Agustus 14, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Sekretaris Anthony J Blinken dan Menlu RI Retno Marsudi jelang Pertemuan Tingkat Menteri ASEAN-AS

Menteri Luar Negeri Marsudi: Sekretaris Blinken, Tony, dengan senang hati menyambut Anda kembali ke wilayah ini. Saya sangat menghargai kehadiran Anda di pertemuan ini. Ini menunjukkan komitmen AS untuk lebih memperkuat hubungan dengan ASEAN. Terima kasih juga telah menjadi tuan rumah KTT ASEAN-AS di Washington DC pada 12 dan 13 Mei tahun ini.

Rekan-rekan, kita semua tahu bahwa kita hidup di masa yang sangat menantang. Dengan pandemi COVID-19 yang masih jauh dari selesai, WHO telah menyatakan cacar monyet sebagai darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional. Sementara itu, perang di Ukraina terus berlanjut. Situasi ini menciptakan implikasi yang signifikan bagi dunia, terutama negara-negara berkembang. Kerawanan pangan dan energi lebih (tidak terdengar) dari sebelumnya. Ruang keuangan semakin ketat. Pertanyaan: Bagaimana kemitraan ASEAN-AS dapat membantu meringankan situasi ini?

Rekan-rekan, Indo-Pasifik adalah masa depan kawasan kita. Masa depan kita bergantung pada bagaimana kita mengelola kawasan Indo-Pasifik. Kawasan Indo-Pasifik tidak boleh didekati dengan mentalitas ini/atau, melainkan dengan pola pikir kerja sama Indo-Pasifik, kepercayaan strategis, dan yang tak kalah pentingnya selalu menjunjung tinggi hukum internasional. Tidak ada alternatif selain memperkuat poin ini dengan kuat. Bagi Indonesia dan ASEAN, sangat penting untuk memiliki kerja sama yang solid dengan mitra, termasuk Amerika Serikat – kerja sama yang saling menguntungkan yang dapat berkontribusi pada perdamaian, stabilitas, dan kemakmuran di kawasan Indo-Pasifik.

Sekretaris Blinken, rekan-rekan, di masa yang penuh tantangan ini, yang dibutuhkan dunia adalah kebijaksanaan dan tanggung jawab semua pemimpin untuk memastikan perdamaian dan stabilitas.

Poin terakhir saya – dan ini sangat penting – adalah bahwa kami sangat senang bahwa pekerjaan sedang dilakukan untuk meningkatkan hubungan ASEAN-AS menjadi kemitraan yang komprehensif dan strategis, dan saya yakin bahwa tingkat kemitraan baru ini akan menjadi peluang yang baik untuk kita. Perkuat hubungan kita lebih jauh. Tony, saya berharap dapat berdiskusi dengan Anda hari ini. terima kasih banyak.

READ  Indonesia Undang Perusahaan Jepang Bangun Kota Pintar di IKN

Sekarang saya ingin memanggil wakil ketua saya untuk menyampaikan pidato pembukaannya. Sekretaris Blinken, lantai adalah milikmu.

Sekretaris Blinken: Menteri Luar Negeri Rednow, terima kasih banyak. Terima kasih atas kata-kata Anda yang baik dan baik. Terima kasih khusus kepada Indonesia atas dukungannya sebagai koordinator negara untuk Amerika Serikat selama pertemuan ini dan selama beberapa bulan terakhir. Hal ini sangat dihargai. Dan (tidak terdengar) – hari ini, besok – Menteri Luar Negeri Prak Sokhon, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada tuan rumah kami karena telah menerima kami di Phnom Penh dan atas kepemimpinan Kamboja sebagai Ketua ASEAN tahun ini.

Sebelum saya melangkah lebih jauh, saya ingin berbicara tentang kegiatan terbaru tentang Taiwan, karena saya tahu itu ada di pikiran orang-orang. Amerika Serikat terus mengkhawatirkan perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan. Kami menentang segala upaya sepihak untuk mengubah status quo, terutama dengan kekerasan. Kami tetap berkomitmen pada kebijakan “Satu China”, dipandu oleh komitmen kami di bawah Undang-Undang Hubungan Taiwan, Tiga Deklarasi, dan Enam Jaminan.

Saya ingin menekankan bahwa tidak ada yang berubah dalam posisi kami dan saya percaya bahwa Beijing tidak akan menciptakan krisis atau mencari alasan untuk meningkatkan aktivitas militernya yang agresif. Kami dan negara-negara di seluruh dunia percaya bahwa ekspansi tidak melayani siapa pun dan mungkin memiliki konsekuensi yang tidak diinginkan yang tidak melayani kepentingan siapa pun, termasuk anggota ASEAN dan China. Kami datang untuk melibatkan rekan-rekan RRC kami dalam beberapa hari terakhir di setiap tingkat pemerintahan untuk menyampaikan pesan ini. Menjaga stabilitas lintas Selat adalah kepentingan semua negara di kawasan, termasuk rekan-rekan kita di ASEAN.

