Mei 29, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kebakaran Børsen: Denmark menderita akibat kehancuran Notre Dame

Kebakaran Børsen: Denmark menderita akibat kehancuran Notre Dame
  • Ditulis oleh Adrian Murray
  • Kopenhagen

Penjelasan video, Saksikan: Menara Naga yang bersejarah dilalap api dan kemudian runtuh

Lonceng alarm pertama kali berbunyi pada Selasa pagi, ketika kebakaran terjadi di bekas gedung bursa saham bersejarah di Kopenhagen, Børsen.

Dalam waktu singkat, api tersebut menghancurkan sebagian besar bangunan berusia 400 tahun dan merobohkan menara berornamen yang terkenal dengan naganya yang khas.

Brian Mikkelsen, ketua Kamar Dagang Denmark yang memiliki Borsen, berjanji untuk membangunnya kembali “apa pun yang terjadi”.

Perbandingan telah dilakukan dengan Katedral Notre Dame di Prancis, yang hancur akibat kebakaran pada tahun 2019.

Para pejabat Denmark sekarang berharap untuk melihat pelajaran apa yang dapat diambil dari restorasi cepat katedral tersebut.

Mr Mikkelsen sedang mengendarai sepedanya ke kantornya ketika dia pertama kali mendengar tentang kebakaran tersebut dan tiba dan menemukan puluhan petugas pemadam kebakaran sedang mengatasi kobaran api. “Saya sedang mengendarai sepeda ke sana. Lalu saya melihat api,” ujarnya.

Dia, bersama rekan-rekannya dan pekerja darurat, beberapa kali berlari ke dalam gedung yang terbakar untuk menyelamatkan beberapa karya seni berusia ratusan abad yang tersimpan di dalamnya.

“Kami berlarian keluar-masuk. Kadang-kadang pemadam kebakaran mengatakan kami harus keluar karena kami berada tepat di dekat api,” kenangnya.

“Saya tidak berpikir, saya hanya bereaksi. Ada firasat bahwa kita harus menyelamatkan ini.”

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Tuan Mikkelsen dan rekannya menyelamatkan salah satu lukisan di dalam Borsen

Mereka saling memanjat bahu untuk menurunkan karya seni yang tergantung tinggi di dinding. Seratus tentara, petugas pemeliharaan museum dan bahkan anggota masyarakat bergabung dalam upaya penyelamatan.

Kecuali patung Raja Christian IV dari Denmark, yang beratnya dua ton, sebagian besar barang bersejarah telah ditemukan.

“Kami mendapatkan hampir semuanya,” kata Pak Mikkelsen kepada saya. “Jadi itu sedikit harapan untuk terjadinya bencana.”

Secara kebetulan, ujung logam dekoratif menara juga selamat dan diberikan kepadanya.

“Ini adalah salah satu hari terburuk dalam hidup saya,” tambahnya. “Ini benar-benar bencana bagi sejarah dan budaya.”

Tonton dengan ngeri

Warga Denmark terkejut dan sedih dengan hilangnya Menara Naga yang ikonik dari cakrawala kota mereka yang bergambar kartu pos.

Ini adalah pemandangan di mana banyak orang secara rutin berjalan kaki atau bersepeda, dan terdapat banyak dukungan publik ketika orang-orang membagikan foto Borsen di media sosial.

“Saya bisa melihat apinya,” kata warga Sheri Christiansen kepada saya. “Saya menangis karena ini adalah warisan kita. Ini tidak akan pernah sama lagi. Tapi saya berharap mereka dapat membangunnya kembali.”

Warga lainnya, Mohamed Ibrahim Zaid, mengatakan, “Perasaan yang sangat menyedihkan karena ini adalah bangunan yang sangat bersejarah.”

Victor Stable-Ovro, yang juga tinggal di dekatnya, setuju: “Saya bisa melihatnya dari apartemen saya. Sungguh menyedihkan melihatnya.”

Børsen, bersebelahan dengan Parlemen Denmark, dibangun pada tahun 1625, oleh Christian IV, yang merupakan salah satu raja paling berkuasa di negara itu, sebagai fasilitas perdagangan untuk Eropa utara.

Kemudian berfungsi sebagai bursa saham hingga pertengahan abad ke-20.

Dengan bata merah, atap tembaga berwarna biru kehijauan, dan dekorasi interior yang kaya, bangunan ini adalah salah satu dari sedikit bangunan Renaisans yang tersisa di Kopenhagen.

“Saya pikir ini adalah bagian dari identitas Kopenhagen dan Denmark,” kata anggota parlemen Henrik Müller kepada saya di luar parlemen.

