Oktober 5, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Peluang baru untuk comeback di Australia adalah bahasa Indonesia

Pemerintah Buruh Australia menginginkan hubungan persahabatan dengan tetangga Asia mereka. Dengan sedikit keberuntungan dan semangat yang besar, mungkin sekarang saatnya bahasa Indonesia muncul kembali di sekolah-sekolah Australia.

Indonesia memiliki salah satu hubungan terpenting bagi Australia, menjadi salah satu tetangga terbesar dan terdekat di negara itu. Kedutaan di Jakarta adalah yang terbesar dan termahal di Australia, dan Indonesia adalah tujuan kedua yang paling banyak dikunjungi oleh wisatawan Australia sebelum pandemi Covid, menurut Biro Statistik Australia.

Kedua negara memiliki kemitraan bilateral yang kuat – Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia-Australia (IA-CEPA) memperkuat hubungan formal ini pada tahun 2020.

Tanyakan kepada rata-rata orang Australia apa pendapat mereka tentang Indonesia dan mereka tidak akan banyak bicara selain buta huruf budaya. Misalnya, dalam survei tahun 2022 oleh Lowy Institute, kurang dari setengah orang Australia percaya bahwa Indonesia adalah negara demokrasi, meskipun Indonesia dianggap sebagai negara demokrasi sejak berakhirnya rezim Soeharto pada tahun 1998.

Pengetahuan orang Australia tentang Indonesia sering dikatakan sebagai “perahu, daging sapi, dan Bali”, tujuan liburan populer dengan pencari suaka, ekspor daging sapi, dan negara Australia menjadi berita utama.

Literasi linguistik yang tidak memadai merupakan kontributor utama kurangnya pengetahuan budaya, menurut Liam Prince, advokat bahasa aktif dan direktur Konsorsium Australia untuk Studi Indonesia ‘Dalam Negeri’ (ACICIS).

Bahasa sangat penting untuk membangun dan memelihara hubungan bilateral apa pun, dengan memungkinkan hubungan komunikatif yang lebih dalam, serta meningkatkan kesadaran budaya yang menyertainya.

Hubungan Indonesia-Australia bukan sekedar hubungan bilateral.

“Untuk Australia, saya percaya Indonesia adalah kasus khusus,” kata sang pangeran dalam sebuah wawancara baru-baru ini.

Indonesia memiliki kepentingan strategis yang besar bagi Australia baik secara geografis maupun ekonomi, dan diperkirakan akan menjadi ekonomi terbesar keempat pada tahun 2050, menurut sebuah laporan oleh PwC – dan adalah bodoh bagi Australia untuk tidak mengejar hubungan yang konstruktif dengan tetangga yang begitu penting. . .

READ  Nota Kesepahaman Indonesia-AS tentang Kehutanan, Penyerapan Bersih Penggunaan Lahan 2030

“Sebagian dari itu, membangun hubungan yang konstruktif itu, adalah bahwa sejumlah besar orang Australia mencoba belajar bahasa Indonesia, dan saat ini kami memiliki semakin sedikit siswa yang mencoba,” katanya.

Dua kerangka kebijakan utama membahas pendidikan bahasa Indonesia di sekolah-sekolah Australia – National Asian Languages ​​and Studies in Australian Schools (NALSAS) dan National Asian Languages ​​and Studies in Schools (NALSSP) – yang diselesaikan pada tahun 2012. , semua pendanaan terputus, dan jumlah siswa turun drastis.

Menurut data pemerintah Australia, hanya 827 siswa di seluruh Australia yang belajar bahasa Indonesia di Kelas 12 pada tahun 2020, dibandingkan dengan 1.161 pada tahun 2010 – meskipun ada peningkatan jumlah siswa secara keseluruhan.

Data Victorian Certificate of Education menunjukkan bahwa pada puncak pendanaan pada tahun 2002, 1.000 siswa terdaftar di Indonesia kelas 12 di negara bagian Victoria saja.

