Januari 31, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Apa selanjutnya untuk Boris Johnson? Inilah yang perlu Anda ketahui

Apa selanjutnya untuk Boris Johnson?  Inilah yang perlu Anda ketahui
Johnson memenangkan pemungutan suara pada hari Senin dengan selisih yang jauh lebih kecil daripada yang dia dan sekutunya harapkan, menunjukkan bahwa kepemimpinannya di partai – dan dengan demikian negara – terguncang.

Mosi percaya diambil setelah setidaknya 54 anggota parlemen Johnson – atau 15% anggota parlemen Konservatif di House of Commons – menyerahkan surat tidak percaya rahasia kepada Ketua Komite 1922, sekelompok anggota parlemen DPR yang tidak memegang posisi pemerintah.

Akibatnya, pemungutan suara secara rahasia Pada Senin malam, 211 anggota parlemen Konservatif memilih untuk mempertahankan Johnson sebagai pemimpin partai, sementara 148 memilih untuk memberhentikannya.

Mengapa dia menghadapi begitu banyak tekanan?

Kepresidenan Johnson terguncang oleh apa yang disebut Skandal Partigatedengan tuduhan selama berbulan-bulan pesta berbahan bakar alkohol dan aksi unjuk rasa di jantung pemerintahannya selama pembatasan penguncian pandemi yang mengikis dukungan dalam kepemimpinannya.

Tapi skandal itu hanya salah satu alasan pemberontakan.

Johnson juga dikritik karena tanggapannya terhadap A krisis biaya hidupketidakmampuannya untuk memenuhi janjinya untuk meningkatkan ekonomi di Inggris utara dengan menciptakan jaringan transportasi baru, serta sikapnya terhadap Irlandia Utara Protokol dan efek berkelanjutan dari Brexit.

Apakah hasilnya mengejutkan?

Iya dan tidak. Johnson diperkirakan akan memenangkan pemungutan suara, terutama mengingat sekitar 180 anggota parlemen diyakini berada dalam daftar gaji pemerintah dan oleh karena itu terkait langsung dengan perdana menteri – di antaranya menteri, sekretaris khusus parlemen, dan wakil ketua partai.

Tetapi sementara Johnson dan sekutunya mencoba memutar hasil pemungutan suara sebagai angka yang “meyakinkan” dan “menentukan”, jumlah akhir anggota parlemen yang memberontak terhadapnya jauh lebih tinggi daripada yang diperkirakan para pendukungnya.

READ  Rusia semakin menggunakan angkatan udaranya di Ukraina

Menjelang jajak pendapat, beberapa analis mengatakan bahwa jika jumlah anggota parlemen yang menentangnya melebihi 100, dia akan berada dalam masalah serius.

Apakah ini berarti aman?

Secara teknis dan saat ini, ya.

Di bawah aturan Partai Konservatif saat ini, seorang pemimpin yang selamat dari mosi percaya kebal terhadap tantangan semacam itu selama 12 bulan. Namun, aturan ini dapat diubah kapan saja – seperti yang ditunjukkan banyak orang pada hari Senin dan Selasa.

Apa tantangan besar berikutnya?

Pemberontakan besar-besaran yang dilakukan oleh para wakilnya akan menyebabkan merosotnya reputasi Johnson. Itu juga dapat membahayakan kemampuannya untuk melanjutkan dengan undang-undang.

“Jumlah pemberontak yang memilih untuk menggulingkan Johnson jauh melebihi 75 kursi mayoritas Partai Konservatif yang bekerja di House of Commons. Jika pemberontak diidentifikasi, mereka dapat mengancam untuk mengganggu agenda legislatif pemerintah yang selanjutnya akan melemahkan posisi Konservatif di Berenberg Bank, tulis Callum Pickering, kepala ekonom di Berenberg Bank, dalam Catatan untuk klien.

Partai Konservatif juga menghadapi pemilihan parlemen yang sulit pada akhir Juni setelah dua anggota parlemen mereka dipaksa mengundurkan diri di tengah skandal mereka sendiri. Kekalahan dalam jajak pendapat ini dapat menambah tekanan pada Johnson menjelang pemilihan umum nasional yang diharapkan pada 2024.

Apa saja pilihan Johnson sekarang?

Dilihat dari pernyataannya sejauh ini, perdana menteri akan bertujuan untuk terus berpegang teguh. Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada Selasa pagi, Downing Street mengatakan Johnson akan bertemu para menterinya pada hari Selasa dan “berkomitmen untuk terus memberikan apa yang penting bagi rakyat Inggris”.

Johnson menang pada hari Senin, tetapi nasib pendahulunya, Theresa May, akan hidup dalam ingatannya.

Ekonomi Inggris sedang dalam kondisi buruk.  Penghapusan Boris Johnson dapat membantu
mungkin juga Menghadapi mosi tidak percaya Sekali lagi, anggota parlemen konservatif telah mengangkatnya. Dia selamat dari pemungutan suara itu – dengan selisih yang lebih besar dari Johnson – tetapi akhirnya berhenti setelah beberapa bulan. Jika ternyata kedudukan Johnson telah rusak secara permanen, dia dapat memilih untuk keluar secara sukarela daripada menghadapi kematian memalukan yang dia alami, yang akhirnya menyebabkan Johnson menjadi perdana menteri.

Opsi nuklir, yang Johnson katakan pada hari Senin bahwa dia tidak tertarik, adalah mengadakan pemilihan awal. Johnson sangat ingin mengingatkan anggota parlemen pada hari Senin bahwa dialah yang memimpin partai tersebut meraih kemenangan elektoral terbesarnya dalam 40 tahun pada 2019.

READ  Banjir Assam: Setengah juta orang India telah melarikan diri dari banjir di timur laut karena hujan

Apa pilihan oposisi?

Pemimpin Partai Buruh Keir Starmer meramalkan di LBC Radio bahwa pemungutan suara Senin akan menandai “awal dari akhir” karir politik perdana menteri – tidak peduli bagaimana keadaannya.

Setelah pemungutan suara, Starmer mengatakan Johnson “sama sekali tidak layak untuk posisi senior yang dia pegang” dan menuduh anggota parlemen Konservatif mengabaikan opini publik Inggris. Dia menambahkan bahwa “pemerintah Konservatif sekarang percaya bahwa melanggar hukum bukan merupakan hambatan untuk berlakunya hukum.”

Johnson menjadi Perdana Menteri Inggris pertama dalam sejarah yang ditemukan telah melanggar hukum di kantor ketika ia menghadiri rapat umum ulang tahun yang melanggar pembatasan Covid-19.

Wakil Starmer, Angela Rayner, mengatakan kepada BBC pada hari Selasa bahwa oposisi akan “mempertimbangkan semua opsi” ketika ditanya apakah Partai Buruh sedang mempertimbangkan untuk memicu mosi percaya lain di Johnson, kali ini di seluruh Parlemen.

Menteri Pertama Skotlandia Nicola Sturgeon menggambarkan Johnson sebagai “bebek yang benar-benar lumpuh” setelah pemungutan suara.

“Hasil ini tentu saja yang terburuk bagi Konservatif. Tetapi yang lebih penting: pada saat tantangan besar, itu membebani Inggris dengan Perdana Menteri yang benar-benar lumpuh,” kata Sturgeon dalam tweet di Twitter pada Senin malam.

Tara John CNN, Rob Pechetta, Luke McGee, Lauren Kent, Amy Cassidy, Sarah Diab, dan Lianne Coleraine berkontribusi pada laporan ini.