April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pasal 23: Dewan Legislatif Hong Kong mengesahkan undang-undang keamanan nasional baru yang ketat | Berita politik

Pasal 23: Dewan Legislatif Hong Kong mengesahkan undang-undang keamanan nasional baru yang ketat |  Berita politik

Kelompok hak asasi manusia dan pemerintah asing khawatir undang-undang yang dipercepat ini akan mengikis kebebasan sipil dan dapat digunakan untuk membungkam para pengkritik.

Badan legislatif Hong Kong dengan suara bulat mengesahkan undang-undang keamanan nasional baru yang memperluas kekuasaan pemerintah untuk menghancurkan perbedaan pendapat.

Undang-undang Perlindungan Keamanan Nasional yang disahkan pada hari Selasa mencakup langkah-langkah baru mengenai pengkhianatan, spionase, campur tangan asing, rahasia negara, dan penghasutan.

“Hari ini adalah momen bersejarah bagi Hong Kong,” kata Kepala Eksekutif Hong Kong John Lee, seraya menambahkan bahwa undang-undang tersebut, yang menghukum lima kejahatan besar, akan mulai berlaku pada tanggal 23 Maret.

Undang-undang tersebut memberi pemerintah lebih banyak kekuasaan untuk menekan perbedaan pendapat, yang secara luas dipandang sebagai langkah terbaru dalam tindakan keras politik yang meluas yang dipicu oleh protes pro-demokrasi pada tahun 2019.

Para pengunjuk rasa menyanyikan “Glory to Hong Kong” di luar Universitas Politeknik Hong Kong saat polisi mengepungnya pada 25 November 2019. [Leah Millis/Reuters]

Hal ini merupakan tambahan dari undang-undang serupa – Undang-Undang Keamanan Nasional – yang diberlakukan oleh Tiongkok pada tahun 2020, yang sebagian besar telah membungkam suara-suara oposisi di pusat keuangan tersebut. Namun pemerintah Tiongkok dan Hong Kong mengatakan undang-undang yang diberlakukan oleh Beijing telah memulihkan stabilitas setelah protes tahun 2019.

Para kritikus mengatakan undang-undang utama, yang dikenal sebagai Pasal 23, yang disahkan pada hari Selasa, mengancam kebebasan di kota yang dikuasai Tiongkok tersebut.

“Hal ini membuat sistem keamanan nasional menjadi lebih komprehensif,” kata John Burns, profesor emeritus di Universitas Hong Kong, kepada Al Jazeera. “Ini mencakup berbagai hal yang sebelumnya bukan merupakan kejahatan atau merupakan kejahatan kolonial, namun hal ini memodernisasi kejahatan dan memperberat hukumannya.”

Undang-undang “kecepatan penuh”.

RUU tersebut pertama kali diajukan ke majelis pro-Tiongkok yang beranggotakan 90 orang pada tanggal 8 Maret, setelah konsultasi publik selama sebulan, dan pemimpin Hong Kong menyerukan agar RUU tersebut disahkan “dengan kecepatan penuh.”

READ  AS memperpanjang status imigran yang dilindungi hingga pertengahan 2024 untuk enam negara

Delapan puluh delapan politisi dan Ketua Dewan memberikan suara bulat untuk mengesahkan undang-undang tersebut.

Undang-undang tersebut mengancam akan menjatuhkan hukuman berat untuk berbagai tindakan yang oleh pihak berwenang digambarkan sebagai ancaman terhadap keamanan nasional, yang paling parah – termasuk pengkhianatan dan pemberontakan – dapat dihukum penjara seumur hidup.

Kejahatan yang tidak terlalu serius, termasuk kepemilikan publikasi yang menghasut, dapat mengakibatkan hukuman beberapa tahun penjara. Beberapa ketentuan memperbolehkan penuntutan pidana atas tindakan yang dilakukan di mana pun di dunia.

