Juni 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Putra Mahkota Saudi Blinken mengadakan pembicaraan ‘terus terang’ di Jeddah – pejabat AS

Putra Mahkota Saudi Blinken mengadakan pembicaraan ‘terus terang’ di Jeddah – pejabat AS

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken melakukan percakapan “terbuka dan jujur” dengan Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman pada dini hari Rabu pagi tentang berbagai masalah bilateral, kata seorang pejabat AS. .

Diplomat tinggi AS tiba di Arab Saudi Selasa malam untuk kunjungan yang sangat dinantikan di tengah hubungan yang tegang karena perbedaan yang semakin dalam mengenai segala hal mulai dari kebijakan Iran hingga masalah keamanan regional, harga minyak, dan hak asasi manusia.

Washington telah berjuang untuk mengkonsolidasikan hubungan dengan Riyadh, karena penguasa de facto Pangeran Mohammed mengendalikan pengambilan keputusan, dan ketika aliansi minyak-untuk-keamanan tradisional runtuh mengingat munculnya Amerika Serikat sebagai produsen minyak utama.

Kunjungan Blinken dilakukan beberapa hari setelah pengekspor minyak mentah utama Arab Saudi berjanji untuk memperdalam pengurangan produksi minyak di atas perjanjian OPEC+ yang lebih luas untuk membatasi pasokan, karena berusaha untuk meningkatkan penurunan harga minyak meskipun ditentang oleh pemerintah AS.

Seorang pejabat AS mengatakan Blinken dan putra mahkota, yang dikenal sebagai Mohammed bin Salman, bertemu selama satu jam 40 menit, membahas topik termasuk Israel, konflik di Yaman dan kerusuhan di Sudan serta hak asasi manusia.

“Ada tingkat konvergensi yang baik pada inisiatif potensial di mana kami memiliki minat yang sama, sementara juga mengakui di mana kami memiliki perbedaan,” kata pejabat AS itu.

Sebagian besar diskusi diperkirakan akan didominasi oleh kemungkinan normalisasi hubungan antara Arab Saudi dan Israel, meskipun para pejabat mengecilkan kemungkinan adanya kemajuan langsung atau besar dalam masalah ini.

READ  Mengapa si pirang misterius terus muncul di foto-foto Putin?

“Mereka membahas kemungkinan normalisasi hubungan dengan Israel dan setuju untuk melanjutkan dialog mengenai masalah ini,” kata pejabat AS tersebut.

Dalam pidatonya di Washington pada hari Senin sebelum berangkat ke Jeddah, Blinken memperingatkan bahwa setiap terobosan dalam masalah ini tidak akan segera terjadi. “Kami tidak memiliki ilusi bahwa ini dapat dilakukan dengan cepat atau mudah,” katanya.

Arab Saudi, pembangkit tenaga listrik Timur Tengah dan rumah bagi dua tempat suci umat Islam, telah memberikan restu kepada tetangga Teluknya, Uni Emirat Arab dan Bahrain, karena menjalin hubungan dengan Israel pada tahun 2020 di bawah pemerintahan Donald Trump sebelumnya.

Riyadh tidak mengikuti, mengatakan bahwa tujuan mendirikan negara Palestina harus diselesaikan terlebih dahulu. Pada bulan April, Arab Saudi memulihkan hubungan dengan Iran, saingan regionalnya dan musuh bebuyutan Israel.

teknologi nuklir

Sebuah sumber yang mengetahui diskusi tersebut mengatakan bahwa mengembangkan program nuklir sipil adalah salah satu syarat Riyadh untuk menormalisasi hubungan dengan Israel, membenarkan laporan New York Times bulan Maret. Baik pejabat Saudi maupun Amerika tidak secara terbuka mengkonfirmasi hal ini.

Namun, para pejabat AS mengatakan di masa lalu bahwa mereka hanya akan berbagi teknologi tenaga nuklir jika perjanjian itu melarang pengayaan uranium atau pemrosesan ulang plutonium yang dibuat dalam reaktor – dua cara untuk membuat senjata nuklir.

Riyadh juga mendapat manfaat dari hubungannya yang berkembang dengan China karena Washington mundur dari beberapa tuntutannya, termasuk mencabut pembatasan penjualan senjata dan bantuan dalam industri teknologi tinggi yang sensitif.

Dua hari setelah kunjungan Blinken, Riyadh akan menjadi tuan rumah konferensi investasi besar Arab-Cina.

China akan membantu Saudi di sektor-sektor yang tidak akan dilakukan Amerika Serikat, tetapi hubungan antara Riyadh dan Beijing belum sedalam dengan Washington, kata Jonathan Fulton, rekan senior non-residen di Dewan Atlantik.

READ  'Setiap rumah adalah benteng': Pemimpin Wagner menghitung biaya saat Rusia berhenti di Bakhmut | Ukraina

“Pada titik ini, saya masih menggambarkan hubungan AS-Saudi sebagai strategis dan hubungan Sino-Saudi sebagai transaksional,” kata Fulton.

Dalam sambutan singkat sebelum pertemuan para menteri luar negeri GCC, Blinken berusaha meyakinkan mereka tentang fokus Washington di wilayah tersebut.

“Amerika Serikat berada di wilayah ini untuk tinggal dan kami sangat berinvestasi dalam bermitra dengan Anda semua,” katanya.

Mohammed bin Salman dan Blinken juga membahas Yaman dan cara-cara potensial untuk menyelesaikan masalah yang tersisa, sementara Blinken berterima kasih kepada putra mahkota atas peran kerajaan dalam mendorong gencatan senjata di Sudan dan membantu evakuasi warga Amerika.

Pejabat AS mengatakan Blinken juga mengangkat masalah hak asasi manusia dengan Mohammed bin Salman, baik pada tingkat yang luas maupun yang berkaitan dengan masalah tertentu, meskipun kasusnya tidak ditentukan.

Kerajaan mengucurkan ratusan miliar dolar untuk mengubah dan membuka ekonominya untuk mengurangi ketergantungan pada minyak mentah. Reformasi disertai dengan berbagai penangkapan terhadap pengkritik Mohammed bin Salman, serta pengusaha, ulama, dan aktivis hak asasi manusia.

Baru-baru ini pada bulan Maret, otoritas Saudi membebaskan seorang warga negara AS yang dijatuhi hukuman 19 tahun penjara karena memposting kritik terhadap pemerintah di Twitter, tetapi tetap berada di bawah larangan bepergian.

(Laporan oleh Humeyra Pamuk, Aziz El-Yaqoubi, dan Maha El-Dahan). Diedit oleh Raju Gopalakrishnan, Mark Potter dan Emilia Sithole Mataris

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Humera Pamuk

Thomson Reuters

Hamira Pamuk adalah koresponden kebijakan luar negeri senior yang berbasis di Washington, DC. Dia meliput Departemen Luar Negeri AS, dan bepergian secara teratur dengan Menteri Luar Negeri AS. Selama 20 tahun bersama Reuters, dia telah memiliki jabatan di London, Dubai, Kairo, dan Turki, mencakup segala hal mulai dari Musim Semi Arab dan perang saudara di Suriah hingga beberapa pemilu Turki dan pemberontakan Kurdi di Tenggara. Pada 2017, dia memenangkan Knight-Bagehot Fellowship Program di Columbia University School of Journalism. Dia memegang gelar BA dalam Hubungan Internasional dan MA dalam Studi Uni Eropa.

READ  Runtuhnya jalan raya menewaskan 24 orang di Tiongkok selatan