Januari 31, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Rusak, Boris Johnson UK memberikan kemenangan dalam mosi tidak percaya partai

Rusak, Boris Johnson UK memberikan kemenangan dalam mosi tidak percaya partai
  • Pemberontakan besar Partai Konservatif memberikan pukulan bagi Perdana Menteri
  • Johnson mengatakan ini adalah ‘hasil yang menentukan’
  • Suasana hati yang buruk dari ‘Partygate’ COVID-19

LONDON (Reuters) – Perdana Menteri Inggris Boris Johnson selamat dari mosi tidak percaya pada Senin, tetapi pemberontakan besar di partainya atas apa yang disebut skandal “gerbang partai” memukul kekuasaannya dan membuatnya berjuang untuk menang. Penjepit punggung.

Johnson, yang menang telak dalam pemilihan umum pada 2019, berada di bawah tekanan yang meningkat setelah ia dan stafnya mengadakan pesta penuh alkohol di kantor dan kediamannya di Downing Street ketika Inggris dikunci untuk menghadapi pandemi COVID-19.

Pemungutan suara itu merupakan pukulan bagi Johnson, dengan 41% anggota parlemennya memberikan suara menentang kepemimpinannya setelah berbulan-bulan skandal dan kesalahan yang menimbulkan pertanyaan tentang otoritasnya untuk memerintah Inggris dan membuang posisinya di antara publik.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Tetapi Johnson, seorang profesor kebangkitan politik, menyebut pemungutan suara itu sebagai “hasil kritis” yang berarti bahwa “sebagai pemerintah kita dapat bergerak maju dan fokus pada hal-hal yang menurut saya benar-benar penting bagi rakyat.”

“Kami dapat fokus pada apa yang kami lakukan untuk membantu orang-orang dengan biaya hidup, apa yang kami lakukan untuk membersihkan simpanan COVID, dan apa yang kami lakukan untuk membuat jalan-jalan dan komunitas lebih aman dengan menempatkan lebih banyak polisi,” kata Johnson. , yang mencoba selama berminggu-minggu untuk menjauhkan dialog nasional dari “Partygate”. Baca lebih banyak

Ini adalah perubahan dalam keberuntungan Johnson dan menggarisbawahi kedalaman kemarahan terhadapnya. Dia disambut dengan paduan suara cemoohan dan ejekan, dan beberapa sorakan diam-diam, di acara-acara yang menandai ulang tahun platinum Ratu Elizabeth dalam beberapa hari terakhir.

READ  UE merencanakan pajak tak terduga untuk melawan tagihan energi 'astronomis'

Beberapa anggota parlemen mengatakan pemungutan suara, yang membuat Johnson memberikan suara 211 berbanding 148, lebih buruk dari yang diharapkan untuk seorang perdana menteri yang pernah tampak tak tergantikan setelah memenangkan mayoritas Konservatif terbesar dalam lebih dari tiga dekade.

“Boris Johnson akan merasa nyaman dengan pemungutan suara ini. Tetapi dia juga akan memahami bahwa prioritas berikutnya adalah membangun kembali kohesi partai,” kata mantan menteri David Jones kepada Reuters. “Saya yakin dia akan menjawab tantangan itu.”

Yang lain kurang optimis, dengan seorang anggota parlemen Tory mengatakan dengan syarat anonim: “Ini jelas jauh lebih buruk daripada yang diperkirakan kebanyakan orang. Tapi terlalu dini untuk mengatakan apa yang akan terjadi sekarang.”

Roger Gill, seorang kritikus lama Johnson, mendesak perdana menteri untuk “kembali ke Downing Street malam ini dan berpikir hati-hati tentang ke mana dia pergi dari sini”.

12 bulan setelah perbaikan

Dengan memenangkan mosi tidak percaya, Johnson mendapatkan penangguhan hukuman 12 bulan ketika anggota parlemen tidak dapat mengajukan tantangan lain. Tetapi pendahulunya, Theresa May, mendapat skor lebih baik dalam mosi tidak percayanya pada tahun 2018, tetapi mengundurkan diri setelah enam bulan. Baca lebih banyak

Puluhan anggota parlemen Partai Konservatif telah menyatakan keprihatinan atas apakah Johnson, 57, telah kehilangan otoritasnya untuk memerintah Inggris, yang menghadapi ancaman resesi, melonjaknya harga bahan bakar dan makanan, serta kekacauan perjalanan yang disebabkan oleh pemogokan di London.

Tetapi kabinetnya mendukungnya dan menyoroti apa yang mereka gambarkan sebagai keberhasilan pemerintah: peluncuran cepat vaksin COVID-19 dan tanggapan Inggris terhadap invasi Rusia ke Ukraina.

Johnson vs. Mei: Membandingkan Suara Percaya Diri

Mayoritas anggota parlemen Tory – setidaknya 180 – seharusnya memilih menentang Johnson untuk mencopotnya.

READ  Walikota Venesia Menampakkan Film 'Idiots' Berselancar di Sepanjang Grand Canal | Venesia

Sebelumnya, juru bicara kantor Johnson’s Downing Street mengatakan pemungutan suara akan “memungkinkan pemerintah untuk mengakhirinya dan bergerak maju” dan bahwa perdana menteri akan menyambut kesempatan untuk mengajukan kasusnya kepada anggota parlemen. Baca lebih banyak

Johnson, mantan walikota London, naik ke tampuk kekuasaan di Westminster sebagai wajah kampanye Brexit dalam referendum 2016, memenangkan pemilihan 2019 dengan slogan “Akhiri Brexit”.

Jacob Rees-Mogg, Menteri Peluang Brexit, mengatakan kepada Sky News bahwa menyelesaikan Brexit akan “berisiko besar tanpa motivasi dan energinya”.

Johnson berdebat dengan Brussel tentang Irlandia Utara, meningkatkan prospek hambatan lebih lanjut terhadap perdagangan Inggris dan mengkhawatirkan para pemimpin di Irlandia, Eropa, dan Amerika Serikat tentang risiko kesepakatan damai 1998 di wilayah tersebut.

Tapi itu adalah cerita paling terkenal dari apa yang terjadi di Downing Street, termasuk perkelahian dan muntah akibat alkohol, ketika banyak orang dilarang mengucapkan selamat tinggal kepada orang yang dicintai di pemakaman, menyebabkan kerusakan yang nyata.

Langkah itu menyebabkan anggota parlemen dari seluruh sayap partai mengungkapkan giliran mereka melawan pemimpin mereka. Seorang mantan sekutu menuduh perdana menteri menghina pemilih dan partai dengan tetap berkuasa.

“Saya memimpin budaya melanggar hukum di 10 Downing Street sehubungan dengan COVID,” Jesse Norman, mantan menteri luar negeri, mengatakan sebelum pemungutan suara.

Ketua antikorupsi Johnson, John Penrose, juga mengundurkan diri.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Elizabeth Piper dan Andrew McCaskill) Pelaporan tambahan oleh David Milliken, William James, Alistair Smoot, Farouk Suleiman dan Helena Williams. Diedit oleh William Schomberg dan Grant McCall

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  Sebuah kapal pesiar yang disita dari penguasa Rusia Karimov berlayar ke Amerika Serikat setelah keputusan Fiji