Januari 28, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pekerja jarak jauh menghadapi satu gelombang PHK

Di beberapa perusahaan, orang memperhatikan bahwa rekan satu tim mereka lebih membantu daripada majikan mereka setelah PHK. Tak lama setelah kehilangan pekerjaannya di sebuah perusahaan pemasaran e-niaga pada bulan November, Erica Cowie, 32, mendengarkan seorang kolega yang mengumpulkan daftar peluang dan merekrut kontak untuk membantu Cowie menavigasi proses pencarian.

Tetapi banyak pekerja jarak jauh bahkan tidak memiliki nomor telepon kolega mereka, dan mereka tidak tahu harus ke mana untuk mendapatkan kenyamanan atau informasi. Beth Anstage, seorang psikiater Bay Area, melihat kliennya mengambil beban psikologis dari periode ini.

“Saya mendengar orang tidak tidur atau tidur selama dua jam sekaligus di sofa mereka,” kata Ms. Anstage, yang saat ini bekerja dengan klien yang di-PHK dan mereka yang banyak dari mereka berduka dan kelelahan. “Mereka menangis selama pertemuan kita bersama.”

Jutaan pekerja Amerika belum mengenal dunia tanpa momok PHK massal. Ketidakstabilan semacam ini telah menjadi ciri ekonomi sejak akhir 1970-an dan 1980-an, ketika gagasan menempatkan pemegang saham di atas segalanya mulai berlaku dan perusahaan mengadopsi strategi pertumbuhan cepat dan kemudian gangguan cepat. Beberapa eksekutif dengan cepat membingkai pergolakan ini sebagai intrinsik bagi kehidupan perusahaan: In 1996Perampingan dan PHK adalah bagian dari harga untuk menjadi lebih kompetitif,” kata CEO Chrysler Robert Eaton. Sekarang, 85 persen pekerja menganggap kehilangan pekerjaan sebagai perhatian utama, menurut laporan terbaru. Barometer Kepercayaan Edelman.

Tahun lalu berakhir dengan pemutusan hubungan kerja di seluruh raksasa teknologi: meta Ini telah memberhentikan lebih dari 11.000 pekerja, atau sekitar 13 persen dari tenaga kerjanya, dan Lyft telah memberhentikan 13 persen pekerjanya. Alphabet, perusahaan induk Google, mengatakan pekan lalu bahwa pihaknya berencana untuk memangkas 12.000 pekerjaan, atau sekitar 6 persen dari tenaga kerja globalnya; Microsoft berencana untuk memangkas 10.000 pekerjaan, atau 5 persen dari karyawannya; Dan Spotify mengatakan minggu ini akan dipotong 6 persen dari tenaga kerjanya. Bagi banyak dari perusahaan ini, pemotongan ini terjadi setelah bertahun-tahun arus bebas tunjangan dan pengaturan kerja yang fleksibel yang merupakan bagian dari apa yang disebut “perang bakat”.

READ  Dalam pertempuran pengadilan dengan Twitter, Elon Musk menunjuk ke pemerintah India

“Ini adalah salah satu kontradiksi besar dalam kehidupan perusahaan,” kata Ms. Sawyer. “Semua perusahaan mengatakan ‘orang adalah aset terpenting kita’, tetapi mereka tampaknya tidak dapat mempercayainya.”

Dia menambahkan, “Menyebut seseorang sebagai ‘bakat’ sangat berbeda dengan menyebutnya sebagai manusia.” “Manusia bukanlah sumber daya yang dapat habis seiring waktu.”