Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kementerian Kesehatan mengatakan, sedikitnya 35 orang tewas dalam serangan udara Israel terhadap kamp pengungsi di Rafah, beberapa jam setelah Hamas menembakkan roket ke Israel.

Kementerian Kesehatan mengatakan, sedikitnya 35 orang tewas dalam serangan udara Israel terhadap kamp pengungsi di Rafah, beberapa jam setelah Hamas menembakkan roket ke Israel.

Kata pekerja sektor kesehatan Palestina Serangan udara Israel ke kota Rafah, selatan Jalur Gaza Setidaknya 35 orang tewas pada hari Minggu dan tenda-tenda pengungsi dibom di kota Rafah di Jalur Gaza selatan, sementara “banyak” lainnya terjebak di bawah puing-puing yang membara. Serangan udara yang dilaporkan terjadi beberapa jam setelah Hamas mengklaim telah menembakkan rentetan roket dari Gaza menuju Israel tengah ketika sirene dibunyikan untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan di kota-kota seperti Tel Aviv.

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa 35 orang tewas dan puluhan lainnya luka-luka, kebanyakan dari mereka adalah wanita dan anak-anak. Pernyataan tersebut berbunyi: Sehubungan dengan serangan tersebut, “Kementerian Kesehatan menegaskan bahwa belum pernah sebelumnya dalam sejarah alat pembunuh massal dalam jumlah besar dikumpulkan dan digunakan bersama-sama di depan dunia seperti yang terjadi sekarang di Gaza,” dan menyatakan bahwa ada kekurangan akut air, makanan, obat-obatan, listrik dan bahan bakar.

Saksi mata mengatakan kepada tim CBS News di Gaza bahwa delapan serangan udara menghantam tenda-tenda di Rafah barat., Meskipun laporan tersebut tidak dapat diverifikasi secara independen. Saksi mata mengatakan para korban, termasuk warga sipil, dipindahkan ke Rumah Sakit Emirat. Tenda-tenda tersebut merupakan bagian dari sebuah kamp yang berjarak sekitar 200 meter (sekitar 650 kaki) dari gudang PBB terbesar di Jalur Gaza.

Tentara Israel mengakui serangan itu dalam sebuah pernyataan pada Minggu malam.

Tentara Israel mengatakan: “Beberapa waktu yang lalu, sebuah pesawat tentara Israel mengebom kompleks Hamas di Rafah tempat para teroris senior Hamas bekerja.” “Serangan tersebut dilakukan terhadap sasaran yang sah menurut hukum internasional, menggunakan amunisi presisi dan berdasarkan intelijen akurat yang mengindikasikan penggunaan wilayah tersebut oleh Hamas. Tentara Israel mengetahui laporan yang menunjukkan bahwa akibat serangan tersebut terjadi kebakaran melukai sejumlah warga sipil di daerah tersebut, dan penyelidikan sedang dilakukan.”

READ  Ukraina mengatakan pasukan Rusia akan berjuang untuk kota utama saat pemerintah proksi melarikan diri

Rekaman dari tempat kejadian menunjukkan kehancuran besar-besaran, dan juru bicara Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan jumlah korban tewas kemungkinan akan meningkat karena upaya pencarian dan penyelamatan terus berlanjut di lingkungan Tal al-Sultan di Rafah, sebelah barat pusat kota.

Asosiasi tersebut mengonfirmasi bahwa Israel telah mengklasifikasikan situs tersebut sebagai “zona kemanusiaan.”

Konflik Palestina-Israel
Seorang anak laki-laki Palestina mengendarai sepeda di depan sebuah bangunan yang hancur di Rafah di Jalur Gaza selatan pada 26 Mei 2024.

Iyad Baba/AFP melalui Getty Images


Pemogokan terjadi dua hari kemudian Mahkamah Internasional memerintahkan Israel Mengakhiri serangan militernya di Rafah.

