Mei 18, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Paus Francis sedang menjalani operasi usus kedua dalam dua tahun

Paus Francis sedang menjalani operasi usus kedua dalam dua tahun

Roma Paus Fransiskus menjalani operasi usus pada hari Rabu, dua tahun setelah dilakukan 13 inci dari usus besar telah dihapus karena peradangan dan penyempitan usus besar.

Operasi tersebut berhasil menghilangkan jaringan parut usus dan memperbaiki hernia di dinding perut Francis, penyakit terbaru yang menimpa paus berusia 86 tahun itu.

Vatikan mengatakan tidak ada komplikasi selama tiga jam operasi, yang mengharuskan Fransiskus dibius total. Paus diperkirakan akan tetap berada di Rumah Sakit Gemelli di Roma selama beberapa hari, dan semua misa kepausan dibatalkan hingga 18 Juni.

Sergio Alfieri, direktur Ilmu Perut dan Endokrinologi di Gemelli, yang juga melakukan operasi usus besar Francis 2021, mengatakan operasi itu sukses. Tak lama kemudian, paus bangun, waspada, dan bahkan bercanda.

“Kapan kita akan melakukan yang ketiga?” Francis dikutip mengatakan.

Selama operasi, dokter menghilangkan adhesi internal atau jaringan parut di usus yang menyebabkan obstruksi sebagian, selain rasa sakit dalam beberapa bulan terakhir. Alfieri mengungkapkan bahwa Francis sebelumnya pernah menjalani operasi perut yang dirahasiakan sebelum 2013 di Argentina, yang juga meninggalkan bekas luka.

Untuk memperbaiki hernia yang terbentuk di atas bekas luka sebelumnya, kata Alfieri, jaring sintetis dipasang di dinding perut. Dia menambahkan bahwa Paus tidak menderita penyakit lain, jaringan yang diangkat itu jinak dan setelah sembuh, dia akan baik-baik saja.

Tidak ada benjolan yang menakutkan, atau distensi, yang ditemukan di usus melalui robekan hernia.

“Tampaknya mereka mengoperasinya tepat pada waktunya tanpa membahayakan ususnya,” kata Dr. Walter Longo, kepala bedah kolorektal di Fakultas Kedokteran Universitas Yale, yang tidak terlibat dalam pembedahan dan berkomentar setelah berkonsultasi dengan dokter. Pernyataan Vatikan tentang prosedur tersebut.

Paus Fransiskus pergi setelah audiensi publik mingguannya di Lapangan Santo Petrus di Vatikan pada hari dia akan menjalani operasi perut, 7 Juni 2023.

Yara Nardi/Reuters


“Tinggal di fasilitas kesehatan akan berlangsung beberapa hari untuk memungkinkan menstruasi normal pasca operasi dan pemulihan fungsional penuh,” kata pernyataan itu.

Francis menghabiskan 10 hari di Gemelli pada Juli 2021 untuk operasi usus sebelumnya. Dia menderita apa yang Vatikan gambarkan sebagai kolitis akut dan penyempitan usus besar.

Dalam sebuah wawancara dengan Associated Press pada bulan Januari, Francis mengatakan divertikula, atau tonjolan di dinding usus, yang memicu operasi tahun 2021, telah kembali.

Francis pergi ke Gemelli pada hari Selasa untuk apa yang dikatakan Vatikan sebagai pemeriksaan medis. Dia tidak mengungkapkan detail apa pun pada saat itu.

Fransiskus, 86, membuat penampilan Rabu pagi yang bagus di hadapan para pendengarnya di Lapangan Santo Petrus, berjalan-jalan di alun-alun dengan kereta belanjanya, menyapa umat beriman. Vatikan mengatakan pihaknya juga telah mengadakan dua pertemuan pada Rabu pagi sebelumnya.

Bagian dari paru-paru paus Argentina diangkat ketika dia masih muda. Dia juga menderita sakit saraf linu panggul dan telah menggunakan kursi roda dan alat bantu jalan selama lebih dari setahun karena ligamen di lututnya tegang.

Pope menghabiskan tiga hari di rumah sakit pada akhir Maret. Awalnya, Vatikan mengatakan dia pergi untuk pemeriksaan terjadwal, tetapi kemudian mengungkapkan bahwa dia merasakan sakit di dadanya dan dilarikan ke rumah sakit, di mana dia didiagnosis menderita bronkitis. Dia diberi antibiotik intravena dan dibebaskan pada 1 April. menyindir bahwa dia “masih hidup”.

Francis memiliki jadwal yang sibuk akhir-akhir ini, dengan banyak penonton setiap hari. Vatikan baru-baru ini menegaskan bahwa Agustus adalah bulan yang penuh dengan perjalanan, ketika Tahta Suci dan Italia biasanya berlibur, dengan kunjungan empat hari ke Portugal pada minggu pertama Agustus dan perjalanan panjang serupa ke Mongolia mulai 31 Agustus.

Sebagai tanda bahwa perjalanan dilanjutkan, Vatikan pada hari Selasa merilis rencana perjalanan kunjungan Fransiskus ke Portugal untuk acara Hari Orang Muda Sedunia dari 2-6 Agustus. Rencana perjalanan menekankan jadwal yang biasanya sibuk yang mencakup semua pertemuan protokol untuk kunjungan kenegaraan resmi serta beberapa acara bersama kaum muda dan perjalanan sehari ke Kuil Maria di Fatima.

READ  68 orang dipastikan tewas setelah dua pesawat jatuh di Nepal tengah