Juli 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Restorasi lahan gambut di Indonesia dipertanyakan karena kebakaran yang terus berkobar

Restorasi lahan gambut di Indonesia dipertanyakan karena kebakaran yang terus berkobar
  • Pemerintah Indonesia mengklaim telah mereklamasi lahan seluas 3,7 juta hektar (9,1 juta hektar), lebih luas dari Belgia.
  • Namun klaim tersebut dipertanyakan menyusul meningkatnya jumlah titik api di lahan gambut, termasuk konsesi kelapa sawit yang terbakar dalam beberapa tahun terakhir dan kembali terbakar pada tahun ini.
  • Investigasi yang dilakukan oleh The Gecko Project menemukan bahwa pemerintah tampaknya telah menggelembungkan angka 3,7 juta hektar, padahal angka sebenarnya yang diperoleh dari metodologi pemerintah mendekati 2,7 juta hektar (6,7 juta hektar).
  • Kebakaran di lahan gambut yang kaya karbon merupakan sumber utama emisi gas rumah kaca dari Indonesia, salah satu penghasil emisi terbesar di dunia.

JAKARTA – Kawasan lahan gambut tropis yang telah direstorasi dan dilindungi dari kebakaran di kawasan rawan kebakaran musim kemarau di Indonesia menimbulkan pertanyaan mengenai klaim keberhasilan pemerintah dalam restorasi gambut.

Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan mengatakan lebih dari 300 perusahaan telah merestorasi sekitar 3,7 juta hektar (9,1 juta hektar) lahan di konsesi mereka – lebih luas dari Belgia – hingga saat ini. Beberapa dari perusahaan-perusahaan ini telah menanami kembali lahan seluas 100.000 hektar (247.000 hektar) dengan tanaman asli, kata Muhammad Askari, direktur pengendalian kerusakan ekosistem gambut di kementerian.

Tetap Pemantauan kebakaran Sebuah studi yang dilakukan oleh pengawas gambut Pantau Gambut menemukan 14.437 titik api di lahan gambut pada bulan Agustus saja. Hal ini menandai peningkatan empat kali lipat jumlah titik api di kawasan gambut pada bulan sebelumnya.

Beberapa titik api ditemukan di dalam konsesi yang pernah terbakar di masa lalu, kata Abil Salsapila, peneliti di Bantau Kamput. Data dari Pantau Gambut menunjukkan, tiga dari lima wilayah teratas dengan jumlah titik panas tertinggi di bulan Agustus memiliki sejarah yang sangat panas.

READ  pemilu Taiwan; Indonesia menghormati kebijakan Satu Tiongkok

Jumlah titik panas tertinggi pada bulan Agustus sebanyak 675 titik terdapat di konsesi kelapa sawit PT Mekar Karya Kahuripan (MKK) di Provinsi Kalimantan Barat. 7.000 hektar (17.300 hektar) konsesi terbakar pada tahun 2015, 2018 dan 2019.

Konsesi lain yang berulang kali terbakar adalah milik PT Waringin Agro Jaya (WAJ), sebuah perusahaan kelapa sawit di provinsi Sumatera Selatan. Pada tahun 2015, 1.626 hektar (4.018 acre) konsesi WAJ terbakar. Pada tahun 2019, Mahkamah Agung Indonesia WAJ bertanggung jawab Untuk kebakaran tahun 2015, perusahaan tersebut diperintahkan membayar denda sebesar 466 miliar rupee ($30 juta).

Tahun ini, lahan milik perusahaan kembali bergejolak, dengan 627 titik api terdeteksi di dalam perkebunan pada minggu pertama bulan September, menurut data dari Forest Observatory. Atlas NusantaraMelakukan konsultasi teknis Peta Pohon.

Hal ini merupakan lanjutan dari penawaran WAJ dengan lebih banyak peringatan kebakaran yang terdeteksi pada awal September.

Pembakaran berulang kali ini berarti mereka masih kurang memiliki komitmen untuk merestorasi lahan gambut di konsesi mereka, terutama yang pernah terbakar sebelumnya, kata Abeel. Dia mengatakan, jika dilakukan restrukturisasi, hal itu tidak dilakukan dengan baik.

Abil mencontohkan kajian Pantau Gambut pada tahun 2021 melihat ke 335 konsesi bit di tujuh provinsi yang pernah terbakar di masa lalu, untuk melihat apakah konsesi tersebut telah direklamasi oleh pemegang konsesi yang diminta oleh pemerintah.

Hampir semuanya, 92%, ditemukan tidak memiliki infrastruktur reklamasi gambut seperti sekat kanal. Perusahaan perkebunan biasanya membuat kanal melalui tanah gambut basah, mengeringkannya sebelum ditanam, membiarkannya mengering dan terbakar.

Aparat militer dan petugas pemadam kebakaran berupaya memadamkan api di kawasan lahan gambut di Kalimantan. Gambar oleh Aulia Erlangga/CIFOR melalui Flickr (CC BY-NC-ND 2.0).

