Desember 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Qantas mengumumkan rencana penerbangan nonstop dari Sydney ke New York dan London | Qantas

Qantas telah mengungkapkan rincian pesawat jarak jauh yang rencananya akan dioperasikan pada penerbangan non-stop dari Sydney dan Melbourne ke London dan New York pada akhir 2025, karena posisi keuangan maskapai menunjukkan tanda-tanda perbaikan.

memastikan Laporan yang telah beredar dalam beberapa hari terakhirQantas telah mengumumkan pesanan besar-besaran dengan produsen pesawat Eropa Airbus untuk 12 pesawat A350-1000-nya. Penerbangan ini akan dioperasikan pada apa yang disebut penerbangan “Project Sunrise”, dengan penerbangan pertama akan dikirimkan pada tahun 2025.

Maskapai itu mengatakan pesawat akan “dapat terbang langsung dari Australia ke kota lain mana pun” di dunia, sementara 25 persen lebih hemat bahan bakar daripada pesawat sebelumnya.

Pesawat berbadan lebar akan mampu membawa 238 penumpang, dan akan mencakup “area mewah” bagi penumpang untuk bergerak di dalam kabin sebagai cara untuk memecah penerbangan ekstra panjang hingga 20 jam.

CEO, Alan Joyce, mengatakan Project Sunrise adalah “akhir terakhir dan perbaikan utama untuk tirani jarak” dan bahwa kabin A350 “telah secara khusus dirancang untuk memberikan kenyamanan tertinggi di semua kelas penerbangan jarak jauh.”

Maskapai ini telah merencanakan proyek tersebut selama bertahun-tahun, karena pandemi menunda peluncurannya. Penerbangan 20 jam yang diharapkan dari Sydney ke London akan menjadi penerbangan komersial terpanjang di dunia.

Meskipun Qantas mengklaim penerbangan non-stop dan pesawat baru akan membawa “peningkatan signifikan dalam emisi,” para ahli mengatakan manfaatnya akan minimal.

Saat ini, rata-rata penerbangan pulang pergi dari Sydney ke London dengan persinggahan di Singapura menghasilkan sekitar 3.500 kilogram emisi karbon dioksida per penumpang, menurut laporan tersebut. Perkiraan berdasarkan data Atmosfair.

Penerbangan yang sangat lama “tidak hemat bahan bakar sama sekali,” kata Dr Tony Weber, mantan kepala ekonom Qantas yang sekarang memimpin kelompok penelitian intelijen maskapai dan bekerja di Sekolah Penerbangan Universitas New South Wales.

“Memang benar bahwa lebih sedikit gerakan – lepas landas dan mendarat per kaki – berarti lebih sedikit bahan bakar yang terbakar, tetapi berada di udara selama 20 jam tanpa mengisi bahan bakar berarti membawa bahan bakar dalam jumlah besar.

“Bahan bakar ekstra ini adalah bobot ekstra, yang pada gilirannya berarti Anda harus membakar lebih banyak bahan bakar secara keseluruhan untuk membawanya kemana-mana. Ini adalah inefisiensi yang nyata dibandingkan dengan penerbangan yang dapat membawa lebih sedikit dan mengisi bahan bakar saat berhenti,” kata Weber.

Weber mengatakan kebutuhan untuk membawa banyak bahan bakar akan menciptakan pembatasan muatan, yang berarti pesawat dapat membawa lebih sedikit kargo dan penumpang.

Sebaliknya, pembatasan berat ini dapat membuat Qantas memilih konfigurasi kursi yang lebih luas di A350, kata Webber, karena tidak dapat menambah jumlah kursi sesuai dengan ruang kabin yang tersedia. Qantas telah mengumumkan bahwa lebih dari 40% kabin A350 akan “dikhususkan untuk tempat duduk premium”, di samping “area mewah” miliknya sendiri.

“Tinggal di ruang kecil, terutama di kursi ekonomi, selama 18 jam atau lebih adalah siksaan. Ruang pribadi harus ditambah, serta ruang untuk pilot dan kru untuk beristirahat.

Sementara Qantas belum mengeluarkan biaya untuk perjalanan yang sangat jauh, Weber memperkirakan bahwa minimal, jalan non-stop akan menjadi $300 lebih mahal per kaki, meningkat sejalan dengan jumlah waktu jalan menghemat penumpang.

Saya juga memesan Qantas 40 ekstra Airbus Pesawat – A321XLR dan A220-300 – untuk operasi domestik, dengan yang pertama dari pesawat ini akan dikirimkan tahun depan. Dapat dipahami bahwa nilai transaksi diperkirakan mencapai miliaran dolar.

Sementara maskapai mengatakan biaya pasti dari pesawat baru adalah kepercayaan komersial, dikatakan “diskon yang signifikan dari tarif standar harus diasumsikan”.

Atas perintah untuk memodernisasi armada domestiknya, Joyce mengatakan skala dan keekonomisan pesawat baru yang dipesan oleh Qantas akan “membuat rute langsung baru menjadi mungkin, termasuk melayani kota-kota regional dengan lebih baik” dan bahwa “pesawat dan mesin baru ini akan mengurangi emisi setidaknya 15 % jika menggunakan bahan bakar fosil.” Dan jauh lebih baik jika menggunakan bahan bakar penerbangan yang berkelanjutan.”

Grup Qantas — yang mencakup maskapai murah Jetstar — merilis pembaruan keuangan kuartal ketiga pada hari Senin. Sementara munculnya kembali pasar perjalanan domestik dan beberapa pasar perjalanan internasional telah meningkatkan pendapatan, maskapai masih memperkirakan akan mengalami “kerugian yang signifikan” untuk setahun penuh. Utang bersih turun dari $5,5 miliar pada akhir Desember menjadi $4,5 miliar pada akhir April.

Mengenai biaya pemesanan jet raksasa, Joyce mengatakan pengiriman bertahap berarti “dapat dibiayai dengan utang kami dan melalui keuntungan,” dan bahwa “kasus bisnis untuk Sunrise memiliki IRR pertengahan remaja”.

Keputusan Dewan Direksi untuk menyetujui pesanan pesawat terbesar di Australia merupakan mosi percaya yang jelas terhadap masa depan Grup Qantas. Strategi kami untuk pesawat ini akan menuai manfaat signifikan bagi mereka yang memungkinkan – karyawan kami, pelanggan kami, dan pemegang saham kami, kata Joyce.

READ  Saham Taiwan jatuh lebih dari 4% dalam perdagangan Asia yang beragam dengan TSMC turun 8%