Tahun ini, kami dengan bangga merayakan 45 tahun hubungan ASEAN-AS. Saat kami menandai 45 tahun itu, kami melihat ke masa depan. Saat kita melihat ke masa depan, Amerika Serikat berkomitmen untuk memperdalam dan memperkuat kemitraan kita dengan ASEAN untuk menghadapi tantangan saat ini, tantangan yang mempengaruhi warga di semua negara kita. Kami berkomitmen pada inti ASEAN. Kami sangat mendukung Outlook ASEAN tentang Indo-Pasifik, dan kami dengan sepenuh hati mendukung nilai-nilai yang mendukung pandangan tersebut: keterbukaan, inklusivitas, komitmen terhadap supremasi hukum, pemerintahan yang baik dan — Redno, seperti yang Anda katakan — menghormati hukum internasional . Nilai-nilai ini juga merupakan inti dari strategi Indo-Pasifik kami. Strategi kami dan ASEAN Outlook sangat kasual dalam pendekatan mereka.

READ  Pemimpin G20 usulkan persyaratan kesehatan standar untuk perjalanan ke Indonesia - Organisasi Perdamaian Dunia

Seperti yang dikatakan Presiden Biden pada KTT Khusus ASEAN-AS pada bulan Mei, kami mengantarkan era baru dalam hubungan ASEAN-AS. Untuk menyebutkan beberapa contoh kerja sama kami, September lalu Menteri Energi AS Granholm berpartisipasi dalam Dewan Menteri Energi ASEAN-AS untuk memperdalam kerja sama dalam tujuan bersama untuk mempromosikan energi terbarukan dan teknologi energi baru.

Mei lalu, Menteri Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS Becerra bergabung dengan Kementerian Kesehatan ASEAN-AS. Kami memperluas kerja sama dalam pemberian perawatan kesehatan dan kesehatan global, termasuk peningkatan pengawasan penyakit, tenaga kesehatan yang lebih kuat, dan peningkatan akses ke perawatan primer. Ini akan membantu mengangkat semua orang kita, tidak hanya dalam menangani epidemi seperti yang telah kita perjuangkan selama dua tahun terakhir, tetapi juga secara umum untuk memperkuat sistem perawatan kesehatan kita untuk kepentingan kita semua. Warga.

Pada pertemuan puncak khusus antara Amerika Serikat dan negara-negara ASEAN pada bulan Mei, Utusan Khusus Presiden untuk Iklim, John Kerry, memimpin diskusi tentang kerja sama untuk mencapai tujuan dekarbonisasi global dan regional. Kami berharap untuk melanjutkan percakapan ini pada KTT Iklim AS-ASEAN mendatang. Kami telah melakukan percakapan tentang transportasi dan Menteri Pertama tentang kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan.

Singkatnya, kami bekerja sama dalam berbagai masalah yang sangat luas yang merupakan pusat kemakmuran dan keamanan satu miliar orang gabungan kami.

Menantikan KTT ASEAN-AS pada bulan November, kami meletakkan dasar untuk kemitraan strategis komprehensif yang akan memperluas kerja sama kami di banyak bidang, termasuk keamanan maritim, kesehatan masyarakat, dan keamanan dunia maya. Kami juga berharap dapat meningkatkan kerjasama dengan ASEAN di kawasan yang lebih luas. Misalnya, ide Anda untuk meningkatkan kolaborasi dan kerja sama semacam itu dalam Quad dan Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik (tidak terdengar).

READ  Indonesia akan mengembangkan keterampilan digital pada tahun 2022

Untuk memandu semua upaya ini, Presiden Biden telah memilih penasihat lama terbaiknya, Johannes Abraham, seorang pegawai negeri yang luar biasa, untuk menjadi duta besar kami berikutnya untuk Kedutaan Besar AS di ASEAN. Saya dapat memberitahu Anda dari pengalaman pribadi bahwa jika dikonfirmasi, dia akan menjadi mitra yang hebat untuk ASEAN.

Sebelumnya hari ini, saya berkesempatan bertemu dengan sekelompok anak muda dari seluruh kawasan yang berpartisipasi dalam program AS YSEALI, Inisiatif Pemimpin Muda Asia Tenggara. Hingga saat ini, lebih dari 5.000 anak muda merupakan alumni pertukaran YSEALI. Lebih dari 150.000 orang tergabung dalam jaringan YSEALI. Mereka mewakili bakat dan komitmen luar biasa dari kaum muda di seluruh Asia Tenggara yang ingin berkontribusi pada kemajuan negara mereka dan membantu membentuk masa depan bersama.

Jadi duduk bersama mereka dan mendengar dari mereka sangat menginspirasi, dan duduk bersama Anda masing-masing sekarang menginspirasi saya. Jadi saya berharap – Rednow, rekan – untuk berbicara dengan Anda masing-masing selama beberapa hari ke depan untuk memastikan bahwa kami dapat melanjutkan dan memberikan lebih efektif untuk kemitraan ini yang benar-benar membentuk masa depan untuk generasi yang akan datang. Rakyat.

Dengan itu, saya kembali kepada Anda, Menteri Luar Negeri. Terima kasih.

Menteri Luar Negeri Marsudi: Terima kasih banyak, Sekretaris Blinken. Terima kasih. Saya sekarang dengan hormat meminta media untuk meninggalkan ruangan karena kami akan memulai sesi tertutup.