Oktober 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

PM Australia yang baru berjanji akan sukseskan presiden G20 Indonesia – Radio Free Asia

Perdana Menteri Australia Anthony Albanese pada hari Senin berjanji untuk membantu membuat Indonesia, negara tuan rumah KTT G20 tahun ini, sukses, termasuk presiden Rusia dan Ukraina dalam daftar tamu, termasuk menghadiri pertemuan tersebut.

Perdana Menteri Australia yang baru, selama konferensi pers di Istana Kepresidenan di Bogor, berjanji untuk memberi penghormatan kepada penampilan sederhana mereka setelah dia dan Presiden Indonesia Joko Widodo Widodo berkeliling halaman istana dengan sepeda bambu.

Albanese, yang menjabat dua minggu lalu, melakukan kunjungan pertamanya sebagai perdana menteri tetangga besar berikutnya.

“[D]Prioritas pemerintah saya adalah menunjukkan keterlibatan dengan Asia Tenggara, ”katanya dalam konferensi pers.

“Saya akan bekerja sama dengan Presiden Widodo untuk menyampaikan pertemuan puncak yang sukses,” kata Albanese.

Pada tahun 2022, Indonesia akan memimpin kelompok 20 ekonomi teratas dunia. Amerika Serikat telah mendesak Indonesia untuk tidak mengundang anggota Rusia ke KTT G20 di Bali pada November karena invasi Presiden Rusia Vladimir Putin ke Ukraina.

Jakarta sejauh ini menolak mengundang Rusia dari KTT, tetapi telah mengundang Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy, yang bukan anggota G20, sebagai tamu. Pada bulan Maret, Presiden AS Joe Biden mengatakan bahwa Ukraina dapat menghadiri KTT G20 jika kelompok itu tidak mengusir Rusia.

Presiden Indonesia Joko Widodo (kiri) dan Perdana Menteri Australia Anthony Albanese berpidato pada konferensi pers pada 6 Juni 2022 di Istana Kepresidenan di Bogor, Indonesia. Kredit: Istana Kepresidenan Indonesia

Kerjasama bilateral untuk saling menguntungkan’

Albanese menjanjikan kerja sama yang erat dengan Indonesia dalam perdagangan, keamanan, dan perubahan iklim.

“Indonesia berada di jalur untuk menjadi salah satu dari lima ekonomi terbesar di dunia,” kata Albanese.

“Menghidupkan kembali hubungan perdagangan dan investasi kami adalah prioritas pemerintah saya,” katanya.

Albanese menambahkan, kedua negara sedang berupaya untuk merealisasikan potensi Indonesia-Australia Comprehensive Economic Partnership Agreement, sebuah perjanjian perdagangan bebas yang mulai berlaku dua tahun lalu.

Albanese tiba di Indonesia dengan delegasi yang terdiri dari CEO perusahaan besar Australia dan Menteri Luar Negeri Benny Wong dan Menteri Perdagangan Dan Farrell.

Djokovic, pada bagiannya, mengatakan “Perjanjian Kemitraan Strategis” dan Perjanjian Perdagangan Bebas dengan Australia memberikan landasan yang kuat bagi hubungan bilateral.

“Dua landasan ini sangat penting bagi kelanjutan penguatan kerja sama bilateral kedua negara untuk saling menguntungkan,” kata Djokovic.

Djokovic menekankan pentingnya perluasan akses ekspor produk Indonesia ke Australia, termasuk mobil.

“Pengiriman pertama mobil full built buatan Indonesia dilakukan pada Februari lalu, dan saya berharap akses ekspor seperti itu akan terus berkembang,” ujarnya.

Djokovic mengatakan kepada Albanese bahwa hubungan bilateral yang baik hanya dapat berkontribusi pada perdamaian dan kemakmuran regional.

“Prinsip dan hukum internasional harus terus dipatuhi, persaingan strategis di kawasan harus dikelola dengan baik untuk menghindari konflik terbuka, dan budaya damai dan kepercayaan strategis harus diperkuat,” katanya.

Di tengah meningkatnya komitmen China di Laut China Selatan yang bersaing, warga Alba berjanji meningkatkan kerja sama di sektor pertahanan dan keamanan maritim dan pertahanan.

Indonesia dalam beberapa kesempatan menyatakan keprihatinan atas perjanjian pertahanan tripartit baru antara Australia, Amerika Serikat dan Inggris, yang dikenal sebagai AUKUS, yang memungkinkan Australia untuk memperoleh kapal selam bertenaga nuklir.

Namun, dalam pernyataannya masing-masing, kedua pemimpin tersebut tidak menyebut tentang AUKUS.

Albanese menekankan bahwa pemerintahnya akan bekerja sama dengan Australian Super Funds, salah satu investor terbesar di negara itu, untuk menjajaki peluang investasi di Indonesia.

Ninasapti Traswati, Ekonom Universitas Indonesia, mengatakan kunjungan tersebut membuka peluang bagi Indonesia untuk melakukan kesepakatan bisnis dengan perusahaan Australia.

“Namun pihak Indonesia membutuhkan kesiapan teknis untuk membuat perjanjian kerjasama yang bermanfaat bagi masyarakat Indonesia,” kata Ninasabti kepada BeritaBenar.

Ninasapti berharap kehadiran Putin pada KTT G20 mendatang tidak akan mempengaruhi hubungan ekonomi dengan Australia.

“Jika Putin datang, pemerintah Australia mungkin akan keluar, tapi CEO perusahaan swasta Australia akan tetap tertarik untuk berinvestasi di Indonesia,” katanya.

‘Memperkuat kemitraan di Pasifik’

Albanese mengatakan pemerintahnya berkomitmen untuk memperdalam hubungan ekonomi dengan negara-negara Asia Tenggara.

“Kami juga akan memberikan strategi ekonomi ASEAN yang komprehensif untuk tahun 2040 dan memetakan peluang ekspor dan investasi saat ini dan di masa depan di pasar utama ASEAN,” katanya.

Albanese mengatakan Australia akan memberikan A$470 juta (US$338,55 juta) ke Asia Tenggara selama empat tahun di bawah program bantuan pembangunan luar negeri (Old) senilai $200 juta untuk kemitraan iklim dan infrastrukturnya dengan Indonesia.

“Kami juga sepakat untuk memperkuat kemitraan di kawasan Pasifik, terutama di bidang iklim, perikanan, dan pertanian,” katanya.

“Sesuai dengan tujuan iklim ambisius pemerintah saya, saya ingin akses yang lebih baik ke energi bersih yang terjangkau, andal, dan aman di seluruh wilayah kita saat kita bergerak menuju dunia nol bersih bersama-sama.”

READ  LG Ikut Festival Bulu Tangkis Indonesia 2021 Dukung Bulu Tangkis Indonesia - Inforial