April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pemilu Rusia: Putin menyatakan pemenang pemilu yang tidak pernah diragukan lagi

Pemilu Rusia: Putin menyatakan pemenang pemilu yang tidak pernah diragukan lagi

Presiden Vladimir Putin memperluas kekuasaannya atas Rusia dalam a Pemilu yang telak yang hasilnya tidak pernah diragukan, menyatakan tekadnya pada hari Senin untuk maju Lebih jauh ke Ukraina Dan ancaman baru terhadap Barat.

Setelah tindakan keras terhadap perbedaan pendapat sejak masa Soviet, jelas dari laporan awal bahwa Putin berada di balik tindakan tersebut Dia memerintah selama hampir seperempat abad Dia akan menjalani masa jabatan kelima dan memberinya enam tahun lagi. Namun, masyarakat Rusia menanggapi seruan untuk memprotes penindasan dan perang Putin di Ukraina dengan hadir di tempat pemungutan suara pada Minggu sore.

Lebih dari 50 negara akan mengadakan pemilu pada tahun 2024

Dengan semua daerah pemilihan dihitung pada hari Senin, para pejabat pemilu mengatakan Putin menerima rekor jumlah suara, yang menggarisbawahi kendali penuhnya atas sistem politik. Para pemimpin AS dan negara-negara Barat lainnya mengecam pemilu tersebut sebagai sebuah kepalsuan.

Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan mengatakan “tidak ada yang bebas atau adil” dalam pemilu tersebut namun tampaknya menolak seruan dari oposisi Rusia untuk tidak mengakui Putin sebagai pemenang.

Koresponden AP Charles De Ledesma melaporkan.

Sebelum pemilu, musuh politik terbesar Putin, Alexei Navalny, Dia meninggal di koloni hukuman Arktik, kandidat anti-perang dilarang memilih, dan suara-suara independen dibungkam Blokade media yang didukung Kremlin. Tidak ada organisasi pemantau independen yang mampu memantau pemilu tersebut, dan para analis mengatakan pemungutan suara online berarti pemilu tersebut sangat rentan terhadap manipulasi. setiap Kritik publik terhadap Putin Atau perangnya terhenti di Ukraina.

Pada Senin malam, Putin muncul di Lapangan Merah di jantung kota Moskow, untuk memperingati sepuluh tahun aneksasi Semenanjung Krimea dari Ukraina. Tiga pesaing Putin dalam pemilihan presiden muncul di panggung bersamanya dan secara terbuka mendukungnya setelah kampanye di mana tidak ada satu pun dari mereka yang mengkritiknya.

Putin telah memimpin Rusia sebagai presiden atau perdana menteri sejak Desember 1999. Di akhir masa jabatannya yang kelima, ia akan menjadi pemimpin Rusia yang paling lama menjabat sejak Catherine yang Agung, yang memerintah pada abad ke-18.

READ  Email Rusia tampaknya menunjukkan bahwa "jaringan" tersebut memiliki aset senilai $4,5 miliar yang terkait dengan Putin | Rusia

Didorong oleh kemenangan telaknya, Putin mengatakan dia bermaksud membentuk pemerintahan daerah isolasi Di Ukraina untuk melindungi Rusia dari pemboman dan serangan lintas batas. Ketika ditanya apakah konflik terbuka dapat terjadi antara Rusia dan NATO, Putin menjawab dengan singkat, dengan mengatakan: “Segala sesuatu mungkin terjadi di dunia saat ini.” Dia menambahkan: “Jelas bagi semua orang bahwa ini akan menempatkan kita selangkah lagi dari perang dunia ketiga berskala besar.”

Para pejabat Rusia mengatakan mereka merekrut lebih dari 500.000 sukarelawan untuk angkatan bersenjata tahun lalu, namun banyak yang memperkirakan Putin akan mengerahkan lebih banyak pasukan untuk mencoba masuk lebih jauh ke Ukraina. Para analis mengatakan bahwa pada periode pasca pemilu, pihak berwenang Rusia juga dapat mengambil tindakan yang tidak populer seperti menaikkan pajak.