Nasib yang sama juga menimpa orang Indonesia di universitas-universitas Australia. Sebuah studi oleh Asia Education Foundation menemukan bahwa dibandingkan dengan 22 universitas pada tahun 1992, hanya 12 universitas yang menawarkan bahasa Indonesia.

Politik memiliki peran besar dalam hal ini – baik NALSAS maupun NALSSP diperkenalkan di bawah pemerintahan Partai Buruh, dan Buruh umumnya lebih peduli dengan hubungan regional. Namun itu tidak perlu, menurut Prince.

“Entah bagaimana, kasus kemahiran bahasa Asia telah menjadi ideologis… Saya pikir itu mungkin telah menjadi korban dilihat sebagai tujuan dari satu sisi politik, yang saya sesali, tetapi juga intervensi yang salah arah,” katanya.

“Dalam banyak hal, keterampilan bahasa Asia adalah aset strategis dan aset keamanan bagi Australia.”

Namun demikian, pemerintah Partai Buruh Australia yang baru telah menunjukkan antusiasme yang lebih besar untuk hubungan yang lebih kuat dengan Indonesia daripada pemerintah sebelumnya. Anthony Albanese mengunjungi negara itu setelah tiga minggu sebagai perdana menteri, ingin menekankan pentingnya hubungan itu.

READ  Diperlukan masyarakat yang siap secara digital untuk mewujudkan visi Indonesia yang lebih baik

Dia juga menyuarakan dukungannya untuk ACICIS, dengan mengatakan “lebih banyak orang Australia yang berbicara Bahasa Indonesia akan sangat penting untuk memperdalam hubungan kita”. Benny Wong, menteri luar negeri baru warisan Malaysia, menggunakan bahasa Indonesia yang fasih dalam pidatonya baru-baru ini saat berkunjung ke Jakarta.

Perubahan oleh pemerintah ini memberikan peluang unik bagi para pendukung keterampilan bahasa untuk mendapatkan pendanaan untuk bahasa-bahasa Asia di sekolah-sekolah Australia.

Namun, Prince menekankan pentingnya untuk tidak berpuas diri.

“Buruh jelas memiliki rekam jejak dalam hal ini, tetapi saya tidak berpikir itu adalah prioritas utama saat ini, jelas itu menggelembung ketika mereka melakukan kunjungan ke luar negeri ini dan kemudian sedikit mereda.” dia berkata.

Prince terus bekerja keras untuk mendapatkan lebih banyak dana untuk pendidikan bahasa Asia.

“Untuk aktivis seperti saya dan rekan-rekan di seluruh negeri, pekerjaan rumah adalah membuat proposal kebijakan lebih baik,” kata Prince.

Untuk pendukung linguistik seperti Prince, tugas saat ini ada dua. Pertama, dia menginginkan pendanaan yang jelas untuk pendidikan bahasa Asia di sekolah.

“[What] Untuk kembali ke tingkat pendanaan NALSAS untuk bahasa-bahasa Asia di sekolah-sekolah Australia, kami semua meminta pendanaan untuk bahasa-bahasa Asia di sekolah-sekolah agar dikembalikan ke tingkat per kapita yang sama yang ada antara tahun 1995 dan 2002, yaitu sekitar $18. per siswa, per tahun, atau sekitar $70 juta per tahun dari pemerintah federal.

Tugas kedua adalah meningkatkan kesadaran akan insentif baru yang diterapkan untuk belajar bahasa di universitas – sesuatu yang tidak diperhatikan oleh sebagian besar mahasiswa.

“Di bawah program Lulusan Siap Kerja, mulai tahun 2021, siswa dapat memotong sekitar $ 10.000 dari gelar sarjana mereka dengan mengambil jurusan bahasa,” kata Prince.

READ  Reuters kebakaran gudang penyimpanan di kilang Bertamina Indonesia

Either way, sudah waktunya bagi orang Indonesia untuk kembali ke sekolah Australia – hubungan masa depan yang kuat antara Australia dan Indonesia bergantung padanya. Pemerintahan Partai Buruh yang baru bisa menjadi peluang itu.