“Tentu saja ada perbandingan dengan Katedral Notre Dame. Ini semacam Notre Dame Denmark yang kita lihat di sini.”

Katedral terkenal di Perancis akan dibuka kembali pada bulan Desember mendatang, setelah hanya lima setengah tahun pekerjaan restorasi, sementara sekitarnya akan dibangun kembali pada tahun 2028.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Orang-orang bereaksi ketika Borsen terbakar pada hari Selasa

Wali Kota Kopenhagen Sophie Historp Andersen mengatakan kepada BBC bahwa sungguh mengerikan melihat 400 tahun sejarah Denmark dibakar.

“Kami baru saja kehilangan bagian penting dari semangat dan sejarah kota ini,” katanya.

Ibu Andersen termasuk di antara mereka yang berkumpul untuk melihat rekonstruksi Boursin dan berbicara dengan Walikota Paris Anne Hidalgo untuk mendengar tentang restorasi Notre Dame.

Sebuah tim dari Denmark dijadwalkan mengunjungi katedral bulan depan.

Kent Martinussen, CEO Pusat Arsitektur Denmark, mengatakan pembelajaran dapat dipetik dari teknologi 3D baru dan kecerdasan buatan untuk membantu menciptakan kembali material kuno.

Suka versus suka

Dari alun-alun di luar Gedung Parlemen, saya menghabiskan hari Selasa menyaksikan api berwarna oranye dan asap mengepul menyelimuti bursa saham sementara petugas pemadam kebakaran yang bersenjatakan selang berusaha memadamkan api.

Tim Ole Simonsen, kepala operasi layanan darurat di Kopenhagen, mengatakan kepada BBC: “Anda hanya melihat kejadian seperti ini sekali atau dua kali dalam karier Anda.”

Dia menambahkan, “Api awalnya sangat besar dan menyebar dengan cepat.”

Gambar pertama dari dalam menunjukkan ruangan yang terbakar dan tergenang air, dipenuhi kayu hangus dan abu hitam.

Sumber gambar, Gambar Getty

Perancah yang bengkok sekarang tidak stabil dan sebagian besar dinding luar telah runtuh, sementara 40 kontainer pengiriman berisi beton telah ditempatkan di sekitar reruntuhan sebagai penyangga.

“Dindingnya sekarang sangat tidak stabil,” kata Simonsen, seraya menambahkan bahwa perubahan suhu ekstrem, kekeringan, dan genangan air telah melemahkan struktur tersebut.

Kantong-kantong bara api terus menyala, dan pada hari Kamis saya masih melihat asap.

“Masih banyak pekerjaan sampai Senin pagi, baru ada peninjauan,” ujarnya.

Polisi mengatakan perlu waktu berbulan-bulan untuk mengetahui penyebab kebakaran tersebut.

Pekerjaan renovasi telah dilakukan selama dua tahun terakhir, sebagai persiapan untuk perayaan ulang tahun ke-400 Børsen pada akhir tahun ini.

Arsitek di balik restorasi, Leif Hansen, mengatakan kepada surat kabar Denmark Politiken bahwa semua pekerjaan telah hilang, namun dia yakin Børsen harus dibangun kembali. “Harus begitu, dan kita bisa melakukannya,” tambahnya.

Berkat proyek restorasi, banyak fitur bangunan yang terdokumentasi dengan baik, yang akan membantu, kata Hansen.

Perdana Menteri Mette Frederiksen mengunjungi lokasi tersebut pada hari Jumat, mengucapkan terima kasih kepada petugas pemadam kebakaran dan menyatakan dukungannya terhadap rekonstruksi tersebut. Arsitek Kent Martinussen mengatakan hal itu bisa selesai dalam waktu lima tahun.

Pak Mikkelsen ingin renovasinya sesuai dengan aslinya. “Bagi saya, visinya adalah kita akan membangunnya seperti yang dibangun Christian IV,” ujarnya.

Pekerjaan ini diperkirakan menelan biaya lebih dari 1 miliar kroner (£115 juta; $143 juta). Bagaimana jumlah tersebut akan dibayarkan belum ditentukan, dan penilaian asuransi masih menunggu keputusan.

Beberapa yayasan dan perusahaan terbesar di Denmark telah menjanjikan sumbangan yang signifikan dan tanggapan masyarakat sangat luar biasa, kata Mikkelsen.

Dia menambahkan: “Saya belum pernah merasakan begitu banyak cinta dari orang Denmark biasa dalam hidup saya. Saya telah menerima ribuan email.”

READ  India mendorong Tiongkok ke pinggiran G20