Januari 31, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pertempuran jalanan yang sengit di Sievierodonetsk Ukraina, pertempuran penting di Donbass

Pertempuran jalanan yang sengit di Sievierodonetsk Ukraina, pertempuran penting di Donbass
  • Pertarungan jalanan yang sengit untuk kota industri besar di timur
  • Pasukan Ukraina kalah jumlah, Zelensky tidak akan menyerah
  • Front timur selalu dibombardir
  • Upaya evakuasi ribuan

Kyiv (Reuters) – Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan pasukan Ukraina terlibat dalam pertempuran jalanan sengit dengan tentara Rusia di kota industri Severodonetsk dalam pertempuran penting dalam upaya Kremlin untuk menguasai wilayah Donbass timur.

Severodonetsk menjadi target utama serangan Rusia di Donbass, yang meliputi provinsi Luhansk dan Donetsk, di mana invasi berlanjut dalam perang gesekan yang telah menghancurkan kota-kota dengan peluru artileri.

“Di kota, pertempuran sengit berlanjut di jalan-jalan,” kata presiden Ukraina dalam pidato video malamnya pada hari Senin.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Jumlah mereka melebihi kami dan mereka lebih kuat,” kata Zelensky kepada wartawan dalam jumpa pers. Namun dia menambahkan bahwa pasukan Ukraina memiliki “setiap kesempatan” untuk merespons.

Kementerian Pertahanan Ukraina mengatakan Rusia juga mengerahkan pasukan dan peralatan dalam upayanya untuk merebut kota Luhansk terbesar yang dikuasai Ukraina.

Gubernur Luhansk Serhiy Gaidai mengatakan sebelumnya pada hari Senin bahwa situasinya telah memburuk setelah para pembela Ukraina menggulingkan Rusia pada akhir pekan saat mereka tampak hampir meraih kemenangan.

Militer Ukraina mengatakan dalam pembaruan malamnya bahwa warga sipil tewas dalam penembakan Rusia di wilayah Donetsk dan Luhansk pada hari Senin, dan bahwa pasukan Rusia telah menembaki lebih dari 20 kota.

Reuters tidak dapat memverifikasi laporan medan perang secara independen. Rusia membantah menargetkan warga sipil dalam konflik tersebut.

Rusia mengatakan sedang dalam misi untuk “membebaskan” Donbass – yang sebagian dikendalikan oleh proksi separatis Moskow sejak 2014 – setelah pasukan Ukraina mendorong pasukan mereka dari ibu kota, Kyiv, dan kota kedua Ukraina, Kharkiv, pada tahap awal. perang.

READ  Jan Raczynski: Pemenang Hadiah Nobel Perdamaian Rusia mengkritik perang Putin di Ukraina

Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari, tetapi menggambarkan langkahnya sebagai “operasi militer khusus” untuk menghilangkan apa yang dilihatnya sebagai ancaman terhadap keamanannya. Ukraina dan sekutu Baratnya menggambarkan ini sebagai alasan tak berdasar untuk melancarkan perang untuk merebut wilayah yang bisa berubah menjadi konflik Eropa yang lebih luas.

penutup tetap

Pada hari Senin, Kementerian Pertahanan Ukraina mengatakan bahwa pasukan Rusia juga bergerak maju menuju Slovinsk, yang terletak sekitar 85 km sebelah barat Severodonetsk.

“Garis depan terus-menerus dibombardir,” kata gubernur wilayah Donetsk Pavlo Kirilenko kepada televisi Ukraina.

“Musuh juga melakukan pengeboman di dekat Lyman dengan tujuan menghancurkan posisi pertahanan kita dan maju ke arah Sloviansk dan Kramatorsk. Ada pengeboman di Svyatorsk dengan tujuan yang sama,” tambahnya.

Kirilenko mengatakan upaya sedang dilakukan untuk mengevakuasi orang dari beberapa kota, beberapa di antaranya diserang siang dan malam, termasuk Sloviansk, di mana masih ada sekitar 24.000 penduduk.

“Orang-orang sekarang mengerti, meskipun sudah larut, sudah waktunya untuk pergi,” katanya.

Dalam langkah terkoordinasi dengan Amerika Serikat, Inggris mengatakan akan memberi Ukraina beberapa sistem rudal peluncuran yang dapat menyerang target yang jauhnya 80 kilometer (50 mil), memberikan daya tembak yang lebih akurat dan jarak jauh untuk mencapai baterai artileri Rusia. Elemen kunci dalam rencana Pertempuran Moskow.

Baca lebih banyak

Zelensky mengatakan bahwa Kyiv secara bertahap menerima “sistem anti-kapal khusus”, dan ini akan menjadi cara terbaik untuk mengakhiri blokade Rusia terhadap pelabuhan Ukraina di Laut Hitam yang mencegah ekspor biji-bijian.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan Moskow akan menanggapi pengiriman senjata jarak jauh Barat dengan mendorong pasukan Ukraina menjauh dari perbatasan Rusia.

READ  Zelensky berpidato di PBB, Jerman dan Prancis mengusir diplomat Rusia di kejatuhan Bucha: pembaruan langsung

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan pada hari Minggu bahwa Rusia akan mencapai target baru jika Barat menyediakan rudal jarak jauh. Pada hari yang sama, rudal Rusia menyerang Kyiv untuk pertama kalinya dalam lebih dari sebulan.

Amerika Serikat, yang membuka kembali kedutaannya di Kyiv pada Mei setelah penutupan hampir tiga bulan, mengatakan status kedutaannya di ibukota Ukraina tidak berubah.

Negara-negara Barat memberlakukan sanksi luas dan berat yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Rusia karena invasinya.

Pada hari Senin, Kementerian Luar Negeri Rusia mengatakan telah menjatuhkan sanksi pribadi pada 61 pejabat AS, termasuk menteri keuangan dan energi, dan eksekutif senior pertahanan dan media. Dia menambahkan bahwa langkah itu dilakukan sebagai tanggapan atas “ekspansi sanksi AS yang berkelanjutan.” Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Dilaporkan oleh Reuters. ditulis oleh Michael Berry; Diedit oleh Himani Sarkar

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.