Kantor Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant mengatakan dia mengunjungi Rafah pada hari Minggu dan diberi pengarahan tentang “operasi pendalaman” di sana.

Serangan udara tersebut dilaporkan beberapa jam setelah Hamas menembakkan rentetan roket dari Gaza, memicu sirene serangan udara hingga Tel Aviv untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan untuk menunjukkan ketahanan setelah lebih dari tujuh bulan serangan besar-besaran Israel melalui udara, laut, dan darat. menyinggung. .

Sayap militer Hamas mengklaim bahwa serangan itu telah terjadi, dan tembakan roket terdengar di Gaza tengah, menurut Associated Press.

Brigade Al-Qassam mengatakan dalam sebuah pernyataan di saluran Telegramnya pada hari Minggu bahwa roket-roket tersebut diluncurkan sebagai tanggapan atas apa yang mereka sebut sebagai “pembantaian Zionis terhadap warga sipil.”

Tentara Israel mengatakan bahwa pertahanan udaranya mencegat beberapa rudal setelah delapan rudal diluncurkan dari Rafah di Jalur Gaza menuju Israel.

Para aktivis menembakkan proyektil ke masyarakat di sekitar Gaza selama perang, namun belum menembakkan roket jarak jauh selama berbulan-bulan.

Belum ada laporan mengenai korban luka atau kerusakan akibat serangan roket jarak jauh pertama dari Gaza sejak Januari, demikian laporan Associated Press.

Peningkatan ketegangan terjadi beberapa jam setelah truk bantuan memasuki Gaza dari Israel selatan berdasarkan perjanjian baru untuk melewati penyeberangan Rafah dengan Mesir. Pasukan Israel menguasai kota selatan Rafah awal bulan ini. Tidak jelas apakah organisasi kemanusiaan akan dapat mengakses bantuan akibat pertempuran di wilayah tersebut.

Mesir menolak membuka kembali sisi penyeberangan Rafah sampai kendali atas sisi Gaza diserahkan kepada Palestina. Mereka setuju untuk mengalihkan sementara lalu lintas melalui penyeberangan Kerem Shalom Israel, stasiun pelayaran utama di Gaza, setelah adanya panggilan telepon antara Presiden AS Joe Biden dan Presiden Mesir Abdel Fattah El-Sisi.

Israel Palestina
Kendaraan militer Israel melaju di Jalur Gaza terlihat dari Israel selatan, Jumat, 24 Mei 2024.

Tsafrir Abayov / A.B


Perang antara Israel dan Hamas, yang kini memasuki bulan kedelapan, telah menewaskan hampir 36.000 warga Palestina, menurut pejabat kesehatan setempat. Sekitar 80% dari 2,3 juta penduduk telah meninggalkan rumah mereka, kelaparan parah merajalela, dan para pejabat PBB mengatakan sebagian wilayah di kawasan ini menderita kelaparan.

Hamas memicu perang dengan serangannya terhadap Israel pada tanggal 7 Oktober, di mana orang-orang bersenjata membunuh sekitar 1.200 orang, sebagian besar adalah warga sipil, dan menyandera sekitar 250 orang. Hamas masih menahan sekitar 100 sandera dan sekitar 30 lainnya setelah melepaskan sebagian besar sisanya selama gencatan senjata tahun lalu.

Sabtu ini, CBS News melaporkan upaya diplomatik AS Proses perantaraan kesepakatan pembebasan sandera yang ditahan oleh Hamas di Gaza diperkirakan akan berlanjut minggu depan. Negosiator dari Qatar, Mesir dan Amerika Serikat akan berpartisipasi dalam pembicaraan tersebut.

“Ada kemajuan,” kata seorang pejabat senior pemerintahan Biden kepada CBS News. Dia menambahkan, “Kontak terus berlanjut dan kami bekerja sama dengan mediator Mesir dan Qatar. Kontak ini akan berlanjut selama minggu depan sebagai bagian dari upaya kami untuk mendorong proses negosiasi maju.”