April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Israel Gaza: Biden mengharapkan gencatan senjata pada minggu depan

Israel Gaza: Biden mengharapkan gencatan senjata pada minggu depan
  • Ditulis oleh Patrick Jackson
  • berita BBC

Penjelasan video,

Saksikan: Biden berbicara kepada wartawan di sebuah toko es krim di New York

Presiden AS Joe Biden mengatakan dia berharap bisa mencapai gencatan senjata dalam perang antara Israel dan Hamas di Gaza pada hari Senin.

Pernyataannya muncul di tengah laporan adanya kemajuan dalam negosiasi tidak langsung yang melibatkan pejabat Israel dan Hamas.

Hal ini termasuk mengirimkan bantuan ke Gaza dan membebaskan lebih banyak sandera yang disandera selama serangan Hamas pada 7 Oktober.

Israel tidak berkomentar, dan para pejabat Hamas mengindikasikan bahwa kedua belah pihak belum mencapai kesepakatan gencatan senjata, seperti yang disarankan Biden.

Qatar, yang menjadi mediator perundingan bersama Mesir, mengatakan belum ada kesepakatan yang akan diumumkan.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Qatar Majid Al-Ansari mengatakan bahwa Doha “akan mendorong gencatan senjata sebelum awal Ramadhan” dan mereka merasakan “harapan, belum tentu optimisme.”

Israel melancarkan kampanye udara dan darat skala besar di Gaza setelah kelompok bersenjata Hamas membunuh sekitar 1.200 orang di Israel selatan.

Para penyerang juga menyandera 253 orang, beberapa di antaranya telah dibebaskan.

Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas di Jalur Gaza mengatakan setidaknya 29.878 orang telah terbunuh di Jalur Gaza sejak saat itu – termasuk 96 kematian dalam 24 jam terakhir – serta 70.215 orang terluka.

Menurut kantor berita Reuters, mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya yang dekat dengan perundingan tersebut, Hamas masih mempelajari rancangan kerangka kerja, yang dirancang oleh Prancis, yang akan mencakup penghentian semua operasi militer selama 40 hari dan pertukaran warga Palestina yang ditahan di penjara Israel dengan warga Israel. . Sandera dengan perbandingan 10 banding satu.

“Kita sudah dekat,” kata Presiden Biden kepada wartawan di New York pada hari Senin. Ia menambahkan, “Kita belum selesai. Saya harap kita bisa mencapai gencatan senjata pada Senin depan.”

Kemudian dalam acara NBC “Late Night With Seth Meyers,” presiden mengatakan Israel akan siap menghentikan serangannya selama Ramadhan jika kesepakatan tercapai.

Bulan suci Islam dimulai sekitar tanggal 10 Maret.

Biden berkata: “Bulan Ramadhan semakin dekat, dan ada kesepakatan di antara orang-orang Israel bahwa mereka juga tidak akan berpartisipasi dalam kegiatan apa pun selama bulan Ramadhan, untuk memberi kami waktu untuk mengekstraksi semua sandera.”

Juru bicara Departemen Luar Negeri Matthew Miller mengatakan pada hari Selasa bahwa “perundingan terus berlanjut” tetapi “pada akhirnya, sebagian dari hal ini tergantung pada persetujuan Hamas”.

“Kami pasti akan menyambut baik kesepakatan pada akhir minggu ini… Kami berusaha untuk mendorong kesepakatan ini hingga mencapai garis akhir,” tambah Miller, meskipun dia menolak berkomentar lebih jauh mengenai negosiasi atau kemungkinan waktunya. “Kami yakin hal ini mungkin terjadi.”

Namun seorang pejabat Hamas mengatakan kepada BBC sebelumnya: “Prioritas kami di Hamas bukanlah pertukaran tahanan, namun menghentikan perang.

Dia menambahkan, “Setelah semua korban jiwa dan harta benda ini hilang, tidak masuk akal untuk menerima tawaran apa pun yang tidak mengarah pada gencatan senjata total, kembalinya para pengungsi, dan rekonstruksi Gaza.”

Pekan lalu, Amerika Serikat – sekutu utama Israel – mendapat kecaman luas karena memveto resolusi Dewan Keamanan PBB yang menuntut gencatan senjata segera di Gaza. Sebaliknya, mereka mengusulkan resolusinya sendiri untuk gencatan senjata sementara “sesegera mungkin,” yang juga memperingatkan Israel mengenai konsekuensi invasi kota Rafah di Gaza selatan “dalam situasi saat ini.”

Israel menghadapi tekanan internasional yang semakin besar untuk tidak melancarkan serangan terhadap Rafah, tempat tinggal sekitar 1,5 juta warga Palestina, yang sebagian besar melarikan diri dari pertempuran di wilayah utara.

“Ada terlalu banyak orang tak bersalah yang terbunuh,” kata Biden dalam acara “Late Night with Seth Meyers.” Dia menambahkan: “Israel telah memperlambat serangan di Rafah. Mereka harus melakukan ini. Mereka berjanji kepada saya bahwa mereka akan memastikan bahwa ada kemampuan untuk mengevakuasi sebagian besar Rafah sebelum mereka pergi dan memindahkan apa yang tersisa.” Dari Hamas.”

Kantor Perdana Menteri Israel mengatakan pada hari Minggu bahwa mereka telah menerima rencana dari tentaranya untuk mengevakuasi warga sipil dari daerah-daerah termasuk Rafah.

Netanyahu mengatakan dalam sebuah wawancara dengan CBS pada hari Minggu bahwa pasukan Israel pada akhirnya akan melancarkan invasi ke Rafah terlepas dari perjanjian gencatan senjata sementara, dan menekankan: “Kita tidak bisa meninggalkan benteng terakhir Hamas tanpa mengurusnya.”

“Kalau sudah mencapai kesepakatan, akan ditunda dulu,” imbuhnya. “Tetapi hal itu akan terjadi. Jika kami tidak mencapai kesepakatan, kami akan tetap melakukannya.”

Dalam perkembangan terpisah pada hari Senin, Perdana Menteri Otoritas Palestina Muhammad Shtayyeh mengundurkan diri bersama dengan pemerintahannya, yang mengelola sebagian Tepi Barat yang diduduki.

Presiden Mahmoud Abbas menerima keputusannya, yang mungkin membuka jalan bagi pembentukan pemerintahan teknokratis.

Abbas berada di bawah tekanan Amerika Serikat untuk mereformasi Otoritas Palestina agar dapat memerintah Gaza setelah berakhirnya perang antara Israel dan Hamas.

Pekan lalu, Netanyahu menyampaikan visi untuk kawasan tersebut tanpa menyebutkan peran apa pun bagi Otoritas Palestina.

READ  Seekor rusa berkaki enam telah terlihat di Israel