Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Penjelasan Layanan Nasional: Rishi Sunak mengungkap rencana pemilu Konservatif

Penjelasan Layanan Nasional: Rishi Sunak mengungkap rencana pemilu Konservatif

  • pengarang, Sean Seddon
  • Peran, berita BBC

Rishi Sunak mengatakan skema ini akan menumbuhkan “rasa memiliki tujuan bersama di kalangan generasi muda dan rasa bangga baru terhadap negara kita”.

Partai Buruh menggambarkan rencana tersebut sebagai sebuah “tipu muslihat” dan pihak-pihak lain mengkritik pemerintah karena catatannya dalam mengurangi jumlah pasukan.

Namun, masih banyak yang belum kita ketahui tentang cara kerjanya.

Ini adalah rincian yang kami miliki sejauh ini.

Bagaimana sistem pelayanan nasional?

Skema baru yang diusulkan tidak akan berarti wajib militer, dimana orang secara hukum diwajibkan untuk bergabung dengan angkatan bersenjata untuk jangka waktu tertentu.

Namun undang-undang ini akan memaksa seseorang untuk menyelesaikan program komunitas selama 12 bulan, atau mengikuti program pelatihan militer selama setahun, ketika mereka berusia 18 tahun.

Nama tersebut diambil dari pelatihan wajib militer yang harus dilakukan oleh pria Inggris berusia 17 hingga 21 tahun antara tahun 1949 dan 1960.

Pada saat itu, dinas nasional berarti 18 bulan pelatihan militer dan empat tahun dalam daftar cadangan, yang berarti mereka dapat dipanggil untuk berperang dalam waktu singkat.

Menteri Dalam Negeri James Cleverly mengatakan kepada BBC bahwa skema yang diusulkan saat ini tidak akan memaksa siapa pun untuk mengikuti pelatihan militer.

Ini akan terdiri dari dua aliran besar yang dapat dipilih oleh anak-anak berusia 18 tahun:

  • Kesukarelaan komunitas: Habiskan satu akhir pekan setiap bulan – setara dengan 25 hari selama 12 bulan – menjadi sukarelawan di organisasi seperti NHS, Dinas Pemadam Kebakaran, Ambulans, Pencarian dan Penyelamatan, dan infrastruktur lokal yang penting.
  • Latihan militer: Ajukan hingga 30.000 Penempatan militer “selektif” untuk remaja yang dianggap “paling cerdas dan terbaik” di berbagai bidang seperti logistik, keamanan siber, pengadaan, atau operasi respons sipil selama setahun penuh
READ  Pembaruan Perang Rusia-Ukraina: Rudal ditembakkan di Kiev selama kunjungan para pemimpin Afrika

Mayoritas anak-anak berusia 18 tahun tidak akan berpartisipasi dalam pelatihan militer sama sekali.

Komentari foto tersebut, Kebijakan tersebut merupakan pengumuman kebijakan besar baru pertama yang dibuat oleh Rishi Sunak selama kampanye

Apakah akan ada penalti jika tidak berpartisipasi?

Meskipun anak-anak berusia 18 tahun mempunyai pilihan dalam jenis layanan nasional yang mereka ikuti, partisipasi mereka tidak bersifat sukarela, namun diwajibkan oleh hukum.

Cleverly mengatakan tidak ada seorang pun yang akan dipenjara karena tidak berpartisipasi, namun akan ada hukuman non-pidana bagi mereka yang menolak berpartisipasi.

Gubernur tidak mengatakan apa sanksinya.

Berapa banyak orang yang akan dicakup oleh rencana ini?

Pada tahun 2021, ada sekitar 775.000 anak berusia 18 tahun di Inggris, menurut Data Dari Badan Statistik Nasional.

Jika angka tersebut sama saat ini, berarti hanya satu dari 26 remaja berusia 18 tahun yang akan bergabung dengan militer. Kebanyakan dari mereka akan melakukan pekerjaan sukarela di komunitas.

