika suku bunga tetap tidak berubah.

    “Jika The Fed memangkas suku bunga tanpa ada data yang membenarkannya, Anda bisa memasuki lingkungan di mana Anda mulai memasukkan psikologi inflasi 3% ke dalam pasar, bukan psikologi inflasi 2%,” jelasnya. “Hal ini meningkatkan rentang perdagangan nilai wajar untuk obligasi 10 tahun.”

    Imbal hasil Treasury 10-tahun (^TNX) saat ini mendekati level tertinggi dalam lima bulan, dengan level 5% menjadi perhatian utama.

    Jika imbal hasil (yield) Treasury naik, “itu adalah masalah nyata dalam prospek makroekonomi karena jelas hal itu akan berdampak negatif signifikan terhadap kemampuan rumah tangga untuk membeli rumah,” kata Ricciuto.

  • Saham-saham AS naik karena investor menunggu data inflasi yang penting

    Saham AS naik pada hari Selasa karena investor menunggu data utama CPI pada Rabu pagi.

    S&P 500 (^GSPC) naik sekitar 0,4%, sedangkan Nasdaq Composite (IXIC) yang padat teknologi melonjak sekitar 0,5%. Dow Jones Industrial Average (^DJI) bertambah sekitar 0,1%, atau sekitar 50 poin.

    Sementara itu, memudarnya harapan penurunan suku bunga membantu mendorong imbal hasil Treasury 10-tahun (^TNX) mendekati level tertinggi lima bulan. Imbal hasil acuan turun sekitar 3 basis poin pada hari Selasa dan diperdagangkan sekitar 4,4%.

  • Remaja membatasi pengeluaran, tetapi tidak di semua tempat

    Remaja memperketat pengeluaran mereka, menurut penelitian 'penilaian' terbaru yang dirilis oleh Piper Sandler pagi ini.

    Survei musim semi menunjukkan bahwa pengeluaran remaja yang “dilaporkan sendiri” turun 6% dari tahun ke tahun menjadi $2.263, dan hanya meningkat 1% sejak musim gugur.

    Pemenang terbesar pada kategori tersebut adalah kosmetik.

    Belanja kecantikan berada pada level tertinggi sejak musim semi 2018, hal ini menarik karena CEO Ulta (ULTA) David Kimball pekan lalu memperingatkan akan adanya perlambatan industri (harga sahamnya telah merosot). Survei menunjukkan Elf Beauty (ELF) memiliki pangsa pasar terbesar dibandingkan kompetitornya.

    Remaja memberi tekanan pada pengeluaran mereka.Remaja memberi tekanan pada pengeluaran mereka.

    Remaja memberi tekanan pada pengeluaran mereka. (Piper Sandler)

  • Komputer terus pulih

    Mengawasi saham pembuat komputer Dell (DELL) dan HP Inc. (HP) hari ini.

    Pembuat PC Canalys mengatakan pada hari Selasa bahwa total pengiriman komputer desktop dan laptop Ini tumbuh 3,2% setiap tahun menjadi 57,2 juta unit Di kuartal pertama. Tim peneliti mengatakan ini adalah tanda peningkatan permintaan menjelang katalis yang akan datang pada akhir tahun ini, seperti kedatangan PC bertenaga AI dan pembaruan sistem operasi Windows 11.

    “Pertumbuhan pada kuartal pertama tahun 2024 menjadi pertanda baik bagi pasar PC yang kuat sepanjang tahun,” kata Ishan Dutt, analis utama di Canalys. “Vendor dan saluran telah berupaya melalui beberapa tahap akhir koreksi persediaan, dan kondisi makroekonomi di beberapa pasar terus membatasi permintaan. Namun kekuatan peluang untuk melakukan peningkatan, terutama dari korporasi, mulai muncul. Pasar sedang diperkirakan akan semakin kuat di kuartal mendatang.” “Pelanggan memprioritaskan peningkatan sebagai persiapan untuk migrasi skala besar ke Windows 11.”

    Komputer terus pulih.Komputer terus pulih.

    Komputer terus pulih. (Kanalis)