Berapa luas area yang pulih?

Yang lainnya PenyelidikanMelalui The Gecko Project, pemerintah tampak menggelembungkan angka sebesar 3,7 juta hektar yang diklaim telah direklamasi oleh pemilik perkebunan.

READ  Tanah longsor di Indonesia yang dipicu oleh hujan lebat menyebabkan 11 orang tewas dan puluhan lainnya hilang di tambang emas ilegal

Tampaknya pemerintah mengamati ketinggian air tanah untuk menentukan apakah remediasi telah dilakukan. Ketika permukaan air naik hingga 40 sentimeter (16 inci) di bawah permukaan, kawasan tersebut dianggap reklamasi. Dengan menggunakan data pemerintah, Proyek Gecko menemukan bahwa luas lahan gambut yang mencapai ambang batas 40 cm adalah 2,7 juta hektar (6,7 juta hektar) pada tahun 2018, bukan 3,7 juta hektar seperti yang diklaim oleh Kementerian Lingkungan Hidup.

Area yang tercatat mengalami pembasahan juga sangat berfluktuasi seiring dengan naik dan turunnya permukaan air. Pada pertengahan musim kemarau tahun 2022, luas lahan yang tergenang air menyusut menjadi hanya 500.000 hektar (1,24 juta hektar).

Askari dari Kementerian Lingkungan Hidup menolak mengomentari temuan Proyek Gecko, dan mengatakan bahwa metodologi yang digunakan dalam penyelidikan perlu diverifikasi terlebih dahulu. Ia juga mengatakan bahwa 3,7 juta hektar konsesi telah dipulihkan sebagaimana diverifikasi oleh Kementerian Lingkungan Hidup menggunakan citra satelit.

“Bagian-bagian ini [that have been restored] Benar-benar basah,” katanya. “Kami tidak bisa berbohong lagi.”

Ascari mengatakan upaya pembasahan saja telah menghasilkan pengurangan emisi karbon dioksida lebih dari 270 juta metrik ton – lebih besar dari emisi tahunan Spanyol.

Pada tahun 2015, asap mengepul dari perkebunan kelapa sawit di provinsi Riau, Indonesia. Merah A. Gambar oleh Butler/Mangabay.

Pencegahan kebakaran – sampai batas tertentu

Upaya restorasi gambut yang dilakukan oleh sektor swasta merupakan bagian dari rencana pemerintah untuk merestorasi sebagian besar lahan terdegradasi di seluruh negeri.

Lahan gambut tropis menyimpan sejumlah besar karbon di lapisan tebal vegetasi yang sebagian membusuk di lanskap ini. Ide dibalik program pemerintah ini adalah dengan merestorasi lahan gambut melalui mekanisme seperti pembasahan dan revegetasi, maka ekosistem tersebut akan lebih kecil kemungkinannya terhadap kebakaran atau kebakaran skala besar.

READ  Memahami IPO Mitradel senilai $1,3 Miliar di Bursa Efek Indonesia - The Diplomat

Pemerintah sebenarnya mewajibkan pemegang konsesi untuk merestorasi 1,7 juta hektar (4,2 juta hektar) lahan gambut dari tahun 2016 hingga 2019, namun Kementerian Lingkungan Hidup mengatakan perusahaan-perusahaan tersebut melebihi target tersebut dengan merestorasi 3,7 juta hektar.

Menurut pemerintah, 70 perusahaan kehutanan dan 243 perusahaan kelapa sawit telah berhasil mereklamasi lahan gambut di konsesi mereka.

Muhammad Yusuf dari Badan Restorasi Gambut dan Mangrove (BRGM) mengatakan proyek restorasi telah mencapai tujuan pencegahan kebakaran dan mitigasi parsial.

“Dari operasi restorasi gambut [started]Kalau memang terjadi kebakaran, masih bisa dikendalikan,” ujarnya.

Askari mengamini, “Upaya ini telah mengurangi kebakaran lahan dan hutan secara signifikan selama delapan tahun terakhir, dibandingkan dengan bencana kebakaran lahan dan hutan pada tahun 2015.”

Gambar Spanduk: Lahan gambut terbakar selama krisis kebakaran dan kabut asap di Indonesia pada tahun 2015. Merah A. Gambar oleh Butler/Mangabay.

Audio terkait dari podcast Mongabay: Untuk memahami apa yang telah dilakukan untuk memulihkan lahan gambut Indonesia dan melindunginya dari kebakaran, kami mewawancarai Budi Vardhana, Wakil Presiden Badan Restorasi Gambut Nasional, dan Dyah Puspitaloka, peneliti di Grup Rantai Nilai, Keuangan dan Investasi di CIFOR. Di Sini:

Lihat liputan terkait oleh reporter ini:

El Nino menyebabkan lebih banyak kebakaran dan polusi udara beracun di Indonesia

Komentar: Gunakan format ini Kirim pesan ke penulis postingan ini. Jika Anda ingin mengirimkan komentar publik, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.