Oktober 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Rusia menghindari gagal bayar lagi karena pembayaran obligasi senilai $447 juta terus berlanjut

Rusia menghindari gagal bayar lagi karena pembayaran obligasi senilai $447 juta terus berlanjut
  • Rusia menghindari default karena salah satu pembayaran obligasi berdenominasi dolar berlanjut pada hari Kamis.
  • Sebuah sumber mengatakan kepada Insider bahwa pembayaran diproses oleh JPMorgan, koresponden asing Rusia.
  • Pekan lalu, Clearstream memblokir Rusia dari National Settlement Depository, yang menerima pembayaran obligasi asing.

Rusia kembali menghindari default pada hari Kamis setelah hampir $ 447 juta utang berdenominasi dolar dilunasi.

JPMorgan, bank koresponden asing ke Rusia, memproses pembayaran setelah verifikasi oleh otoritas AS, seseorang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Insider. JPMorgan menolak berkomentar.

Pemegang obligasi sekarang dapat mengharapkan untuk menerima $87,5 juta dalam bentuk kupon dan $359 juta dalam pembayaran pokok.

Namun, sanksi Barat yang dikenakan pada Rusia setelah invasinya ke Ukraina berarti uang perlahan mengalir melalui sistem, karena bank meminta persetujuan Departemen Keuangan AS untuk memproses uang tersebut.

Rusia sejauh ini terus melakukan pembayaran obligasi mata uang asing, meskipun lembaga pemeringkat utama mengatakan pada awal Maret bahwa default utang adalah sangat mungkin.

Terakhir kali negara itu gagal bayar penuh pada obligasi luar negerinya adalah pada tahun 1918, ketika kaum revolusioner komunis menolak untuk membayar utang Tsar.

Pembayaran itu dilakukan meskipun kemampuan pemerintah untuk membayar utang luar negerinya dipertanyakan pekan lalu ketika Clearstream, sebuah perusahaan penyelesaian pembayaran internasional, memblokir rekening deposito penyelesaian nasional Rusia.

Lebih banyak pertanyaan muncul ketika Rusia menawarkan untuk membeli kembali obligasi senilai $2 miliar, yang jatuh tempo pada tanggal 4 April, dalam rubel.

Namun, Kementerian Keuangan diklarifikasi nanti Mereka menawarkan untuk membayar dalam rubel untuk memastikan bahwa uang tersebut mencapai pemegang obligasi domestik. Bloomberg melaporkan bahwa operator asing Dia akan mendapatkan dolar.

READ  Saham berjangka turun setelah hari perdagangan pertama di bulan Agustus

Komitmen Rusia untuk pembayaran luar negerinya telah mengejutkan beberapa analis. Negara ini telah didorong keluar dari pasar modal global, hukuman tradisional bagi pemerintah yang gagal membayar utang mereka.

“Sudah cukup jelas bahwa pemerintah tidak ingin default saat ini,” Althea Spinozzi, kepala analis pendapatan tetap di Saxo Bank, mengatakan kepada Insider.

“Rusia ingin menjaga kapasitas, ingin terus menjaga profil kredit yang baik karena begitu memiliki akses ke pasar internasional lagi, sangat ingin memiliki hubungan yang baik dengan investor,” katanya.

Investor akan mengamati dengan cermat batch obligasi $ 2 miliar yang akan datang pada 4 April. Pembayaran $1,9 miliar sebelum akhir tahun.

Bank Sentral Rusia memiliki Berjuang untuk menjaga perekonomian tetap bertahan Sejak perang dimulai di Ukraina. Ini menggandakan suku bunga pada bulan Februari dan mengurangi pergerakan uang asing, di antara pergerakan lainnya.

Baca lebih banyak: Pendiri penyedia ETF komoditas yang mengelola lebih dari $1,5 miliar membagikan perkiraannya untuk delapan aset yang telah mengalami gangguan rantai pasokan besar dan meroketnya harga selama krisis Ukraina