Nigel Gould-Davies, peneliti senior di Institut Internasional untuk Studi Strategis di London, mengatakan Kremlin kini “semakin percaya diri” karena telah “menyadari betapa pasifnya masyarakat dan seberapa efektif penindasan yang mereka lakukan”.

Komisi Pemilihan Umum Pusat Rusia mengatakan pada hari Senin bahwa setelah menghitung seluruh daerah pemilihan, Putin memperoleh 87% suara. Ketua Komisi Pemilihan Umum Pusat Ella Pamfilova mengatakan hampir 76 juta pemilih memberikan suara mereka untuk Putin.

Yulia Navalnaya, tengah, janda Alexei Navalny, berbaris bersama pemilih lainnya di TPS dekat Kedutaan Besar Rusia di Berlin, sore waktu setempat, Minggu, 17 Maret 2024. (AP Photo/Ebrahim Noroozi)

Di wilayah Ukraina yang dicaplok secara ilegal, setidaknya 249 orang ditahan karena menolak berpartisipasi dalam pemungutan suara dan mengkritik otoritas Rusia, menurut Kelompok Hak Asasi Manusia Ukraina Timur.

“Pemungutan suara di wilayah pendudukan dilakukan dengan todongan senjata, ketika anggota komisi pemilihan berjalan dari pintu ke pintu ditemani oleh tentara bersenjata,” kata Pavlo Lisjanski, ketua kelompok tersebut.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengkritik pemilu dan pemungutan suara di wilayah yang dianeksasi secara ilegal, dengan mengatakan: “Semua yang dilakukan Rusia di wilayah pendudukan Ukraina adalah kejahatan.”

READ  Dunia Menyambut Tahun Baru 2023 - Pembaruan Langsung - DW - 01/01/2023

Jerman juga mengecam keras pemungutan suara tersebut. “Rusia, seperti yang telah dikatakan oleh kanselir, sekarang adalah negara diktator dan diperintah oleh Vladimir Putin secara otoriter,” kata Christina Hoffmann, juru bicara Kanselir Olaf Scholz.

Presiden Tiongkok Xi Jinping, Perdana Menteri India Narendra Modi, dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengucapkan selamat kepada Putin, begitu pula pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan para pemimpin negara yang memiliki hubungan historis dan terkini dengan Rusia, seperti Azerbaijan dan Belarus.

Rekan-rekan Navalny mendesak mereka yang tidak puas dengan Putin atau perang untuk pergi ke tempat pemungutan suara pada hari Minggu siang – dan antrean di luar sejumlah tempat pemungutan suara di Rusia dan di kedutaan besar Rusia di seluruh dunia tampaknya membengkak pada saat itu.

Janda Navalny, Yulia Navalnaya, yang menghabiskan lebih dari lima jam mengantri di kedutaan Rusia di Berlin, mengatakan kepada wartawan bahwa dia telah menuliskan nama mendiang suaminya di surat suaranya.

Ketika ditanya apakah dia punya pesan untuk Putin, Navalnaya menjawab: “Tolong berhenti meminta pesan dari saya atau seseorang untuk Tuan Putin. “Tidak ada negosiasi dan tidak ada apa pun dengan Tuan Putin, karena dia adalah seorang pembunuh, dia adalah seorang gangster.”

Putin mencatat Navalny dengan nama Untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun, ia mengumumkan pada konferensi pers bahwa ia bersedia dibebaskan dengan imbalan tahanan tak dikenal di penjara-penjara Barat hanya beberapa hari sebelum kematian pemimpin oposisi tersebut.

Sullivan, Penasihat Keamanan Nasional AS, membantah tuduhan tersebut. Dia mengatakan kepada wartawan saat konferensi pers Gedung Putih pada hari Senin bahwa para pejabat AS telah berbicara dengan Rusia “selama berbulan-bulan dan bertahun-tahun” tentang pembebasan tahanan Amerika tetapi “belum mendengar seorang pejabat Rusia mengangkat masalah Navalny sebagai bagian dari pertukaran tahanan di negara mana pun. pembicaraan ini.”

Pendukung Navalny berbondong-bondong mengunjungi makamnya di Moskow, beberapa membawa surat suara yang namanya tertulis di sana.

