Januari 31, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Saham berjangka datar karena investor mempertimbangkan langkah kebijakan Fed selanjutnya

Pedagang di lantai Bursa Saham New York, 12 Oktober 2022.

Sumber: NYSE

Saham berjangka sedikit berubah pada Minggu malam karena investor mempertimbangkan kemungkinan perlambatan atau jeda kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve dan menantikan minggu yang dipenuhi pendapatan.

Futures terkait dengan Dow Jones Industrial Average turun 12 poin, atau 0,04%. S&P 500 berjangka turun 0,16%, bersama dengan Nasdaq 100 berjangka.

Pada hari Jumat, rata-rata utama naik untuk menutup minggu ini setelah sempat kehilangan momentum dari reli Januari. NASDAQ membukukan sedikit keuntungan untuk minggu ini. Namun, Dow Jones dan Standard & Poor’s sama-sama membukukan minggu-minggu yang merugi. Semua rata-rata utama tetap berwarna hijau untuk bulan tersebut. Nasdaq memimpin yang lain dengan keuntungan 6,44% tahun ini.

“Pasar menjadi semakin bersemangat bahwa serangan inflasi tinggi dengan cepat berlalu dan periode pengetatan moneter akan segera berakhir,” kata Brian Levitt, ahli strategi pasar global di Invesco. “Sementara ekonomi kemungkinan masih menghadapi tantangan pada pertengahan tahun, pasar menantikan apa yang kemungkinan akan menjadi pemulihan yang berkelanjutan.”

Investor telah mempertimbangkan kemungkinan bahwa Federal Reserve bersiap untuk memperlambat laju kenaikannya dalam perang melawan inflasi setelah data ekonomi menunjukkan minggu lalu. Harga grosir dan eceran murah. Mereka juga menyerap komentar yang dibuat pada hari Jumat oleh Ketua Federal Reserve Christopher Waller, yang mengatakan dia akan mendukung kenaikan suku bunga seperempat poin persentase pada pertemuan berikutnya.

pasar Ini adalah harga Peluang 99,7% dari peningkatan 25 basis poin, menurut Data Grup CMEyang membawa suku bunga ke kisaran target 4,5%-4,75%.

Tidak ada pidato dari pejabat Fed di kalender karena bank sentral akan bertemu minggu berikutnya, pada 31 Januari dan 1 Februari. Namun, investor akan mengamati kumpulan data ekonomi lainnya, termasuk ukuran inflasi yang disukai Fed, dan angka pribadi. Indeks Harga Pengeluaran Konsumen, akan dirilis pada hari Jumat.

READ  Southwest Airlines: Pesawat kembali mengudara; Permintaan maaf terus berlanjut.

Sementara itu, laporan pendapatan Itu bisa membuat pasar tetap gelisah, karena sekitar 40% dari indeks Dow Jones akan merilis hasil keuangan terbarunya dan memberi investor lebih banyak informasi tentang bagaimana perusahaan menghadapi inflasi dan suku bunga. Microsoft, IBM, Tesla, Visa, dan Mastercard adalah beberapa nama besar di dek.