Mei 28, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Perang Rusia-Ukraina: Pembaruan langsung dan berita terbaru

Perang Rusia-Ukraina: Pembaruan langsung dan berita terbaru

Przemysl, Polandia – Setiap malam di Przemysl Stasiun kereta abad ke-19 yang indahSederet orang turun dari gerobak yang penuh sesak, melarikan diri dari invasi Rusia ke Ukraina.

Tapi setiap malam di stasiun kereta yang sama, ada juga barisan orang yang pergi ke arah lain: berperang.

Saat langit menggelap di atas Przemysl pada hari Minggu, Chris, seorang tentara veteran Amerika, berdiri dengan sekelompok orang kuat, syal menutupi wajah mereka, menjaga gunungan kecil ransel berkamuflase yang diisi dengan perban, segel dada, helm Kevlar, pelat antipeluru, dan Silence lainnya. peralatan.

Di sebelahnya adalah Andrei Shapur, seorang pemuda Ukraina yang tinggal di Polandia, bekerja sebagai tukang kayu, dan sekarang sangat ingin bekerja di garis depan.

Kenapa dia pergi?

“Komitmen,” kata Mr. Shapur singkat.

Di depan mereka, tampak tenang tanpa sedikit pun keraguan, Zhanna Koloshova menunggu.

“Kalau begitu, saya siap bertarung,” kata Nyonya Koloshova, dengan sorot mata biru yang tajam, lebih gelap dari mantelnya.

Dia kembali dari Brussel, di mana dia meninggalkan dua anaknya dalam perawatan saudara laki-lakinya, yang memungkinkan dia untuk fokus pada upaya perang.

“Tentu saja saya takut, itu normal,” kata Bu Koloshova, pemilik biro perjalanan dari Ukraina Barat, dengan suara gemetar untuk pertama kalinya. “Tapi ini negara kita, dan ini perang kita.”

Mereka datang ke tanah kami. Nyonya Koloshova berkata tentang tentara Rusia, dengan kuat mencengkeram ransel, satu-satunya tasnya.

Di balik semua ini adalah Alex Buffestian, seorang ahli biofisika berpendidikan tinggi berusia 53 tahun di Leeds, Inggris, yang merasakan keinginan kuat untuk meninggalkan segalanya dan pulang untuk melayani.

Daerah perbatasan Polandia dan Ukraina yang berangin kencang adalah Ratusan ribu pengungsi Ukraina, kebanyakan wanita dan anak-anak, terendam airyang telah menghabiskan berhari-hari melarikan diri dari konflik yang meningkat.

READ  Presiden Ukraina mengecam 'peredaan' Barat atas agresi Putin

Ketika para pengungsi turun dari kereta, banyak dari mereka dari Lviv di Ukraina barat, mereka berjalan menuruni jalan di depan sekelompok kecil orang yang ingin, masing-masing karena alasan mereka sendiri, untuk pergi ke arah lain.

Chris, seorang prajurit militer Amerika, yang meminta untuk tidak menggunakan nama belakangnya karena dia berencana untuk bergabung brigade tempur internasionaldia bilang dia sedang mencari alasan untuk bergabung dan ini sepertinya lebih mengundang.

“Pintunya terbuka lebar,” katanya. “Orang-orang Ukraina mengatakan mereka membutuhkan bantuan. Dan ada keamanan dalam jumlah.”

“Jika saya mencoba untuk mendapatkan uang saya, saya mungkin tidak akan bertahan lama,” katanya, mengacu pada perjuangan lain.

Kereta telah berjalan antara Przemysl dan Lviv sejak abad ke-19, ketika kedua kota tersebut merupakan bagian dari Kekaisaran Austro-Hungaria. Sebelum perang, penerbangan berlangsung tidak lebih dari dua jam. Tapi hari ini, dengan begitu banyak orang yang putus asa untuk melarikan diri, itu penuh dengan penundaan dan memakan waktu lebih dari 24 jam – yang hanya 60 mil.

Buffestian, seorang ahli biofisika, mengisi tasnya dengan sosis dan keju sehingga dia memiliki sesuatu untuk dimakan di sepanjang jalan. Dia berdiri dalam antrean dengan ransel biru besar meskipun dia tidak berada di pesawat selama berjam-jam. Dia mengatakan dia tidak tahu apa yang ada di toko untuknya. Dia tidak tahu bagaimana dia akan pergi dari Lviv ke rumahnya di garis depan di Ukraina timur. Atau dinas militer apa yang akan dia lakukan.

“Tapi saya adalah seorang spesialis dalam sistem senjata di Angkatan Darat Soviet,” katanya. “Aku yakin ada sesuatu yang bisa kulakukan.”

Perang sering membuat orang melihat sesuatu dengan lebih jelas. Saat kereta akhirnya mendekati Ukraina, kata-kata perpisahan Chris adalah, “Apa pun yang terjadi di sana, saya ingin menjadi terhormat, penuh hormat, dan berani.”

READ  Berita terbaru perang Ukraina-Rusia: pembaruan langsung