Mereka yang dinyatakan bersalah melakukan makar dapat menghadapi hukuman penjara seumur hidup, sedangkan mereka yang terbukti melanggar rahasia negara atau spionase dapat menghadapi hukuman penjara masing-masing 10 dan 20 tahun. Hukuman atas dugaan kolusi dengan pihak asing juga akan ditingkatkan, terutama jika masyarakat bekerja sama dan tidak sendirian.

Hukuman bagi pelaku penghasutan, yang saat ini diatur berdasarkan undang-undang era kolonial, ditingkatkan menjadi antara tujuh dan sepuluh tahun dari dua tahun. Berbeda dengan standar penghasutan yang diterima secara internasional, undang-undang baru ini menetapkan bahwa orang dapat didakwa melakukan kejahatan bahkan tanpa unsur niat kekerasan.

Ketentuan lainnya termasuk mengizinkan polisi untuk menahan tersangka selama dua minggu sebelum menuntut mereka, dibandingkan dengan 48 jam saat ini, dan memberikan polisi kemampuan untuk mengajukan izin untuk mencabut hak terdakwa untuk mendapatkan nasihat ketika berada dalam penahanan sebelum dakwaan. Rancangan undang-undang tersebut juga memungkinkan pihak berwenang untuk membatalkan paspor “buronan”.

Ketua Dewan Legislatif Andrew Leong mengatakan dia yakin semua anggota parlemen mendapat kehormatan untuk berpartisipasi dalam “misi bersejarah” ini.

Pada tahun 2003, upaya untuk mengesahkan versi undang-undang tersebut menyebabkan protes jalanan yang menarik setengah juta orang, yang menyebabkan undang-undang tersebut dicabut.

READ  Xi dan Putin bertemu untuk pertama kalinya sejak invasi ke Ukraina
Protes massal di Hong Kong pada tahun 2003 atas rencana rancangan undang-undang keamanan.  Ada bus tingkat di tengah kerumunan
Puluhan ribu orang berkumpul di jalan saat mereka berbaris menuju markas besar pemerintah Hong Kong untuk memprotes rencananya untuk memberlakukan undang-undang anti-subversi, pada tanggal 1 Juli 2003. [Vincent Yu/AP Photo]

Mantan anggota parlemen Emily Lau mengatakan kepada Al Jazeera bahwa situasinya telah banyak berubah sejak saat itu. “Jika Anda bertanya kepada orang-orang di sini, mereka akan memberi tahu Anda – atau lebih tepatnya, mereka tidak berani memberi tahu Anda. Tidak ada demonstrasi, tidak ada pertemuan publik, sangat sepi, sangat sunyi,” katanya.

Di gedung dewan, para politisi mengatakan undang-undang baru ini merupakan langkah penting untuk melindungi status Hong Kong sebagai pusat internasional, dan menyamakannya dengan gerbang depan yang melindungi penduduk kota dari bahaya.

'Pukulan yang menghancurkan terhadap hak asasi manusia'

Beberapa organisasi hak asasi manusia dan pemerintah asing mengkritik ambiguitas Pasal 23 dan mengatakan bahwa hal itu mungkin digunakan untuk membungkam para pengkritik.

Para kritikus juga khawatir bahwa undang-undang baru ini akan semakin mengikis kebebasan sipil yang Tiongkok janjikan untuk dipertahankan selama 50 tahun ketika bekas koloni Inggris itu kembali ke pemerintahan Tiongkok pada tahun 1997.

“Dengan undang-undang yang ketat ini, pemerintah Hong Kong kembali memberikan pukulan telak terhadap hak asasi manusia di kota tersebut,” kata Sarah Brooks, direktur Amnesty International untuk Tiongkok.

“Ini adalah momen yang menghancurkan bagi masyarakat Hong Kong, yang sebelumnya ratusan ribu orang turun ke jalan untuk berdemonstrasi menentang undang-undang yang represif, termasuk penerapan undang-undang tersebut pada tahun 2003. Saat ini mereka telah kehilangan sedikit pun kebebasan mereka – apapun yang mereka lakukan. tindakan protes damai kini menjadi lebih penting.” Berbahaya dari sebelumnya.