April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Mayoritas negara mengatakan Israel melanggar hukum internasional dalam sidang bersejarah baru-baru ini di pengadilan PBB

Mayoritas negara mengatakan Israel melanggar hukum internasional dalam sidang bersejarah baru-baru ini di pengadilan PBB

Den Haag (AFP) – Mahkamah Agung Perserikatan Bangsa-Bangsa pada Senin mengakhiri proses penting mengenai legalitas pendudukan Israel yang telah berlangsung selama 57 tahun atas tanah yang menjadi tempat warga Palestina berupaya mendirikan negara masa depan mereka, dengan sebagian besar suara dalam sidang tersebut menentang pemerintah Israel.

Selama enam hari, Mahkamah Internasional mendengarkan pendapat dari sejumlah negara yang belum pernah terjadi sebelumnya, dimana mayoritas mengatakan Israel melanggar hukum internasional dan menyerukan pembentukan negara Palestina yang merdeka.

Wakil Menteri Luar Negeri Turki Ahmed Yildiz mengatakan: “Hambatan nyata bagi perdamaian sudah jelas, yaitu meningkatnya pendudukan Israel di wilayah Palestina, termasuk Yerusalem Timur, dan kegagalan menerapkan visi dua negara, dan agar Israel dan Palestina hidup berdampingan. di samping.” Dia berkata.

Dengar pendapat tersebut membahas permintaan Majelis Umum PBB untuk memberikan pendapat tidak mengikat mengenai legalitas kebijakan Israel. Pengadilan mengatakan akan mengeluarkan pendapatnya “pada waktunya.” Rata-rata, pendapat penasehat dikeluarkan enam bulan setelah proses lisan.

Fiji adalah salah satu dari sedikit negara yang mengatakan pengadilan harus menolak permintaan tersebut, dengan secara langsung mengutip serangan Hamas yang memicu perang di Gaza dan menyebabkan sekitar 1.200 orang tewas sementara militan Hamas menyandera hampir 250 orang lainnya.

“Peristiwa 7 Oktober 2023 telah menunjukkan kepada kita apa yang bisa terjadi jika terjadi penarikan penuh dan tanpa syarat tanpa membuat pengaturan yang diperlukan untuk menjamin keamanan Israel,” kata Filippo Tracinini atas nama negara Pasifik Selatan tersebut.

Amerika Serikat juga memperingatkan Pengadilan menolak mengeluarkan pendapat yang menyerukan penarikan segera dari wilayah tersebut. Penjabat Penasihat Hukum Departemen Luar Negeri Richard Visek mengatakan pekan lalu bahwa hakim tidak boleh berupaya menyelesaikan konflik Israel-Palestina yang telah berlangsung selama beberapa dekade “melalui pendapat penasehat yang diarahkan pada pertanyaan-pertanyaan yang berfokus pada tindakan satu pihak saja.”

READ  Dan Yergin mengatakan Asia akan menjadi "pasar virtual" untuk minyak Rusia

Menteri Luar Negeri Palestina Riyad al-Maliki sebelumnya mendesak komite yang beranggotakan 15 hakim Mendukung hak rakyat Palestina untuk menentukan nasib sendiri dan menyatakan bahwa “pendudukan Israel adalah ilegal dan harus segera diakhiri, sepenuhnya dan tanpa syarat.”

Meskipun sidang diadakan dengan latar belakang Perang antara Israel dan HamasYang menurut Kementerian Kesehatan Gaza, telah merenggut lebih dari 29.000 nyawa warga Palestina, mendahului konflik ini dan berfokus pada pendudukan terbuka Israel di Tepi Barat, Jalur Gaza, dan Yerusalem Timur.

Akhir bulan lalu, pengadilan memerintahkan Israel untuk melakukan segala daya untuk mencegah kematian, kehancuran, dan hal lainnya Tindakan genosida Dalam serangan militernya di Gaza. Afrika Selatan juga mengajukan kasus terpisah yang menuduh Israel melakukan genosida atas tindakannya di Jalur Gaza, tuduhan yang dibantah oleh Israel.

Israel menolak tuduhan bahwa perlakuannya terhadap Palestina sama dengan apartheid dan menuduh badan-badan PBB dan pengadilan internasional bersikap bias.

Israel tidak berpartisipasi dalam proses lisan, namun dalam pengajuan tertulis sepanjang lima halaman, Israel mengatakan pertanyaan-pertanyaan di hadapan pengadilan bersifat bias dan “gagal mengakui hak dan kewajiban Israel untuk melindungi warganya.”

Israel menduduki Tepi Barat, Yerusalem Timur, dan Jalur Gaza dalam Perang Timur Tengah tahun 1967. Palestina berupaya mendirikan negara merdeka di ketiga wilayah tersebut. Israel menganggap Tepi Barat sebagai wilayah sengketa yang masa depannya harus ditentukan melalui negosiasi.

Proses perdamaian berulang kali tersendat karena serangan Palestina, perluasan pemukiman Israel di wilayah pendudukan, dan ketidakmampuan kedua belah pihak untuk menyepakati isu-isu seperti perbatasan akhir, status Yerusalem, dan nasib pengungsi Palestina.

Pada tahun 2004, pengadilan mengatakan bahwa tembok pemisah yang dibangun oleh Israel di seluruh Yerusalem Timur dan sebagian Tepi Barat “bertentangan dengan hukum internasional.” Mereka juga meminta Israel untuk segera menghentikan pekerjaan konstruksi. Israel mengabaikan keputusan ini.

READ  Jerman menghukum mantan penjaga kamp Nazi berusia 101 tahun menjadi lima tahun penjara