April 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Perang Ukraina: Aktivis hak asasi manusia Rusia Oleg Orlov dijatuhi hukuman penjara

Perang Ukraina: Aktivis hak asasi manusia Rusia Oleg Orlov dijatuhi hukuman penjara
  • Ditulis oleh Steve Rosenberg
  • Editor Rusia

Komentari foto tersebut,

Oleg Orlov dijatuhi hukuman dua setengah tahun penjara karena “mencemarkan nama baik” Angkatan Bersenjata Rusia

Oleg Orlov tampak tenang sambil duduk menunggu hakim mengeluarkan putusan.

Ruang 518 ruang sidang dipenuhi simpatisan, duta besar asing, dan jurnalis.

Hakim memasuki ruang sidang dan mulai membacakan putusan.

Diumumkan bahwa aktivis veteran hak asasi manusia itu bersalah karena “berulang kali mencemarkan nama baik” angkatan bersenjata Rusia.

Setelah kejahatan tersebut disebutkan, hukuman diumumkan: Oleg Orlov, salah satu ketua organisasi pemenang Hadiah Nobel Perdamaian “Monumen”, dikirim ke penjara selama dua setengah tahun.

Dia diborgol, dan beberapa menit kemudian, polisi mengeluarkannya dari ruang sidang.

Ini adalah sidang ulang.

Pada Oktober 2023, pengadilan juga mengeluarkan putusan bersalah. Namun hukumannya jauh lebih ringan.

Oleg Orlov menerima denda sebesar 150.000 rubel (£1.290; $1.630) dan dibebaskan. Jaksa mengeluhkan hukuman yang terlalu ringan. Pengadilan yang lebih tinggi membatalkan keputusan tersebut dan memerintahkan sidang ulang.

Ini merupakan tanda bahwa pihak berwenang di Rusia semakin tidak toleran terhadap kritik masyarakat.

Sebagai protes karena terpaksa kembali ke pengadilan, Oleg Orlov tidak terlalu memperhatikan proses persidangan di babak kedua. Sebaliknya, dia duduk di pengadilan membaca salinan “The Trial,” buku klasik Franz Kafka tentang absurditas kehidupan dan ketidakadilan.

Ketika dia diwawancarai tahun lalu sebelum sidang pertamanya, dia bersikeras bahwa dia tidak melakukan kesalahan apa pun.

“Pasal yang mengadili saya adalah ‘tindakan umum yang bertujuan mendiskreditkan penggunaan Angkatan Bersenjata Rusia untuk melindungi kepentingan Federasi Rusia dan warga negaranya, dan untuk menjaga perdamaian dan keamanan internasional,’” katanya kepada saya.

“Pertama-tama, Konstitusi Rusia menjamin kebebasan berekspresi. Saya menulis artikel yang menyajikan penilaian saya terhadap peristiwa tersebut. Menuntut saya karena hal ini melanggar Konstitusi.

“Kedua, apa yang terjadi di Ukraina – mari kita perjelas dan sebut saja ini perang – bertentangan dengan kepentingan Rusia dan warga Rusia.

“Mengenai 'menjaga perdamaian dan keamanan internasional', itu hanya lelucon. Ini mengingatkan saya pada buku 'War is Peace' dan 'Freedom is Slavery' karya George Orwell. Klaim bahwa perang di Ukraina adalah 'demi kepentingan perdamaian internasional'.” ' hanya itu saja,” katanya. Ini tidak masuk akal”.

Minggu ini, dalam pernyataan penutupnya selama persidangan ulang, Oleg Orlov berbicara tentang Rusia yang “tenggelam semakin dalam ke dalam kegelapan.”

Dia memberi contoh: kematian pemimpin oposisi Alexei Navalny di penjara, dan pembalasan hukum terhadap pengkritik pemerintah lainnya. Ia menyimpulkan apa yang terjadi di negaranya sebagai “mencekik kebebasan.”

“Kami tahu alasan sebenarnya mengapa kami ditahan, diadili, ditangkap, dijatuhi hukuman, dan dibunuh. Kami dihukum karena berani mengkritik pihak berwenang. Hal ini dilarang keras di Rusia saat ini,” katanya.

Saat berbicara kepada hakim dan jaksa penuntut umum, ia menambahkan: “Tidakkah Anda sudah menyadari hal ini dengan jelas? Bahwa mesin penindasan cepat atau lambat akan terguling oleh siapa pun yang meluncurkan dan mendorongnya? Ini adalah apa yang telah terjadi berkali-kali sepanjang sejarah .”

Oleg Orlov bukanlah kritikus pemerintah pertama di Rusia yang dijatuhi hukuman penjara. Tahun lalu, sosiolog terkemuka Boris Kagarlitsky dihukum karena “pembenaran publik atas terorisme” atas komentar yang dia buat tentang serangan di Jembatan Krimea pada tahun 2022. Dalam kasus ini, jaksa juga telah mengajukan banding atas keputusan tersebut. Awal bulan ini, pengadilan menjatuhkan hukuman lima tahun penjara kepada Kagarlitsky.

Sejak invasi besar-besaran Rusia ke Ukraina dua tahun lalu, pihak berwenang Rusia telah menerapkan sejumlah undang-undang represif yang dapat digunakan untuk menghukum para pengkritik pemerintah dan penentang perang di Ukraina.

Selain mengkriminalisasi “pencemaran nama baik” terhadap militer, hukum pidana Rusia kini menghukum apa yang disebutnya “penyebaran informasi palsu yang disengaja tentang penggunaan Angkatan Bersenjata Rusia kepada publik.”

Sering disebut sebagai “Undang-undang Pemalsuan”, undang-undang ini digunakan untuk memenjarakan kritikus vokal Kremlin seperti Ilya Yashin.

Tahun lalu, kritikus Kremlin dan aktivis antiperang Vladimir Kara-Murza dinyatakan bersalah melakukan pengkhianatan dan dijatuhi hukuman 25 tahun penjara.

Ini adalah hari-hari kelam bagi oposisi Rusia.

Alexei Navalny, salah satu kritikus paling karismatik Kremlin, telah meninggal dunia. Tokoh terkemuka lainnya berada di penjara atau melarikan diri ke pengasingan.

Untuk saat ini, para pengkritik paling keras dan calon pesaing Vladimir Putin tampaknya tidak diikutsertakan dalam panggung politik.

READ  Rusia dan China menandatangani perjanjian ekonomi meskipun ada penolakan dari Barat