Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pernyataan G20 menghilangkan referensi terhadap agresi Rusia “terhadap” Ukraina

Pernyataan G20 menghilangkan referensi terhadap agresi Rusia “terhadap” Ukraina

Dapatkan pembaruan G20 gratis

Para pemimpin G20 gagal mengutuk invasi Rusia ke Ukraina dalam pernyataan bersama setelah Tiongkok dan Rusia menolak pernyataan yang menyalahkan Moskow atas konflik tersebut, dan menyoroti kurangnya konsensus global untuk mendukung Kiev.

New Delhi Pengumuman KTT Pernyataan ini hanya mengacu pada “perang di Ukraina,” sebuah rumusan yang sebelumnya ditolak oleh para pendukung Kiev, seperti Amerika Serikat dan sekutu NATO, karena hal tersebut menunjukkan bahwa kedua belah pihak sama-sama terlibat.

Pernyataan tersebut, yang dicapai selama berminggu-minggu perundingan antar diplomat, merupakan pukulan bagi negara-negara Barat yang selama setahun terakhir berusaha meyakinkan negara-negara berkembang untuk mengutuk Moskow dan mendukung Ukraina.

Deklarasi G20 sebelumnya, yang dikeluarkan di Indonesia pada bulan November lalu, mengacu pada “agresi Federasi Rusia terhadap Ukraina.” Para diplomat Barat mengatakan penolakan Tiongkok untuk mengulangi formula ini sangat penting dalam mendorong India yang menjadi tuan rumah untuk mengusulkan bahasa penyelesaian.

Merujuk pada perang tersebut, Menteri Luar Negeri India S Jaishankar mengatakan: “Faktanya bahwa saat ini isu ini sangat terpolarisasi dan ada banyak pandangan mengenai hal ini. Ada beragam pandangan mengenai masalah ini, jadi saya pikir dengan adil bahwa itu adalah hal yang benar untuk mencatat apa yang ada di ruang konferensi.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Ukraina menanggapi pernyataan tersebut: “Sehubungan dengan agresi Rusia terhadap Ukraina, tidak ada yang bisa dibanggakan di G20. Jelas bahwa partisipasi pihak Ukraina akan memungkinkan para peserta untuk lebih memahami situasi. ”

Deklarasi tersebut juga mencakup janji para pemimpin negara-negara dengan perekonomian terbesar di dunia untuk “mengejar dan mendorong upaya melipatgandakan kapasitas energi terbarukan dunia,” namun tidak mencakup tenggat waktu untuk menghapuskan bahan bakar fosil secara bertahap. Tiongkok dan Arab Saudi memimpin upaya untuk memblokir bahasa tersebut pada pertemuan G20 pada bulan Juli.

READ  Eropa menjatuhkan sanksi kepada Rusia atas krisis Ukraina dan mengkoordinasikan tekanan dengan Amerika Serikat

Mengadopsi deklarasi tersebut akan menandai kudeta kebijakan luar negeri bagi India dan Perdana Menteri Narendra Modi, setelah adanya spekulasi bahwa perpecahan di Ukraina terlalu besar untuk diatasi. Modi akan menghadapi para pemilih dalam pemungutan suara di mana ia berupaya untuk dipilih kembali untuk masa jabatan ketiga pada awal tahun 2024.

“Kami menyoroti penderitaan manusia dan menambahkan dampak negatif perang di Ukraina terhadap keamanan pangan dan energi global, rantai pasokan, stabilitas keuangan makro, inflasi dan pertumbuhan,” kata pernyataan bersama tersebut. “Ada sudut pandang dan penilaian berbeda terhadap situasi ini.”

Deklarasi tersebut menyerukan “perdamaian yang adil dan abadi di Ukraina,” namun tidak secara eksplisit menghubungkan permintaan ini dengan pentingnya integritas wilayah Ukraina, seperti yang diminta oleh negara-negara Barat. Pernyataan tersebut juga tidak mencakup pernyataan dari edisi tahun 2022 yang menyatakan bahwa “sebagian besar anggota mengutuk keras perang tersebut.”

Seorang pejabat senior Barat yang menghadiri KTT tersebut mengatakan bahwa menghilangkan kritik Barat terhadap Rusia memungkinkan G20 mencapai kesepakatan mengenai isu-isu lain seperti janji untuk melanjutkan ekspor biji-bijian Ukraina melalui Laut Hitam, dan menambahkan bahwa penyelesaian diperlukan untuk mempertahankan konsensus.

“Pilihan yang kami punya adalah mengirim pesan teks atau tidak mengirim pesan teks. Saya pikir jawaban yang benar adalah teks,” kata pejabat itu [G20] Platform dan organisasinya masih hidup.”

Namun, Jake Sullivan, Penasihat Keamanan Nasional AS, mengatakan deklarasi tersebut berisi “seperangkat paragraf yang saling berhubungan” mengenai perang di Ukraina.

“Dalam pandangan kami, hal ini sangat baik dalam mempertahankan prinsip bahwa negara tidak boleh menggunakan kekuatan untuk merebut wilayah… Penggunaan senjata nuklir tidak dapat diterima, dan perdamaian yang adil harus didasarkan pada prinsip-prinsip perdamaian. Piagam PBB,” tambahnya.

READ  Tentara memangkas ribuan pekerjaan untuk fokus pada Rusia dan Tiongkok

Secara keseluruhan, pernyataan tersebut merupakan “mosi percaya bahwa G20 dapat bersatu untuk mengatasi berbagai masalah yang mendesak, serta untuk menangani masalah-masalah sulit yang sebenarnya memisahkan beberapa anggota dari yang lain,” kata Sullivan.

India, yang menggambarkan dirinya sebagai pemimpin kelompok negara-negara berkembang Global Selatan, juga telah berhasil dalam kampanyenya untuk membuat G20 menunjuk Uni Afrika sebagai anggota penuh.

Pernyataan bersama tersebut juga merujuk pada infrastruktur publik digital, yang disebut-sebut oleh India sebagai model bagi inklusi keuangan dan peningkatan produktivitas ekonomi selama masa kepresidenannya setelah India berhasil mendorong lebih dari satu miliar orang untuk online.

KTT tersebut dibayangi oleh ketidakhadiran Presiden Tiongkok Xi Jinping yang tidak dapat dijelaskan. Dia melewatkan pertemuan tersebut untuk pertama kalinya, dan malah mengirimkan kader nomor dua di negara itu, Perdana Menteri Li Qiang, yang oleh beberapa analis digambarkan sebagai sebuah “penghinaan”.

Namun kata-kata dalam pernyataan tersebut masih mencerminkan banyak poin pembicaraan Tiongkok, seperti perlunya G20 membatasi diri pada isu-isu ekonomi internasional dan bahasa yang berkaitan dengan Ukraina dan senjata nuklir. Tiongkok juga sangat mempromosikan perannya dalam mendukung keanggotaan Uni Afrika.

Dalam pidatonya di KTT tersebut, Li mengatakan G20 membutuhkan “persatuan daripada perpecahan, kerja sama daripada konfrontasi, dan inklusi daripada pengecualian,” menurut kantor berita resmi Tiongkok, Xinhua.

Pernyataan-pernyataan ini konsisten dengan gambaran Tiongkok tentang Amerika Serikat dan sekutu-sekutunya yang berusaha “menghadapi blok tersebut” dan terlibat dalam “mentalitas Perang Dingin.”

Pelaporan tambahan oleh Christopher Miller di Kiev