Mei 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Penari Asia Selatan Berjuang untuk Keadilan – Lain-lain

Penari Asia Selatan Berjuang untuk Keadilan – Lain-lain

Hampir seminggu setelah Oscar, rasa sakit hati dan frustrasi karena kehilangan kesempatan masih membebani pikiran beberapa penari Asia Selatan Amerika, yang memastikan hal itu tidak akan pernah terjadi lagi.

Sebagian besar komunitas tari Asia Selatan kecewa dengan kurangnya representasi Asia Selatan dalam penampilan “Natto Nattu” di Academy Awards pada hari Minggu. Sementara penyanyi Rahul Sipligong dan Kala Bhairava siap membawakan lagu hit mereka dari smash Tollywood “RRR” – yang membuat sejarah bagi India malam itu dengan memenangkan Lagu Asli Terbaik – mereka tidak bergabung di atas panggung oleh satu pun penari warisan Asia Selatan .

Bagaimana Akademi bisa salah tentang ini? Terutama ketika, 14 tahun lalu, mereka melakukannya dengan mementaskan lagu “Slumdog Millionaire” karya AR Rahman “Jai Ho” di Academy Awards 2009 sebagai bagian dari perayaan berskala besar selama empat menit.

“[The 2009 Oscars] Dia memiliki penyanyi India dan itu adalah kelompok penari dan musisi multiras, jelas Shilpa Devi, asisten profesor studi media di University of Virginia yang berspesialisasi dalam sejarah representasi ras dan gender di media. “Mereka benar-benar menunjukkan bahwa musik memiliki kekuatan universal. Itu sebabnya orang tidak memiliki masalah saat itu.”

Sementara Minggu malam menandai titik balik bersejarah bagi India, yang juga memenangkan Film Pendek Dokumenter Terbaik untuk Kartiki Gonsalves dan “The Elephant Whisperers” karya Kartiki Monga, ketidakhadiran artis Asia Selatan di panggung terbesar Hollywood adalah “pukulan terakhir” bagi penari seperti Achinta S. McDaniel.

Beberapa orang berkata, ‘Berbahagialah dengan apa yang kita dapatkan,’ dan itu adalah bagian dari itu [the problem] — gagasan untuk menerima potongan-potongan yang dilemparkan hanya untuk Anda, ”kata McDaniel, pendiri dan direktur artistik Blue13 Dance Company yang berbasis di Los Angeles. beragam. Lagu Hindi “Just Be Happy” Dinominasikan [and won]. Jangan marah dengan rasisme luar biasa yang ditunjukkan dalam pertunjukan.”

READ  Kencan Hrithik Roshan di pesta ulang tahun Karan Johar adalah tersangka biasa Saba Azad

Agen McDaniel memperkenalkannya untuk bekerja sebagai konsultan penampilan bersama dua minggu sebelum Oscar, tetapi perwakilannya diberi tahu bahwa koreografer terpilih AMPAS Tabitha dan Napoleon Duomo – duo yang berbasis di Los Angeles yang dikenal sebagai NappyTabs – telah mempekerjakan tim mereka. (beragam Pahami bahwa koreografer “RRR” Prem Rakshith menjadi penasihat untuk penampilan Oscar, tetapi NappyTabs adalah koreografer utamanya.)

“[Equity is] “Sebagian besar dari apa yang saya pedulikan, dan itu telah memotivasi banyak rekan saya di lapangan,” kata McDaniel. “Cukup. Ini yang terakhir.”

McDaniel menjadi tuan rumah Zoom Sabtu untuk orang Asia Selatan di komunitas tari untuk membongkar acara Oscar dan merencanakan ke depan untuk KTT Asia Selatan musim panas ini – sebuah acara yang ia harap dapat diselenggarakan bersama dengan konferensi tahunan Organisasi Nasional Dance / USA.

“Itu benar-benar menyalakan api,” kata McDaniel. “Banyak orang yang bergabung dengan program Zoom ini sehingga kami bisa mulai membuat perubahan nyata. Sudah lama kami diam.”

Menceritakan Vikas Arun, seorang penari dan guru yang berbasis di New York yang berspesialisasi dalam bentuk tarian perkusi dan perkusi Barat dan India. beragam Ada juga diskusi minggu ini tentang membangun kelompok advokasi lintas fungsi yang dapat bersatu atas nama seniman Asia Selatan di saat-saat krisis.

ketika berhadapan dengan minoritas lain [incidents like this]”Mereka memiliki organisasi yang bisa mereka kunjungi,” kata Aaron. “Komunitas kami buruk dalam mengorganisir advokasi karena jumlah kami sangat sedikit. Kami berjuang sendiri-sendiri, dan tidak ada organisasi pusat. Ini juga membuat frustasi bagi seniman baru Asia Selatan yang tidak berada di level kami.” [and don’t have the connections]. “

READ  Katsuyori Shibata kalah dalam ROH Pure Championship karena cedera otak traumatis pada tahun 2017

Davey, yang merupakan penulis buku tahun 2013 Aksen India: Suara Coklat dan Pertunjukan Etnis di Televisi dan Film Amerika, setuju bahwa “langkah selanjutnya” dalam percakapan tersebut adalah menginterogasi lebih jauh dukungan terhadap penghibur Asia Selatan.