READ  Puluhan tewas dalam gempa bumi di Indonesia, rumah-rumah hancur menjadi puing-puing, dan ratusan lainnya terluka

Presiden Rusia meremehkan efektivitas protes tersebut dan menepis kritik Barat terhadap pemungutan suara tersebut. Sebaliknya, ia mencoba membalikkan keadaan di Barat, dengan menuduh empat kasus pidana yang diajukan terhadap mantan Presiden Donald Trump menggunakan sistem peradilan untuk mencapai tujuan politik.

Dia menambahkan: “Seluruh dunia menertawakannya.”

Beberapa orang mengatakan kepada AP bahwa mereka senang memilih Putin – hal ini tidak mengejutkan di negara di mana televisi pemerintah menayangkan acara TV. Pukul genderang pujian untuk pemimpin Rusia Mengekspresikan pendapat lain itu berisiko.

Dmitry Sergeenko, yang memberikan suara di Moskow, mengatakan: “Saya senang dengan segalanya dan saya ingin semuanya terus berlanjut seperti sekarang.”

Pemungutan suara berlangsung selama tiga hari di tempat pemungutan suara di seluruh negara yang luas ini Wilayah Ukraina yang dianeksasi secara ilegal Dan daring.

Beberapa orang ditangkap, termasuk di Moskow dan St. Petersburg, setelah mereka mencoba menyalakan api atau meledakkan bahan peledak di tempat pemungutan suara, sementara beberapa lainnya ditahan karena melemparkan disinfektan atau tinta hijau ke dalam kotak suara. Polisi menangkap lebih banyak orang karena mencoba melakukan protes.

OVD-Info, sebuah kelompok yang memantau penangkapan politik, mengatakan sekitar 90 orang ditangkap di 22 kota di Rusia pada hari Minggu.

Seorang aktivis Asosiasi Kebebasan Rusia mengibarkan bendera oposisi saat dia memprotes Presiden Vladimir Putin di Trocadero Plaza dekat Menara Eiffel di Paris, Minggu, 17 Maret 2024. Warga Rusia di dalam dan luar negeri sedang menuju tempat pemungutan suara untuk pemilihan presiden yang pasti akan memperpanjang kekuasaan Presiden Vladimir Putin setelah... Penindasan terhadap oposisi.  (Foto AP/Michel Euler)

Seorang aktivis Asosiasi Kebebasan Rusia mengibarkan bendera oposisi saat dia memprotes Presiden Vladimir Putin di Trocadero Plaza dekat Menara Eiffel di Paris, Minggu, 17 Maret 2024. Warga Rusia di dalam dan luar negeri sedang menuju tempat pemungutan suara untuk pemilihan presiden yang pasti akan memperpanjang kekuasaan Presiden Vladimir Putin setelah… Penindasan terhadap oposisi. (Foto AP/Michel Euler)

Presiden Rusia Vladimir Putin mengunjungi markas kampanyenya usai pemilihan presiden di Moskow, Rusia, Minggu, 17 Maret 2024. (Mikhail Metzel, Sputnik, Kremlin Pool Photo via AP)

Presiden Rusia Vladimir Putin mengunjungi markas kampanyenya usai pemilihan presiden di Moskow, Rusia, Minggu, 17 Maret 2024. (Mikhail Metzel, Sputnik, Kremlin Pool Photo via AP)

Stanislav Andreychuk, salah satu ketua organisasi pemantau pemilu independen Golos, mengatakan warga Rusia digeledah saat memasuki TPS, ada upaya untuk memeriksa surat suara yang sudah diisi sebelum diberikan, dan satu laporan mengatakan polisi meminta membuka kotak suara untuk mengeluarkannya. salah satu kotak suara. Suara.

Antrean besar terjadi pada siang hari di luar misi diplomatik di London, Berlin, Paris dan kota-kota lain dengan komunitas besar orang Rusia, banyak dari mereka meninggalkan rumah mereka setelah invasi Putin ke Ukraina.

___

Cerita ini telah diperbarui untuk mengoreksi pernyataan Putin yang menyebut nama Navalny untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun dalam sambutannya setelah pemungutan suara ditutup.

___

Ikuti liputan AP tentang pemilu Rusia: https://apnews.com/hub/russia-election