Tidak jelas apakah mereka yang menyelesaikan pelatihan militer akan menjadi cadangan, atau diberi pilihan untuk mengikuti pelatihan lebih lanjut.

Kami tidak mengetahui pengecualian apa yang berlaku bagi orang-orang dengan kondisi yang menghalangi mereka untuk berpartisipasi.

Juga tidak diketahui apakah orang-orang yang menjalani pendidikan penuh waktu atau bekerja harus berpartisipasi, atau apakah mereka dapat menunda penyelesaian studi.

Partai Konservatif tidak mengatakan apakah warga negara Inggris yang tinggal di luar negeri akan diminta kembali untuk menyelesaikan wajib militer.

Kapan sistem pelayanan nasional dimulai?

Kecil kemungkinannya ada orang berusia sekitar 18 tahun yang akan berpartisipasi.

Meskipun mereka bertujuan untuk menjalankan program uji pelatihan militer pada tahun 2025, hal ini kemungkinan akan melibatkan jumlah yang relatif kecil.

Partai Konservatif telah berkomitmen untuk menerapkan seluruh skema ini pada “akhir Parlemen berikutnya”, yang mungkin paling lambat pada tahun 2029.

Akankah orang membayar untuk melakukan layanan nasional?

Kemungkinan besar akan ada semacam pembayaran kepada gerakan militer, mengingat hal itu akan memakan waktu satu tahun penuh.

Namun gubernur tidak mengkonfirmasi hal ini atau mengatakan berapa jumlah dana yang akan diberikan.

Pada tahun 2019, A laporan Lembaga penelitian Royal United Services Institute menunjukkan bagaimana negara-negara Eropa lainnya yang menerapkan skema serupa – seperti Norwegia dan Finlandia – membayar biaya atau gaji kepada peserta, meskipun dengan tarif yang jauh lebih rendah daripada gaji normal.

Laporan tersebut juga mencatat bahwa undang-undang upah minimum tidak berlaku untuk angkatan bersenjata, namun mengatakan bahwa kompensasi untuk skema Inggris harus berada pada tingkat yang “dianggap menghormati peserta”.

Dua hari setelah pengumuman kebijakan awal, Partai Konservatif mengatakan potensi insentif bagi mereka yang melakukan penempatan di angkatan bersenjata dapat mencakup “wawancara cepat” untuk program pascasarjana di sektor publik dan swasta.

Insentif lain dapat mencakup “menyoroti layanan nasional dalam aplikasi UCAS” dan pemerintah “mendorong” pengusaha untuk mempertimbangkan orang-orang yang telah menyelesaikan pelatihan untuk mendapatkan pekerjaan, kata partai tersebut.

Bagi sebagian besar orang yang berpartisipasi dalam kerja komunitas, tampaknya tidak akan ada kompensasi apa pun.

Semua ini akan ditentukan oleh penyelidikan yang dilakukan setelah pemilu.

Komentari foto tersebut, James Cleverly mengatakan kebijakan ini akan membantu meningkatkan keterampilan dan interaksi sosial di kalangan generasi muda

Bagaimana pemerintah akan membiayai sistem pelayanan nasional?

Sisanya akan berasal dari uang yang ditransfer dari Dana Kemakmuran Bersama Inggris, sejumlah uang yang diciptakan untuk menggantikan dukungan keuangan organisasi masyarakat yang hilang ketika Inggris meninggalkan UE.

Sebelumnya, dana tersebut disebut-sebut mendukung agenda penyelesaian pemerintah.

Cleverly mengatakan kepada BBC bahwa pendanaan tersebut akan berakhir tetapi telah diperpanjang selama tiga tahun, yang kemudian akan ditransfer untuk membayar layanan nasional.

Ia mengatakan dana tersebut akan dibelanjakan di seluruh negeri dan “dampak penyelesaian ini… akan terus berlanjut.”