“Ini tentang memikirkan representasi dan advokasi tidak hanya untuk sutradara, penulis, dan aktor, tetapi juga untuk artis secara lebih luas,” kata Davey. “Saya pikir penari tidak diikutsertakan dalam percakapan ini. Jadi saat kita melihat agensi casting dan agensi bakat, [we need to ask] Di mana para agen yang mempertahankan pendirian? “

Menurut bakat seperti Ramita Ravi, penari dan koreografer profesional lainnya yang ditempatkan di Oscar oleh agennya, situasi seperti tampil di Oscar “sayangnya selalu terjadi”.

“Saya dapat menyebutkan beberapa pengalaman pribadi yang mengikuti tema yang sama,” katanya. beragam Melalui email. “Tapi indahnya kita bersatu adalah saling mendukung dan membangun suara kolektif yang inklusif dapat menciptakan perubahan sehingga hal ini tidak terus terjadi di masa depan.”

Yang cukup menarik, lima hari setelah penghargaan, masih ada kebingungan tentang bagaimana produksinya terjadi. Awalnya dipercaya bahwa perwakilan dari “RRR” NTR Jr. dan Ram Charan akan membawakan tariannya sendiri, tetapi produser Oscar Raj Kapoor merinci di blog AMPAS bahwa para aktor menolak, karena mereka merasa tidak nyaman melakukannya dengan keterbatasan waktu. Dengan demikian, karakter mereka diwakili di atas panggung oleh penari Kanada-Lebanon Billy Mustafa dan penari Amerika Jason Glover, yang dianggap salah oleh banyak orang sebagai keturunan Asia Selatan.

kata salah satu sumber beragam bahwa AMPAS kemudian bermaksud untuk menerbangkan penari dari India untuk mendukung pertunjukan tersebut, tetapi visa kerja mereka gagal, mendorong NappyTabs untuk mempekerjakan penari mereka sendiri. (Klaim ini telah ditentang oleh beberapa penari.)

READ  Travis Scott memuji Kylie Jenner karena "melempar pantatnya" di postingan yang langka

Sementara sumber yang dekat dengan produksi mengatakan AMPAS berusaha memastikan bahwa tim asli dari India berkomitmen untuk setiap keputusan kreatif – tim yang mencakup tim humas film, putra SS Rajamouli, Karthikeya Rajamouli, produser dan komposer ‘RRR’ MM Keeravaani – Kemarahan atas kinerja yang dihasilkan menyoroti perbedaan makna representasi untuk penduduk asli versus diaspora.

“Bagi banyak orang Amerika keturunan Asia Selatan di Amerika Serikat, kami lahir dan besar di Amerika dan merasakan rasa memiliki yang sangat besar di sini,” jelas Ravi. “Untuk generasi lain, terutama imigran atau orang yang tinggal di India, ini sedikit berbeda — mereka mungkin sangat ingin diundang ke meja perundingan, sementara ekspatriat ingin menjadi bagian dari membangun meja perundingan. representasi sangat berbeda di seluruh diaspora.”

Tambah Devi, “Industri film India adalah yang terbesar di dunia, dan ketika Anda berasal dari latar belakang dan lingkungan tersebut, Anda tidak melihat ketidakadilan yang terjadi di diaspora dan di Hollywood. Jadi [the ‘RRR’ team] Dia sangat senang memenangkan Oscar – dan memang demikian.”

Davey mengatakan representasi sangat penting bagi ekspatriat.

“Kami melihat ketidaksetaraan di industri besar di Amerika, dan apa yang dilakukannya memperkuat gagasan bahwa orang Asia Selatan adalah alien yang hidup di sisi lain dunia, bahwa mereka bukan bagian dari budaya dan sejarah Hollywood dan Amerika Serikat, yang tidak benar Orang Asia Selatan telah berada di Hollywood, Selama bertahun-tahun mereka dipaksa menjadi peran yang terlalu kecil atau dipaksa bersembunyi [altogether]. Jadi, untuk mencoba meminimalkannya, di era di mana kita telah melihat banyak langkah – itu menjadi masalah.”